Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Kisah Aku, Budak Jambu Dia

kisah aku budak jambu dia

Angin berpuput lembut.

Ahad yang cukup mendamaikan.

Surat tawaran asrama dibelek berkali-kali.

Entah benar atau tidak tidak keputusan aku untuk menetap di asrama.

Seawal usia 13 tahun aku berjauhan dengan keluarga.

Kereta yang dipandu ayah bersama abang serta adik aku sampai jua di hadapan asrama di sebuah sekolah di sekitar Kota Bharu Kelantan (tidak perlu untuk aku sebutkan).

Sekolah asrama

Kedatangan aku disambut mesra oleh teman sekolah iaitu Amin.

Ragu itu terus lenyap pabila Amin dihadapan mata.

Teruja pula yang aku rasa.

“Lahh dah sampai pun kau ni Zarith! Lama aku tunggu. Nak dekat maghrib ni. Jom aku bawak terus kau ke dorm. Pakcik jangan risau semua saya dah settle.” Ujar Amin.

“Bagus-lah kalau camtu Amin, tolong tengokkan Zarith ni. Dia ni manja sikit.”

Seperti biasa ayah dengan risaunya.

“Orang ok jela yah. Jangan risau..” Aku hanya menyedapkan rasa aku sebenarnya. Bukan Ayah.

Tangan ayah, adik dan abang disalam.

Lantas menuju ke dorm yang bakal memberi seribu pengalaman.

Aku masuk ke dalam dorm.

Nama dorm itu ialah Dorm Tuah.

Ada lebih kurang 15 orang.

Adat orang Melayu aku salam dengan semua orang sambil kenalkan diri.

Amin bawa aku ke katil dan almari.

“Hoi ada lauk baru nampak. Boleh tahan comel aku tengok.”

Satu suara yang tidak aku kenal dan maksud yang gagal aku tafsir.

“Itu aku punya, kau jangan nak makan dulu”.

Suara lain yang tegas aku dengar.

Namun aku diamkan sahaja.

Sekadar senyuman aku lemparkan kepada mereka.

Bukan apa senyum itu untuk buang segala kecut, takut dan gusar aku dengan mereka.

Secara tiba-tiba Amin menjerit.

“Dia budak baru lagi, jangan nak makan cepat sangat”.

Aku pandang Amin.

Aku buntu dan keliru apa yang mereka bualkan.

Relax la… nanti kau akan faham rith. Kau akan seronok. Aku tengok kau ni memang boleh jadi hot stuff. Boleh buat duit.”

Amin gelak nakal.

“Apa maksud kau ni Min?”

Jujur aku tak faham langsung.

Belum sempat Amin jawab seorang senior datang ke katil aku dan terus dukung aku.

“Dah, budak Zarith ini aku yang punya. Nama pun lebih kurang aku je. Yang lain jangan berani nak main dia. Hoi Zarith, sekarang kau ni “jambu” aku. Jadi aku yang akan jaga kau. Kau faham??”

Anggukan hanya mampu aku lakukan.

Lantas pipi aku dicium.

Orangnya berbadan tegap dan tinggi.

Berkulit sawo matang.

Namun matanya sedikit sepet.

Menyirap darah aku seketika.

Bukan takut kepada Garangnya dia.

Tapi saat pipi aku dicium.

“Oh nama aku Harris. Kau boleh panggil aku Abang Ris.”

Aku dilepaskan dari dukungan.

Kemudian hilai tawa warga Dorm Tuah kedengaran.

Lantas Amin bisikkan ke telinga aku.

“Makan besar lah kau ni malam ni Rith. Dapat senior hot stuff.. Sumpah untung gila kau ni. Aku nak tak pernah dapat”

Aku hanya diam.

Entah aku pun tidak tahu dan faham akan apa yang berlaku.

Azan maghrib berkumandang.

Semua Penghuni asrama bersiap untuk ke surau.

Bukan kerana keinginan tapi paksaan.

Kalau tidak entah berapa kerat tubuh manusia dalam surau.

Aku mengatur langkah ke bilik mandi.

Bilik mandi dihujung  blok lelaki aras 1.

Sepanjang melewati koridor aku dengar suara-suara yang memanggil.

“Hoi adik baru, meh sini abang nak peluk”.

Satu suara bikin aku kecut.

“Comel betul adik ni, malam ni tidur dengan abang boleh?”.

Satu lagi suara nakal kedengaran.

Namun aku hanya diamkan sahaja.

Namun secara tiba-tiba suara yang cukup lantang aku dengar.

“Berani korang kacau jambu aku! Mau muka korang lebam satu-satu nanti”.

Itu suara Abang Ris, senior dorm aku.

Lantas takut aku bertukar lega.

Aku pusing dan pandang kepadanya.

Dia hanya bertuala.

Aku pandang segenap inci tubuhnya.

Sasa dan kekar untuk seorang lelaki.

Pasti dia berbangga punya susuk tubuh sebegitu.

Tanpa aku sedar dia menuju kepada aku.

“Hati-hati sikit dengan semua orang kat sini. Bukan boleh percaya sangat semua tu.”

Ingatan berbaur amaran dari beliau.

Hanya anggukan kecil dari aku.

“Kau suka tengok badan aku?”

Tanya Abang Ris.

Aku hanya senyum.

Masih untuk menyimpan rasa takut.

“Nanti kau akan rasa jugak. Hehe..”

Ada senyum nakal di raut wajah Abang Ris.

“Maksud abang?”

Itu soalan bodoh dungu dari aku.

“Ahh takde pape lah. Kau baru lagi.. aku memang suka budak naïf macam kau ni. Takpe nanti satu-satu aku ajar kau ye rith.. Dah jom mandi!”

Mengiyakan sahaja aku mampu.

Makin banyak persoalan yang aku tak faham.

Lantas aku dan abang din menuju ke bilik mandi.

Sudah dua minggu aku di asrama.

Makin lama aku dapat adaptasi-kan diri aku dengan mereka.

Imbauan rindu kepada keluarga makin luput dari ingatan.

Bukan apa, ada yang lebih syok kata orang dengan kehidupan disini.

Pendek kata aku tak pernah dibuli, diganggu orang.

Semuanya melayan aku dengan baik.

Status budak pandai kelas nombor satu, jambu kepada abang ris menjadikan aku dihormati.

Mitos junior dikerah senior membasuh baju, kasut, mengemas katil, sidai tuala tidak pernah aku alami.

Jam menunjukkan 11 malam.

Petanda waktu study sudahpun tamat.

Seperti biasa rakan study aku ialah Amin, Firdaus, Mustafa dan Muhaimin.

Mereka semua menuju ke dewan makan.

Hanya aku seorang yang naik ke dorm.

Aku tidak suka supper.

Saat aku memasuki dorm Abang Ris di atas katil aku.

Debarnya hanya Tuhan yang tahu.

Beribu persoalan bermain dibenak fikiran aku.

Apa salah aku!

Apa yang dia akan marah aku! Namun aku beranikan diri jua.

“Abang, sorry saya baru naik.”

Aku mulakan perbualan.

“Hurm takpe.. rith, malam ni tolong urut abang bole? Abang sakit badan training footballpetang tadi.”

Pinta Abang Ris.

Sumpah aku lega nak mati apabila itu yang beliau tuturkan.

“Oh boleh saja bang. Saya memang pandai urut orang.”

“Hurmm bagus. Ini yang aku sayang dekat kau ni..”

Bahu aku Abang Ris pegang dan  pipi aku dicium.

Aku terpana dan diam sahaja.

Namun degup jantung maha dahsyat tidak ada siapa yang tahu.

“Kejap, aku pergi tukar baju dan amik minyak urut.”

Abang Ris bangun dan menuju ke loker beliau.

Dari jauh aku pandang.

Abang Ris membuka baju dan seluarnya.

Entah mengapa aku suka untuk melihatnya.

Mungkin sebab aku juga ingin punya badan seperti itu.

Entah aku tidak pasti.

Aku tidak tahu.

Abang Ris datang dengan hanya boxer yang beliau sarungkan di badan.

Boxer lelaki

Kekar tubuh badan, pejal paha dan betis menggoncang nafsu mana-mana gadis yang memandang.

Tapi bukan hanya gadis.

Itu yang aku fikirkan.

“Ini minyak. Aku nak kau urut aku satu badan. Atas bawah complete.. Boleh rith?”

Soal Abang Ris.

“Boleh bang, saya memang dah biasa.” Teruja aku menjawabnya.

Lantas aku sentuh belakangnya.

Aku sapu minyak angin ke badannya.

Ketulan daging keras aku rasa.

Dari belakang ke bahagian tulang pinggul.

Kemudian bahagian paha dan betis.

Rengusan puas keras Abang Ris memecah sunyi.

Entah kenapa lain macam aku rasa.

Namun disitu aku matikan rasa.

“Otot abang ni memang mantap la.”

Secara tiba-tiba aku bersuara.

Aku juga terkejut dengan apa yang aku kata.

“Mampos aku nih!!”

namun itu hanya dalam hati.

“Apasal kau suka eh rith?”

Abang Ris pusingkan kepala kepada aku.

“Suka lah. Siapa yang tak nak body camni bang..”

Aku jawab.

Namun sepertinya tidak jujur.

“Rith mahu badan ni?”

Abang Ris galak bertanya.

“Mestilah mahu badan abang..”

Tetiba aku katup mulut sendiri.

Jawab aku salah.

“ Opss maaf bang. Silap dengar tadi..”

Jawapan selamat.

Namun akal kata ya hati kata tidak ( bukan najwa latif).

Arghhh makin rumit!!

20 minit kemudian.

Semua penghuni Dorm Tuah sudah ada di katil masing-masing.

Abang Ris bingkas bangun dari katil.

Entah kenapa kecewa aku rasa.

“Kau ni apasal muka camtu?”

Abang Ris pandang dan sentuh dagu aku.

“Mengantuk kot bang.”

Itu dusta dari aku.

“Aku mandi kejap. Nanti aku datang balik. Kita tidur sama malam ni.”

Suara nakal dorm tuah tidak pekak aku dengar.

“Makan besarlah kau malam ni Ris. Aku tengok suci lagi budak tu.”

Aku kenal itu suara Syawal budak bola sekolah.

Gelak tawa yang lain makin galak.

Abang Ris hanya tunjuk buku lima kepada Syawal.

“Suka hati akulah. Dia abang aku. Apa korang kesah??”

Namun itu hanya dari hati aku.

Entah kenapa aku gembira bila diajak tidur bersama.

Kenapa?

Aku juga tidak tahu.

Jam 12.30 malam dorm sudah gelap.

Namun penghuni masih galak berborak.

Katil aku paling hujung rapat ke dinding dan tingkap koridor.

Aku ingin tidur.

Mata sudah pun layu.

Tapi aku masih menunggu.

Ya benar menanti Abang Ris.

Tepat pada masanya dalam samar kelibat dia aku lihat.

Menuju ke katil aku.

Hanya ber-boxer.

Ya itu yang aku inginkan.

Abang Ris terus baring di sebelah aku.

Kami berkongsi selimut yang sama.

Lagi asyik bantal yang sama.

Bauan segar Dettol dan hangat batang tubuhnya aku rasa.

Telinga aku panas.

Jantung aku kencang.

“Nak terus tidur ke apa?.”

Soal Abang Ris penuh manja.

Dalam kata lain romantis aku kira.

“Suka hati abang lah.”

Argh kenapa itu jawapan aku.

Aku tidak faham.

Tangan Abang Ris menjulur perlahan ke pinggang.

Makin lama makin erat.

Makin kemas rangkulan.

Dengus nafas makin kuat.

Aku balas pelukannya.

Entah mengapa saat itu aku cukup selesa.

Abang aku sendiri tidak pernah melakukannya.

Aksi berpanjangan.

Hangat bibir Abang Ris singgah pada batang leher cukup aku suka.

Gigitan halus yang perit namun asyik.

Secara tiba-tiba aku rasa batangku menegak.

Bibir Abang Ris di leher namun tangannya mengelus masuk ke dalam short yang aku pakai.

Nikmat tidak pernah aku rasa.

Aku beranikan diri juga.

Tanganku pantas merayap masuk ke dalam boxer-nya.

Besar, hanya itu yang terlintas di benak minda.

Dari leher bibirnya memanjat ke pipi.

Basah pipi aku dengan jilatan manja.

Namun aku tetap membiarkan sahaja.

Malam itu dingin.

Namun peluh gigih mengalir.

Bibirnya dirapatkan kepadaku.

Saat bibir bersatu nikmatnya entah bagaimana ingin aku gambarkan.

Pantas rakus lidahnya dimasukkan ke dalam mulutku.

Aku biarkan sahaja.

Tangan masih lagi ditempat yang sama.

Memegang batangnya sekeras pohon getah muda.

Lidah kami bersatu.

Dikulum lidahku.

Aku juga berbuat begitu.

Dengus nafas jantannya memuncakkan nafsu aku.

Namun aku masih kelu.

Hanya mengikut sahaja Abang Ris memandu.

Dunia ini sungguh asyik.

Seolah hanya aku dan dia sahaja punya.

Aku di bawah dan dia di atas. Aku tidak rasa lemas.

Malah sangat puas.

“Macam mana rith?”

Bisik halus Abang Ris menggetarkan aku.

“Hurmmm…”

Aku mendengus manja.

Oh aku sudah pandai bermanja-manja!

“Bang dah pukul 2 pagi. Saya ngantuk. Boleh saya tidur dulu?”

Aku masih mahu tapi aku perlu akur.

Esok aku on-duty untuk jaga pintu pagar di sekolah.

Jadi aku perlu bangun awal.

“Rith, baru sikit ni… banyak lagi abang nk ajar ni..”

Rengek manja Abang Ris.

“Esok malam ada lagi kan bang?.”

Oh maksudnya aku mahu lagi tapi tidak malam ni!

Gila kau Zarith.

“Hurmm.. janji esok lebih-lebih lagi tau.. abang baru je nak ajar benda syok ni.. makan aiskrim..”

Lantas bibir aku dikucup manja.

Aku cuba untuk memahami tapi aku kabur.

“Saya janji esok malam projek aiskrim. Boleh bang?”

Janji aku patrikan.

Entah aku waras atau pun tidak.

Malam itu tidur aku bertemankan dia.

Lebih tepat dan dalam pelukannya.

Jujur aku bahagia.

Perasaan yang tidak pernah aku rasa.

Aku suka.

Aku ingin begini selamanya.

Hari begitu lambat berlalu.

Malam yang aku nantikan tiba jua.

Seharian otak aku kerah memikirkan apa itu aiskrim.

Sungguh aku tidak faham.

Aku hanya baring di atas katil.

Tanpa baju.

Hanya short yang aku pakai.

Di kanan buku sejarah sebagai peneman.

“Aii Zarith, tak sabar nampak nak kena jamu lagi..”

Zaidi duduk di hujung katil.

“Kau ni boleh tahan comel. Geram aku tengok.”

Zaidi merapati aku.

Aku tidak selesa.

Muka Zaidi seperti Orang Asli.

Oh sudah pandai memilih!

Secara tiba-tiba Zaidi direntap kasar.

Itu dia perwira aku datang!

“Hoi apasal kau kacau jambu aku ni Zaidi!”

Abang Ris tolak Zaidi ketepi.

“Oitt aku nak test sikit je. Bukan luak pun weyh.. Bangsat kawan tak nak share.”

Zaidi mendengus berlalu pergi ke katil lain.

“Kau okay tak ni?”

Begitu prihatin Abang Ris.

Sumpah makin lama aku makin seronok.

Sekali lagi abang aku tidak pernah ambil berat begini.

“Okay je.. tapi saya takut.”

Aku tunduk.

Sebenarnya aku malu.

Malu untuk pandang Abang Ris pasal semalam.

“Ingat lagi janji kau dengan aku semalam kan?.”

Soal Abang Ris.

Biasa sahaja.

Tanpa sebarang reaksi.

“Ingat. Saya tunggu abanglah ni.”

Rengek manja.

Oh aku sudah semakin pandai!

“Aku nak pekena rokok kejap. Nanti aku datang.”

Dia berlalu pergi.

Aku hanya menanti dengan sabar.

Sabar dengan “projek aiskrim” yang Abang Ris janjikan.

Lebih kurang setengah jam Abang Ris datang.

Arghh macam biasa dengan hanya ber-boxer.

Aku terpana.

Nak tau kenapa?

Sampai sahaja di katil aku dia lucutkan boxer.

Aku hanya diam.

Tidak segugup semalam.

Tanpa disuruh aku berani lucutkan juga short comel aku.

Abang din terus hempap tubuh aku.

Bibirnya menjelajah ke batang leher dan bibir aku.

Beliau tundukkan sedikit badannya.

Tubuh genit aku lemas dalam rangkulannya.

Dada aku diramas penuh syahwat.

Jujur aku sakit namun nikmat.

Abang Ris hisap puting dada.

Badan aku terangkat.

“Bang sakit..”

Aku bisik perlahan.

“Relaxs Rith, sikit je. Kalau sakit abang buat pelan-pelan okay sayang?”

Suara manja itu aku suka.

Lantas aku biarkan sahaja.

“Rith, nak makan aiskrim tak?”

Soal Abang Ris.

“Mana nak dapat bang malam-malam macam ni?”

Betapa naifnya aku.

Nampak tak kawan-kawan?

Abang Ris gelak besar.

Aku hanya senyum manja.

“ Rith…Rith.. lawak jugak kau ni ye..”

Ujar Abang Ris sambil leher aku rakus digomolnya.

Kemudian Abang Ris minta aku turunkan kepala sampai ke pusat.

Aku jilat badannya.

Dari pusat sampai ke dada yang sasa.

Kemudian dia turunkan kepalaku ke batang getah muda.

Aku terdiam.

“Inilah aiskrim nya sayang.. Amacam mau tak?”

Tangan kasarnya memegang kepala aku.

Saat itu aku ragu-ragu.

Geli pun ada.

Takut pun ada.

“Rith kena cuba dulu. Kalau tak sedap tak payah buat lagi. Tapi abang gerenti sedap. Aiskrim ni special sikit. Tak habis jilat lama mana pun.”

Abang Ris bijak bermain rentak.

Tanpa dipaksa aku masukkan ke dalam mulut.

Perlahan-lahan.

Sumpah aku ingin muntah.

Namun demi Abang Ris aku tahan jua.

Aku biarkan sahaja.

Apa yang aku fikir ia besar dan panjang.

Makin lama makin dalam masuk ke dalam rongga mulut.

“Hummm…. Ahhhhh…ahhhhh”

Dengus puas nafsu Abang Ris memecah kesunyian malam.

Entah kenapa aku makin seronok.

Makin ligat aku beraksi.

Abang Ris juga makin hanyut dan tenggelam dalam asyik.

Selama 4 hingga 5 bulan itulah rutin aku pada waktu malam.

Tidur aku hanya bertemankan Abang Ris.

Jujur aku tidak pernah bosan.

Namun semua kena tahu teruna aku masih terjaga.

Entah aku pun tidak tahu kenapa Abang Ris tidak pernah meminta.

Dan aku juga tidak pernah ingin mencuba.

Semua itu berakhir apabila Abang Ris dibuang asrama.

Gara-gara pecah masuk blok perempuan.

Bangang punya jantan “kekah” aku setiap malam pun masih cari budak perempuan.

Tapi jujur-nya,

Setiap kali teringat dia, mesti Aku tersenyum.

Sebab Aku budak jambu dia.

Dan itu kenangan termanis zaman asrama aku.

 

====

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit