Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Abang Sado, Partner Gym dan Malam Minggu

abg sado partner gym

Nama aku ashraf, berusia 22 tahun. Ketinggian aku ialah 173 cm, manakala berat aku hanya 45 kg. Secara fizikal-nya aku memang seorang yang sangat kurus, berbanding dengan kawan-kawan lelaki aku yang lain.

Memang dari kecik lagi fizikal aku agak tinggi dan kurus. Sebab tu jugak lah aku mendapat nama panggilan Ked.

Singkatan untuk “keding”.

Selalu jugak aku diperli disebabkan fizikal aku. Well, mungkin takda lah teruk mana, tapi mungkin disebabkan aku memang seorang yang kurang berkeyakinan, jadi kadang-kadang rasa macam hodoh pulak.

Tapi bestfriend aku masa zaman study di kolej, yang kebanyakan-nya perempuan, selalu support aku. Mostly kata aku handsome je sebenar nya, cuma kurus. Kalau sado sikit mesti lagi handsome dan macho.

Tapi ada jugak yang cakap tak perlu sado pun, macam ni pun dah helok, comel. Lagi-lagi set-set yang minat k-pop.

Begitu juga dengan Ex aku. Katanya dia suka aku sebab dia memang taste dekat yang kurus dan tinggi. Tapi lepas 2 tahun couple, kitorang putus. Sebab-nya masing-masing berjauhan. Dia terpaksa berpindah ke Sabah kerana kerja.  6 bulan lepas tu dia rasa tak dapat teruskan hubungan kitorang. aku hormati keputusan dia, aku pun sibuk dengan tahun akhir pengajian diploma aku masa tu.

Walaupun sebenarnya ramai je yang memuji fizikal aku, tapi disebabkan rasa kurang keyakinan, aku beberapa kali tekad nak work out. Masa study di kolej, aku memang tak cukup masa nak pergi gym. lagipun masih belum mampu lagi masa tu.

Sejak mula bekerja ni, aku rasa mungkin dah tiba masa untuk aku mula work out.

Aku pun mula lah cari gym-gym berdekatan dengan apartment aku. Ada beberapa yang aku jumpa, tapi mostly tak berkenan sebab too crowded. Ada jugak yang persekitarannya tak berapa selesa dan tak berhawa dingin. Dan orang-orang nya agak kasar.

Bukannya terlalu memilih, tapi sebagai seorang yang low self-esteem, aku memang tak boleh kalau terlalu ramai orang. Lagi-lagi yang kasar-kasar, jenis yang pandang rendah dekat orang.

Akhirnya aku decide untuk pergi ke sebuah gym yang jaraknya 15 min dari apartment aku. Harganya pun tidak terlalu tinggi, di pertengahan antara gym-gym yang ada di sekitar tempat tinggal aku.

Aku mula menonton tutorial dan cara-cara nak tambah muscle. Hari pertama aku di gym, syukur, tak berapa crowded. Tak perlu nak beratur atur berebut untuk work out. Aku ikut rutin-rutin yang aku dapat dari internet. Mula pun dari berat yang ringan-ringan je. Tak berani jugak aku, tak pasal-pasal kena hempap.

Hampir 2 jam jugak aku work out. Memang letih yang amat. aku berhentipun sebab tangan aku mula terketar-ketar nak angkat beban. Apa yang aku belajar, awal-awal jangan push sangat, yang penting kena consistent.

Keesokan hari nya, saat bangun pagi, memang terasa sakit satu badan. Lenguh-lenguh, bisa-bisa semua ada. Aku tahan kan saja, ye lah hari pertama pergi ke gym.

begitu juga dengan hari yang seterusnya.

====

Hari ni genap 2 minggu sejak aku main gym. mungkin terlalu awal, tapi sejujurnya aku dah mula nak give up. Mungkin sebab benda ni sangat-sangat meletihkan, tapi hasil masih tak nampak apa. Aku sendiri pun tak pernah pergi gym sebelum ni.

Hey, actually your step is a bit wrong

Tiba-tiba ada sorang mamat ni tegur aku. Sado. badan-nya agak tegap dan berbidang besar. Tingginya pun lebih sikit dari aku. Memang terselah ke-macho-an lelaki bila tinggi dan sado. Nampak seimbang.

Waktu tu aku tengah work out gunakan “Cables and pulleys“. Untuk naik-kan bahagian chest. Dia pun tunjukkan cara yang betul. Aku selalu je nampak mamat ni workout dekat gym ni. Tapi aku memang tak pernah tegur siapa-siapa lagi dekat sini.

“Oh okay, thank you.” Terima kasih aku lepas dia tunjukkan cara yang betul.

You’re welcome. Baru ea dekat sini?” Tanya dia.

“Yup. Baru 2 minggu. In fact tak pernah main gym pun before this.”

Aku pun berehat sekejap dan berbual dengan dia. Nama dia Shah, 27 tahun. Dulu dia assistant manager dekat sebuah cawangan Seven Eleven. Tapi sekarang dia full time jadi personal trainer dekat gym tu. Tapi time dia free, dia selalu je work out sendiri. Dan masa ni pun time dia free sebenarnya.

Patut lah sado. Detik hati aku.

Dia cerita jugak efek dari kesilapan step aku tadi, katanya boleh efek pergelangan tangan. Plus muscle akan lambat naik kalau cara salah. Tapi memang 3-4 hari ni aku rasa pergelangan tangan aku sakit. Mungkin sebab salah step tu.

Dia suggest aku untuk cari kawan buat partner work out. Senang sikit, lagi effisyien dan boleh tolong motivate. Tapi tu lah aku memang takda kawan dekat area sini.

Selain tu, dia jugak ajarkan sikit tentang makanan yang aku patut ambil dan buat jadual work out dan rest day.

Syukur sangat dapat kenal dia, macam-macam aku belajar dalam waktu singkat tu.

====

2-3 hari sejak tu, kebetulan time aku datang waktu dia tengah free. Jadi dia tolong temankan dan ajarkan aku cara work out.  Best jugak rasanya sejak ada kawan, tambah lagi aku memang tak ada kawan lagi dekat area sini.

Shah pun baik orang nya. Tak kasar dan bukan jenis yang terlalu push. Dia suruh aku ikut kemampuan je. Yang penting cara aku tu betul. Lagipun aku bukannya nak bertubuh sasa ibarat wrestler WWE. Sekadar nak nampak sado sikit je.

Hari tu lepas work out, aku ajak dia lepak minum sekali. Alang-alang aku memang nak belanja dia minum, ye lah, dia dah banyak tolong aku.

Waktu kitorang lepak minum tu, dia offer untuk jadi work out partner aku. Tapi kena datang dalam jam 9-10.30 malam. Biasa nya dia memang takda train sesiapa waktu tu. Aku pun setuju. Hari tu jugak kitorang exchange nombor telefon.

Sejak tu jugak lah kitorang selalu text dan jadi makin rapat.

====

Hampir 3 bulan sejak aku ber-work out di gym tu, aku dapat rasa yang lengan dan dada aku semakin pejal. Walaupun tidak lah naik secara mendadak, tapi rakan sekerja aku juga dah mula menegur yang aku semakin sado. Gembira jugak rasanya, rasa terima kasih sangat dekat Shah sebab banyak support dan motivate aku.

Ada satu malam tu selepas habis work out, kitorang sama-sama pergi ke toilet untuk bersihkan badan dan tukar baju. Itu lah kali pertama aku nampak badan shah tak berbaju.

Perghh.

Sado berketak-ketak. Dada dan six pack nya memang jelas kelihatan.

selama 3 bulan ni biasanya aku akan pergi ke toilet sorang-sorang sebab dia akan stay untuk kemas dan tutup gym. Kalau aku ajak dia lepak minum pun dia akan datang lepas dah tutup gym. Cuma hari tu dia mintak balik awal. Mungkin nak keluar dengan kawan-kawan dia, lagipun hari tu jumaat malam sabtu.

Terliur jugak aku tengok badan dia. Tak henti aku memandang.

“Kenapa?” Tiba-tiba dia tanya. Mungkin dia perasan tingkah aku yang agak pelik tu.

“Haha takda apa. Sado gila” Aku cuba cover.

“Hahaha ala nanti 3-4 bulan Ked pulak sado macam ni” Jawab dia. Aku hanya mengangguk tersengih.

====

Malam tu tak henti aku terbayang sosok badan dia. Tiba-tiba teringat saat kitorang work out sama-sama.

Sweet jugak.” Detik hati aku.

Dan aku baru sedar yang aku rasa aku dah mula suka dekat Shah.

====

Aku nekad untuk cuba luahkan perasaan aku dekat Shah. Aku tak pasti sama ada dia PLU atau tak, kitorang pun tak pernah berbual sampai tahap tu. Tapi dia pernah bagitau yang dia single.

Lelaki sado macam dia, rupa pun ada, petik jari je confirm ramai awek yang beratur. Jadi 50-50 jugak lah possibility yang dia tu PLU jugak.

Aku pun mula text dia. Dengan perbualan biasa. Kebetulan dia dekat rumah dan takda buat apa-apa. Bagus lah, senang sikit aku nak berbual dengan dia. Risau jugak kalau dia tengah sibuk.

“Shah, actually Ked nak ucap terima kasih sangat sebab banyak ajar & motivate Ked. Berapa kali dah Ked nak give up awal-awal dulu. Ni kawan-kawan dah mula tegur badan Ked makin sado. Bangga jugak rasanya.”

“Haha don’t worry. bagus lah if you feel that wayI’m glad that you’re happy. Shah pun tumpang happy.”

“Erm nak tanya sikit. No offense okay. Wondering because you’re single sedangkan Shah hensem dan sado. Shah PLU ke?”

To be honest, Ked rasa Ked dah suka dekat Shah. Shah baik dengan Ked. But don’t worry, tak expect Shah untuk suka dekat Ked balik pun” Sambung aku lagi.

2-3 minit lepas tu baru dia reply.

“Sebenarnya Shah memang dah suka dekat Ked pun, dari first time nampak Ked dekat gym tu. Tapi tak berani nak tegur. Berapa hari lepas tu baru berani tegur haha. Tapi makin lama kenal Ked Shah makin jatuh hati. Sebab Ked pun baik.”

Wow. Terkejut aku baca. Tak sangka yang dia memang dah suka dekat aku. Lagi gembira aku dibuatnya.

“Esuk free tak? Jom teman Ked keluar jalan-jalan.” Ajak aku. Lagipun aku tak ada apa-apa plan jugak weekend ni.

“Erm malam boleh tak Ked? Siang kena pergi gym.

“Oh okay. Orait, nanti bagitau ea pukul berapa.”

====

Hari tu kitorang keluar dalam pukul 7.30 malam, aku ajak dia ke Mid Valley untuk teman aku tengok wayang. Masa tengah tengok wayang tu, dia pegang tangan aku.

Lama jugak rasanya aku tak berpegangan tangan masa tengok wayang. Berbunga rasanya. Lepas habis movie tu kitorang pergi dinner sama-sama. Dalam kata lain, boleh kata tengah berdating. Aku pun ajak dia tidur rumah aku malam tu.

Dia setuju.

Lagipun tak ada lah jauh mana rumah kitorang.

====

Sampai je di rumah, aku suruh dia duduk di ruang tamu sambil tengok TV sementara aku mandi. Lepas tu aku pulak duduk di ruang tamu sementara dia mandi.

Sedang asyik aku tengok TV, tiba-tiba dia peluk aku dari belakang sofa. Terkejut jugak aku. Kemudian dia cium pipi aku. Aku hanya tersipu-sipu.

Lepas tu dia pusing untuk duduk disebelah aku. Rupanya dia masih hanya bertuala. Aku nampak jugak benjolon pada tuala tu. Panjang jugak batang dia ni. Aku pun mula stim.

Dia mula mencium mulut aku. Kemudian dia cium bahagian leher aku. Makin lemah aku dibuat nya.

Dia membuka baju aku dan mula menjilat puting aku. Konek aku semakin keras. Waktu tu juga dia mula memegang dan meraba konek aku.

Konek aku diusap-usap lembut, kemuadian dia usap pulak telur dan bahagian peha aku. Makin stim aku dibuatnya.

Dia baring kan aku di atas sofa, dan mula menanggalkan seluar pendek aku. Lepas tu terus dia hisap konek aku. Aku tak mampu nak berbuat apa-apa selain daripada melayan rasa sedap tu. Sedap rasanya bila dia mula menghisap konek aku, rasa basah-basah hangat dalam mulut dia.

Beberapa minit lepas tu, dia bangun dan menghala konek dia yang agak besar dan panjang tu ke mulut aku. Aku pun hisap konek dia. Sejujurnya aku tak berapa pandai menghisap. Last pun 3 tahun lepas masa masih couple dengan ex aku. Kitorang memang jarang having sex. Baru 3 kali saja aku rasa. Itu pun dia yang lead.

Aku cuba hisap konek dia dalam-dalam tapi tak mampu, aku hanya hisap di bahagian kepala hingga tengah je. Aku perasan dia cuba gerak-gerak kan badan nya mungkin nak bagi dalam lagi. Tapi aku tak berapa pandai nak buat. Beberapa minit lepas tu, dia terus pegang kepala aku. Kemudian dia mula fuck mulut aku sehingga ke tekak aku.

Nak termuntah jugak aku dibuat nya. Tapi dia tengah kesedapan dan mula mengeluarkan suara. “Arghhh, arghhh, arghhh”. Sexy jugak. Aku pun makin stim.

Lepas tu suruh aku pusing dan menonggeng, aku pun turutkan je. Tiba-tiba dia mula jilat lubang aku, ahhh nikmat sungguh rasanya. Beberapa kali jugak dia mencucuk lidahnya kedalam lubang aku. Terkemut-kemut aku dibuatnya.

Lepas tu dia berhenti, dan meludah ke arah lubang aku. Dan dia mula masukkan konek nya ke dalam lubang aku. beberapa kali jugak dia cuba cucuk tapi tak masuk-masuk. Mungkin sebab batang dia terlalu besar. Atau sebab lubang aku masih ketat.

Setelah beberapa kali cubaan, akhirnya konek dia masuk menusuk ke dalam lubang aku.

Perghhh rasa dia. Sakit gila. Nak menangis aku dibuatnya. Dia mula fuck aku perlahan-lahan. Tapi makin lama aku dapat rasa yang dia makin laju dan makin dalam. Aku masih kesakitan. Dah la lama tak kena, dapat pulak yang batang besar. Siksa jugak.

Makin lama makin laju dia fuck aku dan aku dapat rasa yang dinding lubang aku makin kesat. Sakit gila rasanya. Memang dah nak menangis sangat aku dibuatnya. Tapi dia masih tak berhenti dan makin laju.

Beberapa minit lepas tu, aku dapat rasa yang konek dia mengeluarkan air, masa yang sama jugak lubang aku dah tak berapa kesat. makin laju dia fuck aku. Dan aku mula rasa sedap.

“Ahhh Shah, sedapnya” Spontan aku bersuara.

Mungkin air mazi nya makin banyak dan jadi pelincir kat dalam lubang aku.

Dia pegang dan tahan bahu aku, lepas tu fuck aku makin dalam. Memang terasa sampai hujung dinding dubur aku. Aku tak tahan mula terjerit-jerit. Rasa sakit campur sedap. Tapi rasa nikmat tu lagi banyak.

Dia pegang kedua tangan aku dan tarik tangan aku sambil dia fuck dalam-dalam. Makin dalam jolokannya kali ni. Boleh tahan jugak Shah ni.

Dia berhenti dan ubah posisi. Dia duduk di atas sofa dan suruh aku duduk dekat atas konek dia sambil menghadap muka dia.

Lepas je aku duduk atas konek dia, dia pegang pinggang aku dan gerakkan badan aku keatas dan kebawah. Ahhh sedap jugak rasanya. Posisi ni membolehkan aku menggerakkan badan aku untuk bagi konek dia hit the right spot. Aku pun boleh kawal kelajuan. Best sungguh.

Lepas tu mula mencium aku dan meraba-raba badan aku. Aku pun sama. Makin stim aku saat aku memegang badan dia yang sado berketak-ketak tu.

Aku mula mencium dan menjilat leher dia. “Arghhh” dia mengeluarkan suara sexy nya secara spontan.

Tiba-tiba syah mula menggerakkan badan nya dan mula lead posisi ni, dia mula fuck aku balik. Dia pegang dan tahan pinggan aku dan mula menjolokkan batang dia ke dalam lubang aku sedalam mungkin.

Walaupun sedap dalam masa yang sama masih terasa sakitnya. Aku peluk erat Shah ke arah aku. Dia pun mula memeluk badan aku.

Beberapa minit lepas tu dia bangun sambil mengangkat badan aku. Terkejut aku tiba-tiba diangkat. Dia cuba fuck aku sambil berdiri. Terangkat-angkat aku dibuat nya.

Aku silangkan kaki aku dipinggangnya bagi memudahkan lagi dia untuk fuck aku. Walaupun posisi ni agak susah dan tak berapa selesa, tapi sedap jugak rasanya sebab ada bahagian yang dijolok yang tak rasa pada posisi tadi. Air mazi nya pun makin banyak. Jadi dah tak kesat macam awal-awal tadi.

Dia seolah-olah tak penat, maklum lah hari-hari main gym. Stamina pun tinggi. Aku lihat jam dinding, sudah 1 jam lebih jugak dia fuck aku.

Lepastu dia baring aku diatas sofa. Dia kangkang kan kaki aku dan mula fuck pada posisi baru pulak. Ahhh kali ini memang dalam dia jolok aku, lagi dalam dari posisi-posisi yang lain. Dalam masa yang sama, aku dapat rasa yang lubang aku pun dah semakin besar.

Dia mula menjilat-jilat puting aku, dan bahagian chest aku. Tiba-tiba dia fuck aku selaju-laju nya. Tak berhenti aku mengerang “Arghhh, arghhh, arghhh, fuck sedapnya, erghhh erghhh”

Beberapa minit dia perlahan sekejap dan laju balik. Hampir setengah jam jugak aku dikerjakan. Lepas tu dia berhenti sekejap. Dia turunkan satu kaki aku sambil pegang yang sebelah lagi, lepas tu dia sambung fuck balik.

Buas jugak nafsu dia ni, tak henti-henti lagi. Tiba-tiba dia mula melancap kan konek aku. Tak sampai beberapa minit aku mula mengeluarkan mazi, banyak jugak.

Makin laju dia fuck dan lancapkan aku.

Aku dah rasa nak terpancut jugak. Aku mula pegang konek aku dan lancap sendiri. Dia sedar yang tu tanda aku dah ready nak pancut. Dia angkat balik kaki aku yang lagi satu dan dia fuck aku laju-laju tak henti-henti.

Sampai lah satu tahap, konek aku dah padat dan penuh dengan air mani, aku genggam lengan nya sambil memancut-mancutkan air mani aku. Banyak. Terpancut hingga ke muka aku.

Terus dia keluarkan konek dia dan sambung lancapkan guna tangannya. Dalam masa yang sama dia kearah muka aku. Dia fuck mulut aku sekejap kemudian dia sambung lancap lagi diatas badan aku. Sampai lah dia mengerang kuat dan berhenti melancap, air mani nya terus memancut-mancut keluar, banyak dan pekat. Penuh badan aku dengan air maninya.

aku terkulai kepenatan. Aku capai baju aku dan lap air mani dia semakin melimpah ke sofa. Banyak betul.

Aku ajak nya ke bilik air untuk bersihkan badan. Sambil berjalan kebilik air, dia peluk aku dari belakang dan cium pipi dan leher aku.

Hangat sungguh rasa pelukan Shah sebab badan dia yang sado dan besar tu. Aku tolong basuhkan badan dia dengan air. Bila aku tutup je paip dan berpusing ke arah nya, terus dia angkat dan dukung aku menuju kebilik.

Senang nya dia angkat aku, macam angkat budak. Aku tak henti-henti menatap muka dia. Dah la handsome. Sampai je dekat bilik, dia baringkan aku dan terus peluk aku. Sekali lagi aku rasa kehangatan badan dia.

====

Sejak tu kitorang aku couple dengan dia. Dia akan teman aku untuk work out. Dan setiap hujung minggu dia akan tidur dekat rumah aku. Nafsu agak buas, kadang-kadang satu malam tu sampai 3 round jugak dia kerja kan aku.

Tapi part yang aku paling suka, dia suka sangat peluk dan dukung aku. Best. Rasa hangat dan sweet.

 

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit