Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Kisah Cinta Aku Dengan Ayie Part 2

kisah cinta ayie 2

Sambungan Part 1

Mata aku masih berpinar-pinar.

Kaki pun masih terketar-ketar, kepenatan.

Terjaga pun sebab perut aku rasa lapar.

Berdendang-dendang mintak di isi.

Dah pukul 5 petang rupanya.

Patut lah lapar semacam.

Aku dan Ayie tertidur dari (lebih kurang) jam 12 tengahari, lepas kepenatan berasmara dana, melepas rindu.

Aku toleh ke Ayie, dia sudah bangun rupanya, sedang menenung ke muka aku, tersenyum manis.

“Handsome.” Puji nya.

Aku tergelak kecil.

Makin jatuh hati dek kecomelan dia.

Terus aku kiss dahi dia.

Dia tersenyum, suka.

“Jom makan, lapar lah.” Ajak aku.

Kami pun terus bangkit.

Kami pun terus bersiap-siap untuk mengisi perut.

Dalam perjalanan ke kereta, aku perasan lenggok jalannya agak pelik.

Oh, mungkin sebab peristiwa tengahari tadi.

Kesian pulak aku tengok.

“Sayang okay ke?” Tanya aku.

“Okay je, cuma sakit sikit hehe. Lama tak kena, lagipun hubby punya boleh tahan besar jugak.” Jawab dia.

Tersengih aku, segan pun ada, kasihan pun ada.

Petang tu kami ke salah satu kedai kegemaran dia di area Teluk Ketapang.

Makan “celup tepung”.

Kalau korang ke Kuala Terengganu, ni antara benda yang agak unik, bukan apa, biasanya orang makan “celup tepung” a.k.a goreng tepung ni sebagai lauk nasi putih.

Tapi dekat sini, diorang makan macam makan goreng pisang di petang hari.

Sedap pulak tu.

Tengah sedap-sedap menyantap, tiba-tiba je dia snap gambar aku tengah makan.

Muka poyo yang tengah tak ready.

“Kenapa tak bagitau, jahat nya snap gambar tiba-tiba.”

“Haha saja je, boleh simpan buat lepas rindu nanti.”

Makin suka aku dengan si Ayie ni, agak manja tapi tak terlalu menggedik.

Comel pun ye, tapi tak terlalu lembut.

Lepas habis makan, dia ajak aku bersiar-siar di sekitar kawasan Kuala Terengganu.

Banyak pantai yang sesuai untuk beriadah dan melepak dekat sini.

Tambahlagi cuaca pada masa tu tak berapa panas, sekadar mendung tapi tak hujan.

Dalam kereta, aku selalu menjeling dia memandu.

Susah nak lepaskan pandangan pada budak comel ni.

Tak sia-sia aku couple dengan dia even jarak jauh.

Dia terlalu fokus memandu sampai tak perasan yang aku asyik menenung dia.

Aku pun amek kesempatan untuk pegang tangan dia.

“Eh, haha. Hubby ni, terkejut sayang.” Dia tersentap.

“Tu lah, kusyuk sangat driving. Sampai tak ingat hubby kat sebelah ni” Jawab ku.

“Ye lah, driving kena lah fokus.” Balas dia sambil tersenyum.

Walaupun dekat sini tak banyak tempat berhibur, berbanding Melaka dan KL, tapi cukup puas sebab banyak kawasan yang ada permandangan best.

Kitorang banyak habiskan masa pada petang dan malam itu bersiar-siar di sekitar pantai.

Seronok rasanya bila bersiar-siar dengan orang yang kita sayang sambil diusap bayu pantai yang lembut.

Romantik sungguh rasanya.

Kalau bukan ditempat awam, atau hanya kitorang berdua je, memang aku pegang tangan atau peluk pinggang dia sambil berjalan.

Tapi tu lah, nanti tak pasal-pasal kena baling batu atau dicampak dalam laut haha.

Sekitar jam 10 malam, lepas makan malam, kitorang pun balik ke hotel terus.

Dek sebab keletihan, aku terus baring ke katil sejurus masuk ke dalam bilik.

Si Ayie pulak terus amek tuala dan mandi.

Sambil tunggu dia siap mandi, aku pun buka seluar dan baju, hanya bertuala.

2-3 minit kemudian, Ayie pun keluar dari bilik air, hanya bertuala.

Putih badannya.

Slim dan sexy sungguh, pada mata aku.

Tak henti aku tenung dia.

Dia tergelak.

Rupanya batang aku dah mengeras tanpa aku sedar.

Dengan malunya aku terus meluru masuk bilik air.

Dia hanya tergelak, lucu.

Sambil mandi, aku bermonolog.

Patut tak aku ajak dia main lagi malam ni?

Tapi kesian jugak kalau dia penat sebab bawak aku jalan-jalan seharian.

Tapi teringin nak main lagi. Best.

haha apa lah. Gatal jugak aku ni.

Takpe lah, bukan malam last pun, mungkin patut bagi dia rehat.

Usai mandi, time aku keluar toilet, Tv terbukak sambil pampang channel rancangan muzik.

Ayie tengah terbaring telentang hanya ber-boxer.

Aduh dia ni, sexy sungguh.

Dah la putih gebu. Peha nya pun sexy.

Sekali lagi konek aku mengeras, ditambah pulak sapaan angin aircond yang agak sejuk.

Seolah-olah membelai konek aku untuk bangun dan mengeras.

Ah sudah.

Dia tertoleh, dan tersengih.

Sexy-nya.” Tegur aku.

“Hehe dah naik ke?” Usik dia.

Aku yang keseganan terus beralih membelek mencari pakaian untuk tidur.

Terkesima aku.

Tiba-tiba je Ayie peluk aku dari belakang.

“Eh, terkejut hubby.”

Bukan tu je, dia mula beraba-raba badan aku dan mencium belakang tengkuk ku.

Aku dapat rasa yang konek aku semakin mengeras dan terangguk-angguk di dalam tuala.

Dia pun dapat rasa pergerakan konek aku.

Terus dia buka tuala aku. Usap konek aku.

Aku kebelakangkan tangan untuk meraba konek dia jugak.

Beberapa minit, terus aku berpusing dan mencium dia.

Kami pun bercium mulut dengan penuh ghairah.

Tak semena-mena, dia menolak aku ke arah katil hingga terduduk.

Lepas tu dia mula melutut dan menjilat konek aku.

Ahh, nikmat rasanya.

2-3 minit jugak dia menjilat konek dan telur aku.

Aku hanya terbaring, melayan kesedapan.

“Ahhh”

Aku tersentap, dia mula memasukkan konek aku kedalam mulut dia.

Hangat-hangat basah. Best betul rasanya.

Dia sengaja menumpul banyak air liur dalam mulut.

Menghasilkan rasa yang tersangat nikmat, bagai konek aku dimasukkan kedalam alam yang lain, alam yang penuh nikmat.

Tak sangkal lagi, memang pandai betul dia ni mem-blow job.

Makin lama makin laju.

Makin tak tahan aku dibuatnya.

Dia nampak aku menggenggam cadar. Dia slow-kan hisapannya.

Kemudian dia muka menghisap deras, dan lebih dalam.

Tahu-tahu saja dia timing yang tepat.

Kalau boleh aku tak nak berhenti.

Tapi disebabkan terlalu sedap, aku dapat rasa yang aku makin nak terpancut.

Aku tahan kepala dia, dah tarik badan dia keatas, menghala aku.

Aku cium mulut dia, masih agak basah.

Lalu aku baringkan badan dia.

Mencium lehernya.

Dia kelihatan mula nikmat.

Wangi sungguh leher dia, licin.

Makin rakus aku menjilat leher dia setiap kali “Ahhh” terkeluar dari mulut dia tanpa sengaja, makin kuat jugak la dia mengerang.

Aku cium dada nya lalu ku hisap puting nya.

Dia masih tak berhenti mengerang.

Aku cium perut nya sebelum menuju ke bahagian yang lagi bawah.

Konek nya yang sedang mengeras, terangguk-angguk sambil berlendir.

Terangguk-angguk lagi bila aku mula menjilat manja konek nya.

Aku yang tengah tak tahan, terus menghisap konek nya, dalam-dalam.

Deep throat.

Terus dia meronta kesedapan.

Setiap kali hisapan memang saja aku terus hisap sedalam mungkin.

Makin lama makin laju.

Sambil-sambil tu, aku meraba-raba jari aku ke lubang nya.

Tekan sikit-sikit, ada 2-3 kali yang termasuk. Dia hanya mampu mengerang dan meronta.

Erangannya makin kuat,

Tiba-tiba dia cuba menahan kepala aku dari terus menghisap.

Aku yang tengah syiok sangat menghisap tu, tak endahkan dia.

Makin kuat dia mengerang, makin rakus aku hisap.

Entah kenapa, aku pulak yang rasa sedap setiap kali dia mengerang.

Aku dapat rasa yang konek nya makin padat.

Tapi aku tetap tak dapat tahan diri dari terus menghisap.

Makin laju dan makin dalam.

Dia pun pasrah.

Dia ikut “ajakan” aku.

Dia mula mengerakkan punggungnya, seolah-olah sedang fuck mulut aku.

Tiap kali konek nya semakin membesar dan mengeras, makin laju dia fuck mulut aku.

Nak termuntah jugak rasanya sebab jolokan dia kena anak tekak aku.

Jolokan terakhirnya agak dalam, sebelum dia berhenti, dan air mani-nya terpancut tak henti-henti, dalam mulut aku.

Mulut aku dipenuhi air mani-nya.

Agak banyak,

Dan agak payau.

AKu telan air mani.

Walaupun payau, tapi rasa best.

“Sedap nye bie” kata dia sambil menutup muka dengan lengannya.

Selamat sedap, detik hati aku.

“Bie nak fuck boleh?” Tanya aku.

Dia hanya balas dengan anggukan, dan senyuman.

Terus aku capai pelincir jenama Durex yang ada kat meja hujung katil.

Aku sapu kan sikit pada konek aku yang masih keras dari tadi.

Ahhh sedapnya rasa.

Kemudian aku amek sikit untuk sapu pada lubang dia.

Dia yang agak kepenatan hanya menuruti apa yang aku buat.

Aku angkat dan kangkang-kan kaki-nya.

Memudahkan aku untuk memasukkan konek aku kedalam lubang nya.

Aku cuba menerjah, tapi belum jumpa pintu masuknya.

Akhirnya aku guide konek aku guna tangan, terus ke lubangnya.

Pada awal nya agak susah nak masuk, sebab masih ketat, tapi kurang sedikit berbanding siang tadi.

Plop.

Berjaya masuk.

Sama jugak, rasa yang nikmat, seperti berada di dimensi lain.

Aku mulakan terjahan, perlahan-lahan.

Dimudahkan lagi dengan kehadiran pelincir, yang melicinkan geseran.

Membuatkan rasa yang amat sedap pada konek aku.

3-4 minit jugak aku amek masa untuk menyesuaikan saiz konek aku dengan keketatan lubang dia.

Lepas tu, baru lah aku berjaya menambah sedikit kelajuan, sikit demi sikit.

Makin lama, makin laju aku fuck dia.

Dia pun mula mengerang kesedapan setiap kali aku fuck sedalam mungkin hingga terkena dinding dubur-nya.

Sambil-sambil tu aku jilat puting dan leher nya, sebagai penambah rasa.

Konek dia pun beransur-ansur mengeras balik.

Makin keras dia mengerang bila aku mula menjilat telinga nya.

Dia tutup matanya separa layu, mungkin sedang melayan kesedapan.

Aku yang makin ghairah, makin tak dapat kawal nafsu untuk fuck dia dengan lebih laju.

Tapi dek sebab lubang dia masih agak ketat,

Tak dapat aku nak tahan rasa klimaks dari menerjah dengan cepat.

Terus aku keluar kan konek aku dari lubang dia.

Plop.

Konek aku yang tengah keras dan padat, memang dah ready nak memancut,

Aku sambung melancap atas badan dia sampai terpancut-pancut.

Penuh badan dia dengan air mani aku.

Ada yang terpancut sampai ke muka nya sikit.

Dia hanya tersenyum, suka.

Tapi aku picit-picit kan sikit konek aku, tak bagi dia full layu.

Fuhhh.

Selamat masih keras.

dan aku dapat rasa yang konek aku masih berisi.

Aku sambung masuk-kan konek aku kedalam lubang dia.

Mula fuck dia dengan slow balik.

Sambil tu aku amek sikit air mani aku yang terpancut kat atas badan dia,

Untuk dijadikan pelincir, dan aku lancapkan konek dia pulak.

Ahhh.

Dia mengerang kesedapan.

setelah beberapa minit, konek aku yang masih kat dalam lubang dia, akhirnya kembali mengeras balik pada tahap maksima.

Bila dah ready,

Aku mula lajukan kelajuan mem-fuck dia.

Ahhh sedap jugak rasanya, walaupun dah terpancut tadi.

Dalam masa yang sama, aku lajukan jugak lancapan konek dia.

Dia meronta kesedapan.

Tiba-tiba dia mengenggam tangan aku.

“Ahhh bie, sayang nak terpancut dah ni”

Manja.

Makin ghairah aku bila dengar dia cakap macam tu.

Apa lagi, sekali lagi aku dirasuk nafsu.

Aku fuck dia dengan semakin laju dan rakus.

Berkali-kali konek aku langgat dinding dubur-nya.

Makin kuat jugak lah dia menjerit kesakitan.

Tiba-tiba air mani dia terpancut.

Ahhh seronok nye aku perhati kan.

Terus aku keluarkan konek aku dari lubang Ayie.

Aku lancapkan sedikit guna tangan.

Kemudian aku hala kan kemuka nya.

Lalu aku minta dia menghisap.

Ahhh, rasa sedapnya 3 kali ganda sedap.

Aku yang dirasuk kesedapan, tak dapat menahan dari mem-fuck mulut dia.

Aku pegang kepala dia, sambil tu aku fuck kedalam mulut nya sedalam yang mungkin, laju.

Dia yang terbaring tu, tak mampu buat apa-apa.

Riak muka dia ada jugak kelihatan nak termuntah.

Tapi aku yang sedang asyik, kesedapan, masih rakus memfuck mulut dia, sampai ke tekak.

Sampai lah air mani aku terpancut-pancut dengan sendirinya.

Kurang sedikit dari tadi, tapi masih banyak.

Sampai meleleh air mani aku keluar dari mulut nya.

Sebahagian yang lagi dia telan.

Ahhhh.

Puas kesedapan, aku terus terbaring dalam keadaan berbogel.

Masih tak hilang rasa nikmat memancut dalam mulut dia.

Dek sebab dua-dua masih melayan rasa nikmat, kami terus baring dan menarik selimut.

Aku pandang kemuka nya,

Jelas kelihatan agak letih.

Mana taknya, seharian dia bawak aku bersiar-siar.

Tambah pulak, siang tu aku dah kerjakan dia dulu.

Malam pulak sampai dua kali kami pancut.

Rakus.

Perasan aku pandang dia, Ayie terus tersenyum.

Aku terus cium dahi nya.

Walaupun penuh dengan nafsu, tapi aku sedar dan aware,

Yang hubungan aku dengan Ayie bukan sekadar untuk lepas nafsu je,

Tapi sebab kami memang sayang antara satu sama lain.

Aku pegang tangannya.

“Hubby sayang sayang tau.”

“Thank you hubby.”

Dalam kesejukan malam, diselubungi rasa letih dan nikmat, kitorang pun tertidur sambil berbogel dan berpegangan tangan.

-Tamat bahagian 2-

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

1 thought on “Kisah Cinta Aku Dengan Ayie Part 2”

Comments are closed.

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit