Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Kisah Manis Aku dan Ashraff Part 2

kisah aku dan ashraff 2

Sambungan dari Kisah Manis Aku Dan Ashraff Part 1

====

Kau tak perlu berbohong

Kau masih menginginkannya

Ku rela kau dengannya

Asalkan kau bahagia..

Aku buka mata.

Ya itu alarm setiap pagi. Lagu Asal Kau Bahagia oleh Armada Band. Memang aku sengaja guna lagu favourite berbanding bunyi default sebagai alarm untuk wujudkan mood setiap pagi.

Hari ini Sabtu. Genap seminggu selepas perjumpaan aku dan Ashraff yang pertama. Selepas itu kitorang sekadar call dan whatsapp sebab masing-masing sibuk bekerja.

Sebenarnya aku tak sabar giler nak tunggu weekend sebab Ashraff ajak aku jumpa lagi hari ni.

Adakah kali ni boleh dipanggil sebagai dating? Hehe. Cuma kali ni kitorang akan jumpa petang sebab Ashraff balik kampung dulu di Seremban. Ada hal keluarga katanya.

Maka setengah hari ni aku akan mereput di rumah. Aku ada satu tabiat pelik bila sorang-sorang dekat rumah. Aku suka berbogel masa kemas rumah sambil tu tengok cermin. Indahnya ciptaan Tuhan. Suka tengok diri sendiri.

Kadang-kadang kalau horny terus melancap. Haha. Bagi yang tertanya-tanya macam mana agaknya fizikal aku:

Jenis badan: Slim

Tinggi: 168 cm

Berat: 48 kg

Warna kulit: Putih merah

Muka: Sedikit sepet sebab berketurunan Cina.

Terpikat tak? Haha.

Okay seperti biasa perkara pertama hari weekend adalah kemas rumah!

Selepas dua jam barulah segala kerja rumah selesai. Mandi pon sudah. Lapar. Berbekalkan nasi kandar Pelita yang aku beli lepas kerja semalam dan nachos dari Chillies, aku buat keputusan untuk layan K-drama: While You Were Sleeping lakonan Lee Jong Suk. Hensem dan comel giler.

Cerita ni best sangat sampai lah ke episod 5 aku baru tersedar dah pukul 3.45 petang.

Alamak!

Kitorang janji nak jumpa pukul 4.30 petang di The Mines.

Aku cepat-cepat bersiap dan ambil keputusan untuk merempit saja sebab LRT selalunya lembab on weekends.

Perjalanan terasa panjang  dan bersusah payah aku menyelit setiap kereta. Nasib baik tepat 4.20 petang aku sampai tempat parkir motor dan terima whatsapp dari Ashraff.

“Hai sayang. Saya ada dekat McDonald sebelah cruise ni. Awak dah sampai?”

Sayang?? Haha blushing. Panas muka dan telinga.

“Hai awak. Saya tengah jalan nak pergi sana. Jap eh.”

Aku membalas sambil berjalan laju.

Tak sabar nak tengok senyuman manis Ashraff. Selepas 5 minit aku nampak satu susuk berpakaian sweater hitam dan jeans tengah melambai-lambai dari jauh.

“Dah lama ke sampai? Sorry saya layan cerita Korea sampai tak sedar dah petang,” Aku menggaru kepala yang tak gatal pon sebenarnya untuk hilangkan rasa segan.

It’s okay. Saya sampai awal sikit je sebab haritu da terlambat,” balas Ashraff sambil tersenyum.

“Awak dari kampung kan? Dah selesai semua?”

“Melawat sedara je. So saya gerak awal sebab rindu awak,” Sempat dia kenyit mata dekat aku. Aku rasa tak tentu arah dan jantung berdegup kencang. Nakal mamat ni. Saja usik aku agaknya.

“Rindu awak jugak,” Entah kenapa aku membalas begitu tapi aku tak mampu tengok muka Ashraff.

 “Eh jom jalan-jalan. Apa plan harini?” Aku dengar Ashraff ketawa tapi aku sengaja ubah topik.

“Erm tekak saya gatal la. Lama tak karaoke. Awak suka karaoke?”  Bing! Ni memang favourite aku.

“Haha hobi saya tu. Jom!”

Kitorang terus bergerak ke pusat karaoke. Ini first time aku karaoke dekat sini. Tempatnya biasa saja mungkin setanding dengan harganya yang sederhana. Sound system juga tak berapa bagus dan lagu yang tak updated.

Ashraff berkali-kali minta maaf sebab ajak karaoke di sini. Haha tapi bukannya salah Ashraff. Alang-alang dah bayar kitorang enjoy saja.

Kitorang mengaku yang dua-dua suara tak setaraf artis tapi cukup la untuk hiburkan hati masing-masing. Karaoke memang pengubat stres. Aku selalu karaoke sorang-sorang selama tiga jam. Tapi itu dulu.

Ashraff lebih meminati lagu-lagu English terutama genre rock. Menjerit-jerit lah dia walaupun suara tak berapa nak sampai. Haha.

Aku pula lebih kepada typical malay. Lagu jiwang dan rock kapak zaman 80 dan 90-an menjadi pilihan. Aku sengaja acah romantik dan menyanyi lagu Aku Cinta Padamu oleh Siti Nurhaliza.

Aku tengah seronok menyanyi tiba-tiba ada kucupan panas pada pipi aku.

Terkesima sekejap.

Aku tutup mata dan tersenyum sorang-sorang. Aku macam tak percaya yang Ashraff baru saja kiss pipi aku. Ashraff tersenyum manis. Aku rasa muka aku berbahang.

Nasib lah bilik gelap dan muka aku tak nampak merah. Sangat merah aku rasa.

Walaupun tempat karaoke agak hambar tapi ini lah pengalaman karaoke yang paling indah buat aku. Akhirnya selepas dua jam kami bergerak keluar.

“Jom makan. Saya lapar,” Haha ni ajakan bukan lagi pertanyaan. Mungkin Ashraff terlalu lapar.

“Jom. Nak makan apa?” Aku pula bertanya. Semuanya aku serahkan pada dia sebab aku biasa-biasa saja. Tak lapar dan tak kenyang.

“Dubuyo? Lama tak makan.” Aku takde masalah sebab semua jenis makanan aku bedal termasuklah makanan Korea ni. Aku suka juga kimchi. Masam dan pedas. Maka menu malam ni adalah set untuk dua orang. Soondobou jjigae, honey garlic bulgogi dan free flow banchan yang terdiri daripada kimchi, makaroni dan sayur.

Kitorang juga order bingsu; shaved ice yang sangat lembut dan lain nikmatnya berbanding ais kacang tempatan. Sepanjang makan kitorang banyak berborak pasal kerja selain lebih mendalami background masing-masing.

Selesai makan kitorang berjalan-jalan sebentar di tepi laluan air. Ramai juga yang naik cruise sambil menikmati pemandangan di The Mines yang pada aku biasa-biasa saja.

“Jom lepak tempat lain nak? Ambil angin luar pula,” Aku mengajak Ashraff untuk keluar. Bosan pula lama-lama di mall.

“Boleh jugak. Naik sekali dengan saya?” Ajak Ashraff.

“Eh takpe. Hari ni saya naik motor sebab terlambat tadi,” Terlepas peluang nak datingdalam kereta harini. Menyesal.

“Oyeke. Awak gerak dulu la saya ikut dari belakang. Tapi kita nak pergi mana?” Satu persoalan yang susah nak dijawab.

“Haha takde idea la pulak. Jarang bersiar-siar waktu malam kecuali clubbing. Haha.”

“Nak berdua dengan awak je harini. No clubbing please,” balas Ashraff. Semua ayat nak sweet je. Geram pula aku.

Okay lepak rumah saya lagi best dating”. Eh, macam miang pulak ayat aku. Aku malu sendiri. Ah lantaklah.

“Okay. Saya memang nak tidur rumah awak malam ni. Beg baju balik kampung dah ada,” Cepat Ashraff membalas. Hai ada udang di sebalik batu ke? Hehe. Nasib baik rumah aku sentiasa kemas tersusun.

“Haha okay awak. Kita gerak sekarang je lah. Tengok apa boleh buat dekat rumah saya.”

Aku mula berfikiran nakal. Apa akan terjadi malam ni?

Aku nervous dan excited. Haha gatal juga aku ni. Tapi cepat-cepat aku tolak idea kotor ke tepi takut dia nak tumpang tidur je. Aku yang kecewa nanti.

Perjalanan malam lebih panjang sebab jammed panjang bertali arus.

Ashraff sempat whatsapp supaya aku terus ke rumah dulu sebab dia masih ingat lokasi rumah. Kuat juga ingatan.

Lebih kurang 40 minit aku sampai di rumah. Aku kemas-kemaskan sedikit walaupun sudah sedia teratur.

Selepas 20 minit Ashraff sampai. Kesian pula dia menghadap jammed semata-mata nak datang sini.

“Awak nak mandi? Saya nak buat air kejap,” Tanya aku pada Ashraff yang sedang duduk di ruang tamu.

“Takpe saya nak rehat kejap,” balasnya ringkas.

Aku terus ke dapur untuk sediakan hot chocolate. Sementara aku sediakan air tiba-tiba ada badan yang memeluk aku dari belakang.

So sweet la Ashraff ni. Aku rasa macam tengah berlakon drama Korea.

“Awak buat apa?” Dia bertanya manja sambil mendekatkan pipinya pada pipi aku.

Hot chocolate. My favourite,” Aku membalas.

“Macam sedap. Erm jom teman saya mandi?” Tiba-tiba saja Ashraff mengajak aku mandi bersama-sama. Aku rasa bahagia pula ada yang nak bermanja-manja macam ni.

“Hehe boleh je,” Aku menarik tangan Ashraff dan menuju ke bilik.

Ashraff duduk di atas katil sementara aku cari towel baru di dalam almari. Aku nampak dia melihat-lihat setiap sudut bilik. Mungkin tertarik dengan konsep kontemporari pada bilik tersebut.

Aku tinggal di master bedroom. So bilik air juga di dalam bilik sendiri.

“Nah towel. Bukak la apa yang patut,” Aku jadi segan pula.

Ashraff hanya tergelak kecil sambil membuka sweater dan baju putihnya. Kelihatan badannya yang fit. Takde six pack tapi masih slim dan chestnya dibentuk dengan baik.

Sedap pula badan Ashraff nih.

Aku rasa horny pula tapi terpaksa control. Tanpa diduga Ashraff datang menghampiri dan membuka baju aku.

“Awak masih malu ke dengan saya?” Ashraff bertanya sambil tersenyum manis. Tangannya mula membuka butang seluar aku dan menarik ke bawah. Sekarang aku hanya memakai underwear.

“Erm sikit la. Tapi saya suka,” Aku membalas ringkas.

Ashraff mencium pipi dan leher.

Aku mula lemah bila ada yang mencium leher. Aku jadi khayal dan semakin horny.

Aku memandang tepat mata Ashraff dan dia terus mencium bibir sambil menutup mata. Mula-mula perlahan tetapi semakin lama semakin asyik.

Dari bibir bermain lidah. Aku menolak dia ke atas katil dan menyambung French kissyang semakin hangat.

Tangan aku meraba butang seluarnya dan menolak seluarnya menggunakan kaki. Baru aku sedar yang Ashraff komando sepanjang hari.

Tiada underwear.

Koneknya sudah terpacak. Ashraff tanpa seurat benang sangat seksi. Tiada bulu yang lebat. Semuanya ditrim kemas.

Aku terus meneroka ke bahagian badan Ashraff. Kedua putingnya aku hisap dan jilat. Aku juga menggigit manja.

Ashraff mula mengerang secara perlahan-lahan.

Dia suka nampaknya.

Jari aku mainkan pada putingnya sambil aku meneroka ke bahagian lebih bawah. Aku mencium di bahagian pusat dan ke bawah.

Aku nampak Ashraff menggeliat kesedapan sampai kakinya mula terangkat sedikit.

Aku pegang koneknya yang semakin kekar berurat.

Konek idaman. Tidak terlalu besar dan tidak kecil. Panjang juga sederhana. Ashraff tersenyum bila aku menjilat di bahagian kepala.

Belum sempat aku menghisap Ashraff memegang tangan aku.

“Bole 69? “ Ashraff bertanya. 69 adalah posisi yang menguntungkan kedua-dua pihak.

“Hehe okay,” Aku menarik underwear dan terus berbaring ke atas badan Ashraff dan terus mengulum koneknya.

Selepas konek aku jilat dan kulum telurnya yang mantap. Aku dapat rasa haba yang panas dan sedap sedang mengulum konek aku di bawah.

Aku mengerang kesedapan bila tiba-tiba ada lidah yang menjilat lubang dubur. Pandai Ashraff rimming. Sedap tak terkata.

“Bole saya fuck awak?,” Ashraff bertanya perlahan-lahan. Malu tapi mahu.

“Yeah,” Aku mmbalas ringkas kerana aku terlalu horny dan stim.

Aku memang tak sabar untuk diteroka oleh Ashraff yang pada aku sangat hot.

Aku mengambil gel aloevera dan menyapu pada konek Ashraff dan lubang aku sendiri. Setelah itu aku terus membuat posisi doggy.

Ashraff tidak mengambil masa yang lama untuk memasukkan koneknya ke dalam glory hole.

Ahh sakit sedikit sebab sudah setahun aku tak berhubungan dengan sesiapa.

Aku rasa Ashraff sangat nikmat untuk merasa lubang aku yang ketat ni.

Dia mengerang dengan lebih kuat berbanding sesi blowjob.

Tapi Ashraff sangat gentleman.

Dia mendayung perlahan sambil mencium pipi dan leher. Jarinya bermain-main di puting. Rasa sakit semakin lama semakin hilang. Kini aku hanya rasa sedap dengan tujahan koneknya mengenai dinding lubang anus aku.

Selepas penat Ashraff menarik sebentar koneknya dan duduk di atas kerusi.

Aku terus menghampiri-nya dan duduk di atas konek-nya yang masih keras dan terpacak tu.

.

Naik turun badan aku sambil itu aku mencium bibir Ashraff. Tangan aku hulur ke belakang dan bermain dengan telurnya.

Sedap, nikmat tak terkata.

Badan aku dan Ashraff mula dibasahi peluh. Staminanya sangat bagus. 40 minit berlalu tapi dan kitorang masih belum puas.

Ashraff mengangkat aku ke atas katil. Mungkin ini final blow.

Dia menolak kaki aku ke atas dan menambah gel aloevera pada konek dan lubang dubur. Dia masukkan kembali koneknya dan mendayung dengan kelajuan yang pelbagai.

Sekejap laju dan kemudian perlahan dan laju semula. Dia tersenyum manis sebelum kitorang bermain lidah. Dayungan berlanjutan selama 10 minit.

I’m cumming sayang,” Ashraff memberi isyarat sebelum menujah dengan semakin laju.

“Ahh…fuck ahh,” Aku dan Ashraff mengerang semakin kuat.

Aku mula melancap konek aku sendiri yang sudah kembang dipenuhi air.

Selepas beberapa minit Ashraff mengerang panjang dan aku dapat rasa koneknya mengembang lalu cairan panas memenuhi lubang aku.

Aku juga tak dapat bertahan lagi dan terus memancutkan mani yang penuh di atas badan.

Ashraff menarik keluar koneknya yang masih padu dan menjilat mani di badan aku sehingga licin. Haha betul-betul horny mamat ni.

Selepas itu Ashraff tersenyum manis dan memeluk aku.

Bahagia yang tak dapat aku ungkapkan. Kami berbaring sebentar di atas katil menghilangkan lelah.

Thanks. I love you,” Ashraff menatap mata aku sambil mengucapkan ayat keramat tersebut.

I love you too,” Aku membalas sambil tersenyum.

“Hehe jom mandi. Dah berpeluh habis ni,”

Ashraff tersengih sambil menarik aku untuk mandi bersama. Kitorang mandi sambil bermanja-manja lagi di dalam bath tub.

Entah berapa lama akhirnya kitorang ambil keputusan untuk berhenti.

Teringat air chocolate yang sudah sejuk aku rasa di dapur. Selepas lengkap berpakaian aku panaskan air chocolate dan bawa ke bilik.

“Saya nak tengok drama Korea yang awak tengok siang tadi,” Ashraff meminta izin.

“Haha serius ke? Okay.” Aku bersetuju saja. Aku menikmati drama Korea dalam pelukan Ashraff dan entah bila kitorang terus tertidur. Mungkin kepenatan lepas adegan sebentar tadi.

Yang pasti aku harapkan hubungan ni kekal selama yang mungkin. Sebab aku bahagia sangat bila dengan dia.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit