Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Bosku Abangku

cerita-gay-bosku-abangku

Nama: Zaki

====

Hi semua, namaku Zaki dan ini adalah kisah benar hidupku. Hubunganku dan Abang Kamal telah terjalin lebih 10 tahun.

Aku mengenali Abang Kamal ketika umurku 18 tahun lagi. Abang Kamal ketika itu berusia 24 tahun.

Kisahku bermula semasa interview untuk menjadi real estate agent pada tahun 2008. Aku ditemuduga oleh Abang Kamal.

Perwatakan fizikal watak utama kisahku:
Zaki:
18 tahun
185cm
80kg
Berbadan Tegap saiz L (athlete aktif zaman sekolah)
Zakar 7.5inci panjang 6inci ukur lilit
Abang Kamal:
24 tahun
185cm
65kg
Badan Fit Saiz M (rajin jogging n berenang)
Zakar 8inci panjang 5.5inci ukur lilit

Selepas SPM pada tahun 2006, aku tidak seperti rakan sebaya yang lain, aku tidak minat belajar, dan lebih cenderung untuk terus berkerja, sebab aku suka berniaga.

Dua bulan selepas kertas ujian terakhir aku, aku dapat tawaran temuduga sebagai sales agent untuk satu syarikat hartanah. Aku dengan gembira menyambut baik peluang untuk aku terus berkerjaya.

Setibanya di pejabat, aku disambut baik oleh seorang jejaka yang sangat tampan. Rambutnya kemas seperti Ronaldo, jambangnya dicukur rapi hanya nampak kumis-kumis, muka hampir seiras dengan Awaal Asyaari.

“Nama kau Zaki ya? Aku Kamal, your interviewer.” Abang Kamal terus menghulurkan tangannya untuk bersalaman denganku.

Aku terpegun, tak pernah melihat lelaki sebegini bergaya dan macho. Abang Kamal memakai kemeja Padini putih lengan panjang slim fit yang dilipat lengannya ke siku, sangat maskulin. Seluar slack hitamnya juga seolah-olah bangga disarungkan pada peha yang gagah, punggung yang bulat, dan paling penting, bonjolan depan yang mempamerkan kehebatan asetnya sebagai seorang lelaki.

Tercabar kemachoanku, membuatkan aku sedikit gementar. Pada hari itu, aku mengenakan baju kemeja lengan pendek plain biru muda pemberian teman wanitaku dan seluar khakis dockers kelabu kegemaranku. Mukaku licin habis bercukur dan aku memang kelihatan seperti remaja masih bersekolah pada waktu itu. Hanya disebabkan ketinggian dan sasa tubuhku, tak adalah nampak seperti budak-budak sangat.

“Ok, jom ikut aku ke bilik meeting.” Tegur Abang Kamal. Aku masih leka dan asyik memerhati susuk fizikal Abang Kamal dari atas ke bawah. Aku sebenarnya terpegun sebab Abang Kamal tinggi sepertiku, dan tidak melihatku seperti kebanyakan orang yang aku kenal. Ramai yang mengenaliku buat kali pertama seperti sedikit takut untuk bertegur, kalau ada yang berani pun, boleh kelihatan di muka mereka kekaguman terhadap ketinggian dan ketegapan tubuhku. Tapi Abang Kamal, sedikit pun tidak hairan, malah keyakinannya yang membuatkan aku goyah sejurusnya sangat-sangat gementar.

Aku tak tahu maksud minat kepada lelaki lain, aku anggap ini perkara biasa sebab aku pun membesar tanpa bapa, jadi aku tak tahu norma minat, suka, cinta kepada lelaki lain itu dan apa tak tahu definisi dan realitinya.

Aku lalu ikut Abang Kamal ke bilik meeting untuk interview. Ringkasan hasil interview itu, aku diterima dan perlu melaporkan diri keesokan harinya jam 9 pagi. Abang Kamal juga menawarkan aku untuk menyewa bilik di unit kondominium memandangkan aku datang dari jauh dan belum jumpa rumah sewa lagi. “Zaki, kau sewa bilik rumah aku je, and setiap hari kau datang kerja dengan aku, kau motor dan kereta pun tidak ada.” Aku rasa sangat rendah diri dan segan ketika itu kerana tawaran yang diberi sangat memudahkan aku.

6 bulan kemudian, aku telahpun menjadi penyewa tetap bilik di rumah Abang Kamal. Dan kami pun sentiasa bergerak ke pejabat, lokasi hartanah, berjumpa dengan client bersama-sama. Hubungan kami semakin akrab, dan aku telahpun menganggap Abang Kamal sebagai keluarga. Maklumlah aku anak yatim piatu, dibela pula oleh makcik yang sudah berusia dan tidak ada anak-anak sebaya denganku. Inilah kali pertama aku rasa hidupku tak kesunyian. Aku gembira mengisi kekosongan hidupku dengan kebaikan yang diberi Abang Kamal. Kami berdua makan bersama, pergi gym bersama, dan kadang-kadang keluar beli barang dapur pun bersama. Akrabnya dah seperti ahli keluarga.

Pada satu hari, paip bilik airku pecah dan terpaksa ditutup saluran air, membuatkan aku terpaksa berkongsi bilik air di master bedroom, bilik Abang Kamal, di sinilah bermula kisah seksualku bersama Abang Kamal.

Pada masa itu, jambangku sudah aktif tumbuh dan sangat memerlukan masa untuk aku bercukur untuk tampil kemas. Jadi pagi itu, aku pun bercadang untuk bangun awal sedikit untuk guna bilik air untuk bersiap.

Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka pintu master bedroom. Abang Kamal kulihat tanpa seurat benang masih lagi tidur dibuai mimpi. Zakarnya yang keras terdedah begitu sahaja. Aku terus ke bilik air tanpa berfikir banyak. Mungkin dia terlupa hari ini mula berkongsi bilik air jadi masih tidur bogel seperti biasa agaknya. Besar juga zakar Abang Kamal, terbayang-bayang dalam fikiranku sepanjang dalam bilik air membersihkan diri.

“Abang Mal, bangun!” aku mengejutkan Abang Kamal dari tidur supaya dia bersiap. Abang Kamal terjaga dan bangun berjalan menuju bilik air dengan zakarnya yang keras menegang ke atas. Aku terus ke bilikku untuk bersiap.

Dalam kereta, Abang Kamal menegurku, “Ki, aku tengok cukuran kau ni tak kemas lah, nanti balik aku ajar caranya.” Aku terus tengok di cermin kereta dan nampak agak tak sekata kumis-kumis aku. Sudah ada sebahagian mukaku yang dah nampak bulu kasar pendek walaupun sudah licin ak cukur. Aku memang tak mahir, tak pernah ada role model lelaki dalam hidupku untuk tunjukkan cara yang betul. “Kau banyak ajar aku main gym, sekurang-kurangnya biarlah aku ajar kau cara bercukur,” sambungnya lagi. Aku mengiyakan sahaja.

Malam itu, setelah selesai dinner, Abang Kamal mengarahkan aku bawa pisau cukur dan shaving cream untuk dia ajar cara bercukur. Aku bersarung kain pelikat sahaja berserta alatan cukurku menghadirkan diri di bilik air Abang Kamal.

Aku disuruh berdiri depan cermin bilik air dan Abang Kamal dari belakangku melumurkan shaving cream di mukaku. Aku terasa sangat tenang dan bahagia seperti mendapat terapi urutan. Abang Kamal memulakan cukuran dengan teliti sehingga licin mukaku, habis semua bulu misai, janggut dan jambangku dari pipi, rahang dan leherku dicukur bersih.

“Ha, sekarang giliran kau pula.” Seperti seorang guru nak menguji kefahaman pelajarnya, Abang Kamal menyuruhku ulangi ajarannya tadi dengan mencukurnya pula. Aku berjaya membersihkan muka Abang Kamal dengan cemerlang.

“Ki, kalau aku tanya ni, kau jangan marah, yang kat bawah tu, kau cukur tak?” Aku tergamam sebentar, segan untuk berkata-kata. Masalahnya bulu pubisku lagilah susah nak dicukur berbanding jambang. Aku masih terdiam. “Buka kain pelikat tu, ak tunjuk macam mana.” Aku masih teragak-agak. “Tak payah lah nak malu-malu,” tegur Abang Kamal serentak melondehkan seluar tracknya. Buat kali kedua, aku ditunjukkan zakar Abang Kamal yang licin tanpa sehelai bulu, sangat berbeza dengan pagi tadi yang masih berbulu-bulu.

“Lainkan nampak daripada pagi tadi?” Sah, Abang Kamal ni memang jenis lelaki macho yang konfiden tinggi yang semakin membuatkan aku tak senang duduk, walhal aku sudah ada teman wanita dan tak pernah ada rasa suka kepada lelaki lain.

Lalu aku melondehkan kain pelikatku dan terpampanglah zakarku di depan Abang Kamal. “Nasib baik konek kau besar, jadi senang sikit aku tunjuk caranya.” Terus Abang Kamal mencapai zakarku yang lembik dan menggengam dan menarikya. Abang Kamal melumurkan shaving cream di pangkal zakarku, di telurku, sehinggalah ke kawasan atas zakarku. Zakarku mengeras dalam genggaman Abang Kamal.

“Kau rilek je, biasalah ni, lelaki pantang disentuh di konek, mesti jadi keras,” tegurnya melihatku sedikit tak selesa. Abang Kamal memulakan cukuran dengan begitu mahir dan sekejap sahaja hutan belantara aku telah menjadi licin tanpa sehelai bulu. Yang tinggal cuma satu line bulu dari pusatku ke kawasan atas zakar.

“Kan nampak lebih besar tu!” Aku akui memang sangat berbeza dan nampak besar zakarku. Aku yang ghairah dengan penampilan baru zakarku, tak dapat menghentikan kekerasan. “Weh Ki, besar gila konek kau, ak tak cukup genggam!” dengan selamba sahaja, Abang Kamal merapatkan zakarnya yang juga keras ke zakarku untuk dibandingkan. Lalu digenggam zakarnya, kemudian zakarku pula digenggamnya, boleh nampak perbezaan ketebalan zakar kami. “Alah Abang Mal, kau punya lagi panjang!” tegurku. “Untung teman wanita kau!” Aku senyum sahaja dan menyarungkan kembali kain pelikat. Aku berterima kasih pada Abang Kamal lalu pulang ke bilikku. Aktiviti mencukur ini secara tidak sedar telah menjadi rutin mingguan kami. Aku semakin sayang pada Abang Kamal yang begitu menjaga aku seperti adiknya.

Tiga tahun telah berlalu, aku dan Abang Kamal masih hidup sebumbung. Pada tahun ini, aku bergaduh dengan teman wanitaku sehingga kami break-up. Aku masih ingat lagi betapa sedih dan kecewanya aku ketika itu. Abang Kamal lah teman setia aku mendengar luahan hatiku hampir setiap malam di bulan aku dan teman wanitaku memutuskan hubungan.

Pada satu malam, hujan turun dengan lebatnya membuatkan malam itu sangat sejuk, tambahan pula kami tinggal di tingkat 26, semua kipas dan hawa dingin kami tutupkan, tapi masih lagi sejuk. Aku masih lagi dalam kesedihan dan di tengah malam itu, aku terbaring menangis tak bersuara di sofa di ruang tamu. Tanpa aku sedari, Abang Kamal sudahpun duduk di atas lantai menyandarkan diri di sofaku, sekarang kami bersebelahan sahaja. Abang Kamal mengelap air mataku dan mengusap-usap rambutku untuk menenangkan aku.

Mata aku tertutup, dalam kesedihanku muka Abang Kamal pun aku tak mahu pandang. Aku hanya mahu menangis melayan hatiku yang patah kekecewaan. Aku semakin tenang dengan belaian lembut Abang Kamal di rambutku dan air mataku yang tak berhenti mengalir dilap oleh Abang Kamal.

Aku terasa kehangatan di bibirku. Rahangku dipegang erat dan aku diberi ciuman demi ciuman yang hangat membuatkan berahiku semakin naik. Abang Kamal meneruskan bermain bibirku dengan bibirnya. Kami masih lagi di posisi sama, aku baring di sofa dan Abang Kamal duduk di lantai.

Abang Kamal menanggalkan bajuku dan meniarap di atasku. Ciuman lembutnya kini semakin rakus di sambil jari jemarinya bermain dengan rambut dan jambangku. Ciuman terhenti dan Abang Kamal memasukkan dua jarinya ke dalam mulutku. Bibirnya yang hangat kini di dadaku, ciuman Abang Kamal cukup mengasyikkan memanaskan dadaku yang kesejukkan kerana hujan. Aku tidak berdaya untuk melawan kerana terlalu mengharapkan diri dibelai dan disayangi begitu sempurna seperti yang diberi Abang Kamal.

Aku menggenggam rambut Abang Kamal dengan tangan kananku menolak menarik kepalanya untuk menyebarkan kehangatan serta leher, dada, dan perutku. Tangan kiriku digenggam erat dengan tangan kanan Abang Kamal. Mulutku semakin rakus meratah jari tangan kiri Abang Kamal. Abang Kamal menarik tangan kirinya dari mulutku lalu menanggalkan seluar jeans dan seluar dalam ku. Kini aku sudah tanpa seurat benang.

Aku dapat rasakan kehangatan bibir Abang Kamal mula bergerak dari puting dadaku, ke six pack aku, ke pusatku, dan seterusnya ke zakarku. Dari pangkal zakar, perlahan-lahan kehangatan merebak sehingga ke kepala zakarku. Dalam aku melayan zakarku perlahan-lahan dijilat, satu kehangatan luar biasa melitupi seluruh zakarku. Aku tak pernah rasa nikmat seperti ini, aku mengeran kesedapan dengan kuat sekali. Ahhhhhh…

“Jangan stop Abang Mal,” tegurku apabila Abang Kamal memberhentikan hisapannya yang sangat hebat. Abang Kamal melucutkan semua pakaiannya dengan laju dan kemudian meletakkan dirinya dalam keadaan mencangkung diatas ku dan meletakkan sekali lagi dua jarinya dalam mulutku. Aku lihat kemudian jarinya yang basah dengan air liurku digosokkan di celah kangkangnya dan Abang Kamal menggenggam zakarku lalu dimasukkan ke dalam lubang juburnya secara perlahan-lahan.

“Besar gila Ki, sedap sial!” Aku dapat rasakan semakin penuh zakarku ditolak masuk dan akhirnya Abang Kamal dapat cangkung sepenuhnya bertindih di atas badanku. Aku dalam kenikmatan melihat Abang Kamal menggelek-gelekkan pinggulnya untuk menggeselkan zakarku ke dinding juburnya. Kedua-dua tanganku meramas-ramas rakus dada Abang Kamal yang aku sudah bantu untuk dapat bentuk yang sangat sedap untuk sesi seperti ini. Ahhhhh sedapnya…

Abang Kamal dengan hebatnya menunggang aku dengan semakin laju. Aku kini hanya menutup mata melayan kesedapan zakarku mengepam jubur Abang Kamal.

“Abang Mal, sedapnyaaa, aku nak pancut!” terus aku melepaskan berdas-das tembakan ke dalam jubur Abang Kamal.

Abang Kamal tanpa mengeluarkan zakarku yang masih keras, meneruskan gelekan pinggul untuk menggosok zakarku menggunakan dinding juburnya membuatkan ak rasa ngilu dan menggelupur. Abang Kamal menekan badanku dengan sebelah tangan tak membenarkan aku melepaskan diri, dari aku kesedapan, sekarang aku meronta-ronta untuk zakarku yang tidak mahu berhenti mengeras untuk dilepaskan.

Sebelah tangan Abang Kamal sedang rakus melancapkan zakarnya yang panjang sambil meneruskan gelekkan pinggulnya membuatkan kedua tanganku cuba memegang pinggangnya untuk menghentikan gerakannya. Namun rasa ngilu aku menghalang aku untuk meletakkan tenaga yang cukup untuk menghalang.

“Ahhhhhhh!!!!!” jerit Abang Kamal sambil melepaskan bertubi-tubi tembakan jus lelakinya ke mukaku, begitu jauh kuasa pancutan Abang Kamal. Serentak dengan itu, ak dapat rasakan jubur Abang Kamal dikemut-kemut semasa pancutannya membuatkan aku terpancut buat kali kedua. Aku menggelupur teruk sehingga terkeluar air mataku merayu-rayu Abang Kamal lepaskan aku.

Tanpa melepaskan zakarku, Abang Kamal menundukkan badannnya untuk mencium mukaku yang berlumuran air maninya. Diratakan mani seperti shaving cream di seluruh jambangku dan akhirnya kami tertidur di atas sofa.

Aku bangun pagi dengan zakarku masih keras dan masih di dalam Abang Kamal.

Masih ada banyak lagi kisah adegan-adegan seksual antara aku dan Abang Kamal sejak hari itu. Korang nak baca lagi?

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit