Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Pengalaman Seks Dengan Student Kulinari

seks dengan student kulinari

Aku ada kenal dengan sorang budak ni, dia student politeknik. Kitorang kenal dalam apps Hornet. Biasa lah, waktu bosan-bosan hujung minggu. Nama dia Hafiz, muda lagi, baru 20 tahun tak silap. Masih study, dia belajar kulinari.

Dia bukan satu-satu orang yang aku kenal dan jumpa melalui Hornet. Dan kitorang jumpa pun just untuk having fun. Cuma aku just nak cerita pengalaman aku dengan dia. Yang bagi aku agak menarik dan unik. Sebab aku tak pernah having fun dengan orang lain macam dengan dia.

Masa tu hari jumaat, dah malam pun. Aku baru balik kerja dan makan malam. Macam biasa, aku akan cek inbox Hornet aku, dan Hafiz salah sorang yang mesej aku malam tu. Dan biasalah kat Hornet, bukan semua orang yang mesej kita, kita akan sangkut.

Biasanya profile yang pelik-pelik memang aku tak reply. Yang tiba-tiba mintak gambar batang pun sama. Beberapa orang yang aku chat, dia sorang je yang free hari sabtu esuk-nya. Cun lah, boleh jugak teman aku melepak dan bersiar-siar.

Keesokkan hari nya,

Dalam jam 2 petang kitorang jumpa dekat Mid Valley. Mula-mula aku tak perasan dia, sebab agak lain gambar dia compare to yang dia bagi dalam Hornet. Depan-depan lagi helok rupanya. Selalunya dalam gambar bukan main. Selamat dia tegur aku dulu.

Lepas tu kitorang terus pergi lunch, sebab aku memang tengah lapar, dia pun tak makan apa-apa lagi. Masa tengah lunch tu, kitorang pun bersembang sambil kenal-kenal. Dia kata dia student lagi, budak kulinari dekat politeknik. Menarik jugak, aku belum ada kawan dalam bidang tu. Macam-macam jugak lah aku tanya pasal kulinari ni. Dia nampak selesa dan senang berbual dengan aku.

“Abang ni baik lah, peramah, handsome pulak tu”.

Bagi aku adat-lah, bila kita berjumpa dengan kawan baru. Plus, aku pun senang berbual dengan dia. Bukan jenis yang menggedik atau banyak mulut, tapi tak terlalu pendiam. Nice.

Lepas habis makan, kitorang pun jalan-jalan dekat area Mid Valley. Sebab tak ada apa sangat nak dibuat, aku pun dia ajak tengok wayang. Masa tu tak banyak cerita yang best. Yang ada pun cerita Baby Driver, itu pun aku dah tengok. Tapi sebab dia kata dia belum tengok, aku on je, sebab cerita tu memang best, so aku tak kisah pun nak tengok kali kedua, lagipun cerita tu dah keluar lama, sebulan lebih jugak. Aku pulak tengok cerita tu masa hari first dia keluar.

Cun, ada waktu siaran pukul 4.30, 20 minit je lagi. Aku pun terus beli tiket.

Masa movie dah nak start, terkejut jugak aku, banyak seat kosong, padahal hari sabtu. Mungkin sebab cerita tu dah lama keluar, atau sebab waktu petang. Tak sampai 10 orang pun masa tu. Tu pun semua duduk jauh-jauh. Aku pulak seat yang paling belakang sekali, yang biasanya ramai orang, tapi hari tu, kitorang dua je dekat row tu.

Lagi lah best.

Jarang aku tengok cerita dua kali dalam wayang. Selamat orang tak seramai yang hari tu, feeling dia pun tak sama, so tak da lah rasa rugi sangat. Cuma banyak babak yang masih melekat dekat ingatan aku. Instead of tengok cerita tu, aku banyak habiskan masa tengok si Hafiz ni. Comel. Makin suka pulak aku tengok muka dia. Dia tegah kusyuk tengok movie tu, so tak perasanlah aku tenung dia.

Dalam beberapa minit macam tu, tiba-tiba je dia toleh ke arah aku. dia terkejut dan sedikit malu. Aku cuma senyum je dekat dia.

“Kenapa tengok saya macam tu, segan lah”

“Saje je, suka tengok awak, comel.” Puji aku.

Dia terus toleh balik muka dia, sambil blushing malu. Aku cuma ketawa je tengok gelagat dia.

Tiba-tiba dia terus pegang tangan aku. Hangat jugak tangan dia. Aku memang jenis yang cepat sejuk dalam wayang. Lega jugak bila dia pegang tangan aku, dapatlah hangatkan sikit.

“Sejuknya tangan abang.” Tegur dia.

“A’ah, abang memang tak tahan sejuk sikit. Best pulak bila Hafiz pegangkan.”

Dia blushing lagi sekali.

Dia tarik tangan kanan aku ke peha-nya, lepas tu dia usap guna dua-dua tangannya. Lembut dan syiok jugak rasanya. Aku pun terus stim lepas tu. Tak  Dan tiba-tiba jugak lah tangan dia hinggap kat batang aku yang baru mengeras tu.

“Eh, abang stim ke?” Usik dia sambil ketawa kecik.

Aku just balas dengan ketawa kecik jugak je.

Aku yang tengah ghairah terus ambil langkah untuk cium dia. Dia tak melawan, malah memudahkan lagi aku untuk kiss dia. Bermula dengan bermain bibir, hisap menghisap bibir, hinggalah ke lidah.

Dia mula mengusap-usap benjolan seluar aku tu. Dan cuba mencari jalan masuk ke dalam. Perlahan-lahan dia bukak zip seluar aku. Dan terkeluar lah batang aku yang dah keras sepenuhnya. Dia sambung usap batang aku, fuhh sedap rasanya.

Tapi tak lama, sebab cerita tu pun dah nak habis, aku pun tak sempat nak meraba-raba batang dia. Bila dah hampir nak habis, dia pun terus berhenti mengusap, takut-takut kalau staff wayang masuk. Aku pun terus simpan batang aku dalam seluar balik. Susah sikit sebab masih keras.

“Erm, tak puas lah.” Kata dia.

Kitorang pun terus keluar dari hall tu bila cerita tu dah habis.

“Erm abang nak sambung tak? Kom pergi rumah saya, tak ada orang dekat rumah sekarang ni.” Ajak dia.

Nakal jugak dia ni. Aku tak berdalih, terus setuju.

“Awak datang naik apa tadi?”

“Naik LRT je.”

“Okay cun, jom lah naik kereta abang.”

Dalam 40 minit jugak perjalanan ke rumah dia, sekitar bandar Tun Hussein Onn, jammed. Memang takda orang dekat rumah dia.

“Family pergi mana?”

“Parent pergi ke Perak kejap, ada kenduri. Tapi esuk balik lah ni.”

Masuk je dalam rumah dia, dia terus tutup pintu dan peluk aku. Aku pun peluk dia balik sambil usap belakang badan dia. Dia ‘mengajak’ aku untuk sambung bercium. Kali ni makin rakus. Perlahan-lahan aku ambil langkah untuk bukak baju dia. Aku campak baju dia ketepi. Dengan rakus, aku cium dan jilat leher dia. Dia kesedapan dan membiarkan aku terus cium dan menjilat leher dia. Dia pegang kepala aku, dan merapatkan lagi dengan leher dia. Seolah-olah meminta lagi dan lagi.

Dua tiga minit kemudian, aku jilat nipple dia pulak. Mungkin sedap sangat sampai dia tak kuat nak berdiri dan terduduk dekat sofa. Sambil tu, aku bukak seluar dia, dan usap batang dia yang tengah keras tu.

Tak sempat aku nak hisap batang dia, dia terus tolak aku ke lantai. Dia mula membuka pakaian aku satu per satu. Sambil terduduk atas badan aku, dia cium dan jilat leher aku. Ahhh, pandai jugak budak ni menjilat. Sedap.

Tengah sedap-sedap, tiba-tiba je dia berhenti dan bangun. “Sekejap ea.” Kata dia.

Aku hanya terbaring. Mungkin dia ke toilet. Beberapa minit kemudian dia datang balik. Cepat jugak. Aku nampak dia pegang beberapa benda. Macam tin pun ada, yang macam dildo pun ada tapi aku tak berapa nak cam. Dia sambung duduk atas badan aku. Dan sambung menjilat leher aku.

Dia berhenti sekejap dan tiba-tiba je aku dikejutkan dengan rasa sejuk dekat atas badan aku. Rupa-rupanya dia picit kan whipping cream dekat atas badan aku. Sejuk, terkejut aku. Dah kenapa budak ni, detik hati aku.

seks dengan whipping cream

Lepastu, dia sambung jilat whipping cream yang dia letak kat atas badan aku. Berselara sungguh aku tengok. Dia picit kan lagi dekat kedua-dua puting aku, dia sambung menghisap puting aku. Ahhh sedap rasanya. Mana tak-nya, mula sejuk dan berkrim, tambah lagi nyoyotan dia yang berselera.

Beberapa minit tu, dia goncang kan tin whipping cream tu, dan dia picitkan atas batang aku pulak.

Ahhh, sejuknya dia.

Dan dia hisap batang aku, berselera.

Rasa macam dilancap guna pelincir pun ada, tapi lebih sedap. Mungkin sebab whipping cream tu ditambah dengan air liur dia.

Makin lama, makin laju hisapan dia. Mungkin sebab cream tu jugak makin senang dia nak hisap. Beberapa minit lepas tu, aku dah rasa nak terpancut. Aku pegang kepala dia, dan aku tolak makin laju, makin sedap rasanya. Sampai lah air mani aku terpancut sendiri. Aku dapat rasa macam banyak jugak yang keluar, tapi tak nampak sebab dia terus telan air mani aku dengan whipping cream tu sekali.

Aku terbaring kesedapan. Dia tengok aku yang tengah terbaring puas, duduk mengangkang dan picit whipping cream kat batang dia sendiri, dia sambung melancap-kan batang dia sendiri.

Dia picitkan sikit whipping cream tu dekat puting dia pulak, sambil dia gentel-gentel puting dia. Aku tengok batang dia yang tengah keras tu, teringin pulak aku nak hisap.

Terus aku meluru dekat dia dan hisapkan batangdia yang penuh dengan whipping cream tu. Ah, sedap jugak. manis dan lagi mudah untuk aku hisap. Aku berhenti sekejap dan tambah kan lagi whipping cream dekat batang dia. Aku sambung hisap batang dia, makin laju.

Dia mula mengikuti langkah aku, memegang kepala aku seolah-olah meminta untuk hisap makin laju. Aku turutkan, dan hisap makin laju. Seminit lepas tu, air mani dia terpancut-pancut dengan sendiri. Fuhh banyak jugak. Dek sebab bercampur dengan whipping cream tu, aku pun tak perasan yang aku dah telan air mani dia.

Aku yang masih bernafsu, terus sambung me-rimming lubang dia. Mantap jugak bontot budak ni. Sedap aku ramas. 2-3 minit lepas tu, aku capai seluar aku untuk ambil kondom yang aku dah bawak awal. Aku sarungkan kondom tu dekat batang aku yang masih keras.

Terus aku masukkan batang aku yang tengah keras tu dalam lubang dia yang masih basah. Ahhh, sedap sungguh, agak ketat, masih fresh ni.

Sambil tu aku cium mulut dia, dia hanya menurut, tapi tak berhenti mengerang. Yang pastinya, memang sedap betul lubang dia. Kaw-kaw ketat ni. Macam belum pernah kena pun ada. Tapi tengok skills dia, mungkin dah pernah.

Beberapa minit lepas tu, batang dia yang terkulai layu tu mencanak naik balik, mungkin dah mula layan stim balik. Air mazi dia pun dah mula keluar dari hujung mulut batang dia.

Makin stim aku tengok batang dia. Makin laju jugak aku fuck dia. Tak henti-henti dia mengerang. Bila dah sedap sangat, aku pun dah ready nak terpancut. Aku keluarkan batang aku, dan bukak kondom yang aku pakai. aku sambung melancap dekat muka dia. Sampai lah aku terpancut dekat muka dia.

Dah habis pancut sampai titisan terakhir, aku terduduk puas. Aku nampak dia masih melancap, belum sampai klimaks. Terus aku meluru kebadan dia dan jilatkan puting dia. Dia sambung mengerang.

Tiba-tiba tangan dia menggapai sesuatu di sekitar tempat dia baring, seolah-olah dildo, tapi timun rupanya. Tak beberapa gemuk, tapi agak panjang. Dia picitkan sikit whipping cream dekat timun tu. Lepas tu dia masukkan timun tu dalam lubang dia. Mungkin tak puas di fuck lagi. Makin lama makin laju dia fuck lubang dia pakai timun tu.

Aku alihkan tangan dia, dan aku hisap kan konek dia, makin kuat dia mengerang, kesedapan. terangkat-angkat kaki dia, sedap sangat melayan. Sambil tu, dia masih lagi keluar-masuk kan timun tu dari batang dia. Beberapa minit kemudian, air mani dia terpancut-pancut dari batang dia, direct ke dalam mulut aku.  Muka dia memang nampak stim dan puas gila. Sampai dia terkulai, kepenatan.

Malam tu antara pengalaman seks paling pelik aku pernah alami. Tak pernah-pernah aku guna whipping cream masa seks. Hafiz cerita dia pernah guna mentega untuk melancap, sedap rasanya, lagi sedap daripada guna lotion atau gel KY. Dan aku dah cuba, memang best. Dia tak terlalu licin dan cair macam KY dan tak kesat macam lotion. Memang syiok.

Pengalaman ni memang agak rare bagi aku, tapi ironiknya aku boleh layan dan rasa puas. Mungkin sebab si Hafiz ni comel, di tambah lubang dia yang agak ketat dan sedap tu. Memang fresh. Aku memang teringin nak fuck dia lagi, tapi sayang, dia dah balik ke kolej dia. Tapi katanya, cuti sem depan dia nak ajak aku jumpa lagi. Sebab dia kata batang aku sedap, dan aku sangat pandai melayan dia, tak macam top lain yang dia pernah jumpa.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit