Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Kisah Aku Dengan Adik Kawan Aku

aku dengan adik kawan aku

Aku merupakan seorang mahasiswa di sebuah IPT yang terletak di Kuala Lumpur. Kebiasaannya, waktu hujung minggu semua roommate aku akan balik ke rumah masing-masing.

Aku berasal dari Johor Bahru. Sedangkan Akmal dari Cheras, Zaini dari Seremban dan Alif pulak dari Gombak. Diorang ni memang rajin balik ke rumah. Aku memang tak lah nak balik ke JB kalau setakat cuti pendek 2-3 hari ni.

Ada satu masa tu, diorang bertiga decide nak balik ke rumah masing-masing pada satu weekend tu. Zaini pelawa aku ikut dia balik ke rumah dia di Seremban. Tambah lagi dia tahu aku pun free weekend tu.

Aku pun segan nak tolak pelawaan dia, terus setuju. Lagipun aku selalu dengar dia cerita tentang kitorang pada family dia waktu phone call. Jadi mungkin tak lah janggal sangat dengan family dia nanti.

====

Family dia ambil kitorang pada jumaat malam tu. Malam tu parent dia ajak aku dinner sama-sama di restoran. Parent dia memang ramah dan considerate. Tak terlalu dingin dan tak terlalu banyak tanya. Aku pun selesa dengan diorang.

Dia ada dua orang adik lelaki. Zaidi, 19 tahun dan sorang lagi pulak Zafri, 16 tahun. Sedangkan aku dan Zaini pulak 21 tahun. Masing-masing beza 3 tahun.

Besar jugak rumah diorang. Ada 4 bilik kesemua-nya. Masing-masing ada bilik sendiri. Aku tumpang tidur di bilik Zaini.

Keesokan hari-nya, family diorang bawa aku berkelah di Port Dickson (PD). Aku pun belum pernah lagi pergi ke PD. Seronok jugak dapat bercuti mandi di pantai.

Aku memang suka bermain air pantai. Zaini pulak memang jenis yang gila-gila. Bermacam-macam gaya renangan dia buat. Dari Kuak Dada, Kuak Kupu-kupu, Kuak Katak, Kuak Merangkak, semua dia buat. Aku pun penat nak melayan dia.

Berbanding dengan Zaini dan Zaidi, Zafri tak berapa aktif sangat. Dia banyak habiskan duduk dengan Emak-nya berbanding bermain pantai. Tak suka panas katanya. Beza sangat dengan kawan aku si Zaini tu. Berjam-jam berendam dan berenang.

Aku dan adik dia, Zaidi, dah naik ke darat kepenatan pun dia masih lagi berenang. Sampai lah pukul 4 petang bila parent dia akhirnya ajak balik. Kalau tak, mungkin sampai malam dia berenang.

====

Malam tu, family Zaini semua tidur awal dek kepenatan. Lepas dinner dalam pukul 9 macam tu, sorang demi sorang pegi ke bilik masing-masing untuk tidur.

Hanya tinggal Aku, Zaini dan Zafri je dekat ruang tamu tengok TV. Agak penat jugak lah rasanya sebab bermain di pantai tu. Tapi sebab aku dah lama tak tengok TV, seronok pulak rasanya bila dapat.

Kemudian Zaini pun bangun menuju ke bilik. “Eh, aku tidur dulu lah, penat gila haha, nanti kau nak tidur masuk je bilik tu”

“Alright, aku nak tengok TV kejap eh” Balas aku.

Tinggal lah aku dengan si Zafri depan TV tu.

“Tak tidur lagi ke?” Tanya aku.

“Kejap lagi kot, belum ngantuk lagi. Biasa pun tidur lambat hehe” Jawab Zafri.

Erm, tak hairan lah. Patut lah malam semalam dengar TV masih berbunyi even dah lewat. Lagipun dia tak main sangat pun siang tadi. Memang patut lah tak penat lagi.

Asyik dia tengok TV. Aku pun asyik memerhatikan dia. Comel jugak budak ni. Putih. Slim. Gaya nya pun bersopan santun sikit, tapi tak lembut.

Memang dari hari tu lagi aku suka perhatikan dia. Ini lagi lah, berseluar pendek je. Nampak gaya macam takda underwear.

Aku mula stim.

Aku cuba ajak dia berborak. Macam-macam jugak aku tanya. Dia pun ada interest untuk berbual dengan aku. Makin lama makin seronok berbual dengan dia. Mungkin sebab dia pun layan. Sepatah aku tanya, berpatah-patah dia jawab.

Makin lama hati aku makin gatal. Nafsu naik sikit demi sikit. Saja aku tatap direct mata dia lama-lama masa bercakap. Dia tertunduk malu setiap kali bertentang mata lama. Tersenyum-senyum jugak. Suka ke?

Aku mula mengubah topik ke arah pasangan dan cinta macam dah ada girlfriend ke belum, suka yang macam mana dan lain-lain. Belum ada, malas nak cari katanya.

Budak zaman sekarang kalau muka handsome, berada tapi tak ada girlfriend lagi ni kadang-kadang “something” sikit hehe. Aku nak cuba nasib lagi.

“Selalu melancap tak?” Tanya aku.

Dia mengangguk sambil tersengih, nampak jugak muka dia berubah, malu haha.

Aku saja buka topik yang ada unsur-unsur lucah sikit, bagi dia bernafsu. Dan ada juga aku cerita pengalaman aku masa dekat asrama, aku melancap bersama-sama dengan budak sebilik aku. Walaupun ada je pengalaman yang lebih “panas” dari tu.

Tapi dia tak banyak bercakap sangat sejak aku ubah topik ni. Mungkin tak berapa selesa atau malu. Aku pun minta maaf dan ubah topik lain, topik biasa. Segan pulak rasanya, mungkin tak patut berbual pasal tu.

Beberapa minit lepas tu, aku pun bangun dan mintak diri untuk tidur. Tak sedap lah jugak kalau aku kacau dia dari tengok TV.

Sedang aku berjalan, tiba-tiba dia panggil aku.

“Abang.”

“Abang suka lelaki ke?” Tanya dia.

“Boleh lah haha”. Jawab aku, sambil lewa.

Dia terdiam sekejap, terpinga-pinga sama ada aku hanya bergurau atau serious.

“Zafri tak ngantuk lagi ke?” tanya aku nak memecahkan kebingungan.

“Erm kejap lagi kot. Abang dah nak tidur ea?”

“Takda lah sangat, kalau nak abang teman berborak boleh je. Takut ganggu Zafri tengok TV je”

“Eh tak ada lah, tak ganggu pun. Best je berbual dengan abang.” Jawab dia.

“Erm jom lah sambung borak lagi, lepak dekat bilik Zafri nak? Tambah dia lagi.

Aku pun terus ikut dia menuju ke biliknya.

Kemas. Agak wangi sebab ada pewangi. Banyak novel. Dan banyak jugak teddy bear. Comel.

“Banyak-nya teddy bear.” Usik aku.

Dia tersengih malu.

Aku dan dia duduk di atas katil dia. Dia memulakan bicara.

“Abang betul-betul suka kan lelaki ke?” Dia betul-betul nak kan kepastian.

Aku tak keruan jugak nak jawab apa. Tapi rasa nya mungkin dia jugak begitu, kalau tak, mesti soalan ni tak ganggu fikiran dia.

“A’ah, abang suka lelaki. Kenapa Zafri?” Yakin aku cakap dalam masa yang sama risau jugak dengan reaksi dia.

Dia terdiam seketika. Aku pun tak tahu nak cakap apa lagi.

“Erm sebenarnya Zafri pun rasa yang Zafri suka dekat lelaki.” Tiba-tiba dia bersuara.

Dia sambung lagi bercerita tentang perasaan tu, yang bermula sejak dari sekolah rendah lagi. Dan yang paling ketara masa dia di tingkatan 2, dia terjatuh hati pada sorang budak sekelas nya. Lepas tu pada seorang senior nya jugak.

Tapi dia hanya mampu pendam je, sebab dia sendiri keliru dengan perasaan tu. Kalau betul pun mana mungkin dia nak confess. Kalau lah diorang tak dapat terima, mesti dia kena hina dengan kawan sekolah-nya.

Aku sendiri pun pernah alami benda yang sama. Jadi aku faham jugak perasaan dia.

“Abang suka Zafri tak?” Tiba-tiba dia tanya kan perasaan aku pada dia.

“Suka. Zafri baik, and to be honest, comel sangat.” Jawab aku ringkas tapi padat.

Dia tertunduk malu dengan jawapan aku.

Aku agak dia pun ada perasaan pada aku jugak.

Aku cuba dekatkan kedudukan aku dengan dia. Dia tak berganjak.

Hati aku tiba-tiba berdebar. Aku nekad untuk cium pipi dia.

Dia tersentak, terdiam dan malu.

“Sorry.” Aku berhenti dan meminta maaf.

“Sebenarnya abang memang dah suka kat Zafri dari hari tu lagi.”

“Eh haha yeke. Segannya Zafri.” Balas dia.

Lepas tu aku saja tanya tentang novel-novel nya, ubah topik untuk hilangkan rasa malu tadi.

Senang jugak aku bila dia tak menunjukkan rasa ketidak selesaan. Kami berbual seperti biasa. Dia makin selesa bercerita dengan aku.

Dia cerita tentang minatnya pada novel, lagi-lagi pada novel Ramlee Awang Murshid. Selain tu dia jugak minat tengok movie ber-bengre action.

Aku memang bukan penggemar novel, tetapi memand kipas susah mati pada action movie. Macam-macam jugak lah kami bual-kan.

Hingga lah satu tahap tu, dia senyap sekejap dan buka topik tentang tengok porn. Dia cerita yang dia pernah tertengok porn gay secara tak sengaja masa tingkatan 2. Sejak tu, setiap kali nak tengok porn, dia akan cari yang gay punya.

“Erm macam teringin jugak nak buat, tapi tak ada boyfriend.” Sambung Zafri.

Suasana sepi seketika, again.

Aku sememangnya memang dah stim sejak dia bukak cerita yang dia tertengok porn gaytu. Dalam hati aku bercampur-baur, nak aja aku ‘rasa’ dia ni, tapi risau sebab dia adik kawan aku.

Sekali lagi aku nekad untuk cium pipi dia. Dan sekali lagi dia tak menolak dan seolah-olah suka jugak.

Perlahan-lahan aku baring kan dia, aku sambung cium bibir dia. Dia masih tak menolak, malah seperti mengharapkan lebih lagi.

Aku terus mencium dan menjilat leher-nya. Dalam masa yang sama aku ramas bahagian kemaluan-nya. “Ahhh” dia tak dapat menahan dari keluar kan bunyi. Rupanya dia memang dah stim masa tu. Batang-nya pun dah mengeras.

Aku tanggal-kan seluar pendek-nya. Aku terus jilat dan kulum batang-nya yang tengah mengeras tu. Tak tentu hala dia dibuat-nya, hanya mampu mengeluarkan bunyi keseronokan.

Aku angkat kedua kaki-nya, aku mula jilat dubur dia. “Ahhhhh!” Tak sengaja dia terjerit kuat, mungkin pertama kali merasa di jilat. Lepastu aku masukkan lidah aku kat dalam lubang-nya, jilat dibahagian dalam-nya pulak. Sekali lagi dia terjerit kuat. Dia cuba kawal, tapi dalam masa yang sama memang nampak sangat dia tengah feeling.

Lepas tu aku berhenti, aku turunkan kakinya dan tatap ke muka dia, isyarat sama ada dia nak teruskan atau macam mana. Dia tenung ke mata aku beberapa saat, lepas tu dia angguk sambil mengalihkan pandangannya, dan tersenyum.

Aku angkat kedua kakinya lagi sekali, dan sambung menjilat dubur-nya. Sekali lagi dia asyik melayan kesedapan. Cukup basah, aku cuba masukkan batang konek aku kedalam duburnya. Dia mengeram menahan kesakitan.

Aku cuba menjolok perlahan-lahan. Kepala konek aku mula memasuki lubang dubur-nya. Aku cuba masukkan lebih dalam lagi. Aku dapat rasa dinding batang aku bergesel dengan dinding duburnya, memang ketat. Sedap rasanya.

Tangannya mengenggam lengan aku. Kedua matanya tertutup menahan sakit. “Ahhh, aduhh, sakit bang”

“Jangan kemut tau” Nasihat aku. Aku jolokkan lagi sampai ke pangkal. Dia kesenakan.

Aku aware yang biasanya memang first time memang sakit sangat, tapi lepas tu lama-lama dah okay dan akan rasa best. Aku nak dia rasa best tu. Tapi tak sampai hati jugak aku bila nampak dia macam sakit sangat.

Aku tarik dan jolok perlahan-lahan. Agak kesat, sebab utamanya tiada pelincir. Tambah lagi lubang dubur-nya agak kecik untuk batang konek aku.

Melihat dia kesakitan, aku berhenti sekejap. “Zafri ada lotion tak? Tak sakit sangat kalau pakai lotion.” Jelas aku.

“Ada” jawabnya. Matanya bergelinangan dengan airmata, mungkin sebab sakit teramat sangat.

Aku keluarkan konek aku perlahan-lahan. Dan dia bangun mencari lotion tangan nya.

Dia sambung berbaring. Aku ambil lotion tu dan sapu kan dekat batang aku. Aku sambung memasukkan konek aku ke dalam lubang dubur-nya.

Kali ini lebih mudah dan lancar. Tapi dia masih mengerang kesakitan, pada awal-nya.

Disebabkan lubang dia sedap, aku tak dapat tahan dari menjolok dengan lebih laju. Makin kuat dia mengerang.

“Ahhh, Ahhh, sakit bang”

“Ahhhh, pedih, senak, Ahhh Ahhh”

Aku tak sampai hati, tapi sebab tengah sedap sangat, aku tak dapat tahan dari terus jolok dia. Aku cuba cium dia dan bermain-main lidah dia supaya dia kurang sakit. Tapi dia masih tak henti-henti mengerang.

Aku berhenti sekejap, mengah. Aku raba dan ramas badan dia, batang aku masih kat dalam lubang dia.

 

“Okay ke? Sakit lagi ea” Tanya aku.

“A’ah sakit. Batang abang besar lah, senak rasanya.”

“Nak sambung lagi ke?” Aku saja tanya.

“Ikut abang lah” Serba salah dia jawab.

Aku sambung lagi menjolok lubang dia, aku berhenti sekejap, keraskan batang aku dan gerak-gerakkannya dan sambung menjolok lagi.

Beberapa kali aku jolok keluar masuk batang konek aku kedalam lubang-nya, akhirnya dia mula rasa sedap. “Ahhh, dah okay sikit dah bang, sedap.”

Suka aku dengar bila dia cakap macam tu, tambah pulak dengan muka dia yang kesedapan, tersengih stim, comel.

Aku pun secara sendiri-nya menjolok dia dengan lebih laju.

Dia masih mengeluarkan suara, tapi kali ni bukan sebab kesakitan, tapi sebab kesedapan. Aku boleh nampak dari riak wajak dia.

Aku pun makin stim tengok muka dia. Aku mula memegang konek dia dan melancap kan dia. Kalau boleh aku nak dia terpancut dulu, baru syiok.

Makin laju aku lancapkan dia, makin stim muka dia, dan aku sendiri pun makin stim. Aku dah tak tahan, memang batang aku dah mula padat dengan air mani yang dah ready nak terpancut.

“Lama lagi ke?”Aku tanya dia. “Abang dah nak terpancut ni”

Dia tak mampu jawab sebab tengah layan sedap. lepas tu aku dapat rasa yang batang dia mula padat dan bergerak-gerak.

“Ahhh, ahhh, ahhhhh” Dia tak kawal diri dia dari memancut-mancut kan air mani nya. Banyak jugak yang terkeluar, jauh, sampai ke muka nya pun ada.

Aku pun begitu, sejurus dia terpancut, aku pun dengan sendiri tak dapat menahan dari memancut kan air mani aku dalam lubang dia. Lama jugak sebelum habis keluar semua.

Bila dah habis pancut, aku keluarkan konek aku perlahan-lahan. Meleleh-leleh air mani aku ikut keluar sama.

“Rasa panas bila abang terpancut haha. Best jugak bang” Kata dia sambil tersenyum kepuasan.

“Abang lagi rasa best sebab badan Zafri sedap” Kata aku.

Dia tergelak malu. Aku peluk badan dia dan cium pipi dia. Dia pun peluk aku balik. Memang hangat rasanya, bahagia.

Kitorang kepenatan dan tertidur sama-sama.

====

Mujur aku terbangun awal, pukul 5, semua masih belum terjaga lagi. Senyap-senyap aku masuk ke bilik Zaini dan sambung tidur. Dia pun tak sedar mungkin penat sangat.

Sejak tu aku makin rapat dengan adik si Zaini ni. Setiap kali ke rumah dia, kitorang memang agak erat, berbual dan bermain sama-sama. Parent dia pun suka jemput aku ke rumah, dah anggap macam keluarga sendiri.

Lagipun, walaupun si Zafri ni agak bersopan santun, tapi dia agak straight actFamily dia pun tak sangsi langsung dengan dia.

Diorang anggap Zafri sebagai adik angkat aku. Zafri lebih rapat dengan aku berbanding abang-abang dia. Diorang tak kisah pun kalau aku tidur di bilik Zafri, dan biasanya aku memang akan tidur dengan Zafri.

Tak dapat jugak aku bayangkan kalau suatu hari nanti terkantoi dengan family dia. Naya dibuat-nya.

Yang pasti, aku gembira sebab tak sia-sia aku ikut Zaini balik hujung minggu tu.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit