Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Abang Ipar Dan Spender Putih

cerita-gay-abang-ipar-dan-spender-putih

Nama: Jazim

====

Namaku Jazimin (bukan nama sebenar). Lebih mudah dipanggil Jazim. Cerita ni memang yang real lucu dan agak memalukan ketika aku mula-mula mengenali dunia PLU. Masa tu aku baru berumur 16 tahun, tingkatan 4.

Aku disuruh ibu untuk tinggal bersama abang iparku yang baru kehilangan isterinya iaitu satu-satunya kakak yang aku ada. Arwah meninggalkan 2 orang anak lelaki. Si sulung berumur 7 tahun dan yang kedua berumur 5 tahun. Aku ditugaskan ibu untuk membantu abang ipar menguruskan hal anak-anak. Abang iparku bernama Mansor (bukan nama sebenar). Dia tiada saudara terdekat selain kami kerana berasal dari utara. Rumahnya pun tidak jauh dari rumah ibu dan ayahku.

Setiap awal pagi hari abang Mansor sibuk menguruskan jual beli getah dan sawit. Kerjanya sebagai peraih, jadi memang sibuklah seharian. Pagi berada di ladang dan waktu petang akan ke kilang-kilang bagi menghantar hasil-hasil kampung tersebut. Memang aku akui kerajinannya sejak dari arwah kakakku ada agak senang hidup mereka sekeluarga. Mujurlah abang Mansor boleh move on. Katanya dia berharap agar aku dapat membantunya mengurus anak-anaknya. Terus terang aku pun sayang sangat dengan abang Mansor tu. Aku anggap dah macam abang kandung. Maklumlah dia sangat baik dan selalu ambil berat hal keluarga kami. Ayah dan mak pun tak mahu abang Mansor pindah ke utara, biarlah dia terus menetap sampai bila-bila.

Umurnya ketika itu baru berumur 32 tahun. Agak awal untuk bergelar duda. Masih banyak masa dan peluang untuknya mencari pengganti. Namun, alasannya dia tak mahu mengkhianati cinta pada arwah kakak. Tak kisahlah, itu hak dia. Walaupun ketika itu aku masih bersekolah, sedikit pun tak mengganggu pelajaranku. Malah pada waktu malam, abang Mansor yang bising-bising pada aku dan anak-anaknya jika banyak buang masa menonton tv. Maklumlah ketika itu internet belum ada. Jadi, dia menjadualkan masa kami untuk belajar dan bermain. Memang kami dijaganya dengan baik. Makan minum memang tak pernah terabai walaupun mak ada berdekatan, tetapi semuanya diurus oleh abang Mansor. Duit belanja memang tak pernah kering. Nasiblah aku ni jenis berjimat@kedekut… haha. Hanya urusan membasuh pakaian dan mengemas ruang dapur aje diberi padaku. Syukur juga sebab anak-anaknya sangat mendengar kata. Jadi, mudah urusanku.

Membasuh pakaian… ya, itulah permulaannya. Di rumah ada mesin basuh automatik, tetapi pakaian dalam tidak dibenarkan untuk dicampur sekali. Itulah arahan abang Mansor. Stokin, singlet dan spender mesti diasingkan. Pada permulaannya, terasa jugak yang abang Mansor ni cerewet, tapi lama kelamaan aku pun dah faham. Bercakap tentang spender, di rumah semuanya berwarna putih. Termasuklah spender milikku. Kalau ada warna lain pun sekadar biru dan hitam je. (dulu lelaki susah nak dapat boxer, sebab pasaraya berhampiran takde jual dan tak glamour lansung)

Tabiat abang Mansor di dalam rumah pulak menjengkelkan aku mulanya. Dia suka berspender ke hulu ke hilir. Malah ada masa ketika menonton tv tangannya diseluk kedalam spendernya yang kebanyakkan berjenama John Master warna putih cutting low rise yang ada fly front. Sekarang pun masih ada cutting jenis ni tapi dah tak glamour. Fizikal abang Mansor pula agak cubby, berkulit putih dan boleh tahanla rupanya dengan rambut degil pacak. Bila dia berjalan dalam rumah, mulalah kotenya yang agak besar berhayun ke sana sini dengan bontot mantapnya yang bergegar-gegar kiri kanan dibungkus spender putihnya itu. Aku dan anak-anaknya dah lali. Mula-mula rasa macam pelik, tapi lama-lama aku pun terikut juga akhirnya memandangkan yang tinggal di rumah ini semuanya lelaki. Hinggalah satu malam yang mengubah 360 darjah perasaanku terhadap abang Mansor.

Aku bangun kerana dahaga di tengah malam. Ketika melangkah keluar dari bilik, dalam samar-samar cahaya tv aku dapat lihat abang Mansor sedang menonton porn. Aku tak peduli sangat pun, memang itulah kesukaannya selepas kami semua tidur. Dia perasankan kelibatku menuju ke dapur. Selepas membasahkan tekak, aku pun menuju semula ke bilik ku. Dia menegur : Jaz, tak tido lagi ke?
Aku : Belum, dahaga tadi. Abang tu?
Abang Mansor : Esok abang tak membeli getah sebab nak beli barang kat bandar. Lehla tido lambat. Jaz ikut sekali dengan Boy dan Hairi ye?
Aku : Ok… Tengok citer apa tu?
Abang Mansor : Haha… cam tak tau. Nak join ke? (Tangannya ketika itu mengurut-urut kote dalam spender putihnya)
Aku : Ah, malaslah… Jaz nak tido. Esok abang gerak pukul 9 ye.
Abang Mansor : Oklah…
Aku terus ke bilik dan terus berselimut.

Pagi esoknya abang Mansor gerakkan aku dari tidur. Dia bagitahu nak keluar beli sarapan dan suruh aku siapkan Boy dan Hairi. Bau badannya yang belum mandi itu menusuk ke deria hiduku. Memang tinggi kadar feromonnya. Bau jantan asli. Tak tau pulak tetiba kote aku boleh keras pagi itu disebabkan bau jantan. Aku pun bangun dan mengemas. Aku kutiplah pakaian anak-anak sedaraku dan lempar ke dalam bakul satu persatu. Bila aku masuk ke dalam bilik abang Mansor, spender putihnya dah berlambak di atas katil. Ada 3 helai yang dipakainya semalam dan hari sebelumnya yang tak sempat aku kutip. Semuanya ada kesan cum. Aku buat-buat tak nampak je. Terus aku capai dan lempar ke dalam bakul. Masa tulah deria hiduku sekali lagi menangkap bau feromon abang Mansor. Tapi kali ni yang pekat. Sekali lagi koteku mengembang canak. Aku meletakkan bakul pakaian dan mengambil salah satunya. Aku beranikan diri untuk merapatkan mukaku ke spender itu. Aku pilih yang cum sudah kering. Aku tekap ke hidungku. Perlahan-lahan aku bernafas melalui bahagian pouch spender itu. Pergh! Memang sedap bau jantan ni. Koteku bertambah keras canak. Aku mula menyelak pelikatku untuk mencapai batangku. Lalu perlahan-lahan ku lurutkan koteku sambil tangan kiriku masih menekup pouch spender tadi di hidungku. Aku tak tahu nak ungkapkan apa. Sedang asyik begitu, aku tak sedar diperhatikan oleh abang Mansor di muka pintu biliknya. Dia menegurku : Hey Jaz… kan spender tu dah kotor.
Aku tersentap. Hanya alasan ini yang terkeluar : Eh, bila abang balik? Saja nak cek spender ni abang dah pakai ke belum.
Abang Mansor : Dah, pegi siapkan Boy dengan Hairi pastu kita sarapan dulu ye.
Aku : Ok bang.
Aku pun berlalu melaluinya di muka pintu dengan muka merah padam. Malu woo… Nasibla dia act rileks je. Itulah pengalaman pertamaku kantoi. “Fetishsm”… ya, aku mula terlingkup dalam kategori ini. Aku akan kongsikan pada edisi lain tentang bagaimana “Fetishsm” ini berjaya membentuk diri aku sehingga kini.

-Bersambung-

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit