Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Sangkut dengan Mamat Delivery

sangkut dengan mamat delivery

Aku bekerja sebagai assistant manager di salah sebuah outlet kedai pakaian di ibu kota. Biasanya aku habis kerja di sekitar jam 11 malam. Perjalanan nak sampai ke rumah pun makan masa dalam 30-40 minit.

Skop kerja aku lebih kepada memantau staff, tapi kadang kala aku juga perlu jadi cashier terutamanya bila ada cashier yang cuti. Selain tu, aku juga in charge bahagian stok.

Biasanya aku akan makan malam pada waktu rehat aku sekitar jam 7-8 malam. Tapi kadang-kadang, ada juga hari yang agak sibuk, jadi aku tak sempat nak makan pada waktu rehat.

Bila tak sempat nak makan pada waktu rehat, aku akan cuba singgah dekat mana-mana kedai makan yang masih bukak pada waktu tu. Biasanya kedai mamak lah.

Tapi ada satu hari tu, aku memang tersangat letih. Hujung minggu. Tambah lagi Tahun Baru Cina semakin dekat. Outlet pulak buat diskaun dan promosi besar-besaran. Memang berpusu-pusu lah pelanggan datang tanpa henti.

Hari tu memang terlalu sibuk. Aku tak sempat nak makan malam pada waktu rehat. Dengan keadaan outlet yang penuh gila sepanjang hari. Walaupun perut dah berbunyi kelaparan, tapi sebab dah terlalu penat, aku tak fikir benda lain selain nak balik dan rehat.

Bila dah sampai rumah, perut aku semakin lapar. Bila difikir-fikir balik, confirm aku tak dapat tidur kalau perut macam ni. Tapi memang malas dah nak keluar rumah. Aku pun terdetik nak call McDonald untuk McDelivery.

Ini cubaan pertama aku, kalut jugak dibuatnya. Macam biasa, aku memang suka makan double cheese burger. Rasa daging dan cheese nya agak jelas, sebab tak banyak rencah lain dalam tu.

Dalam 30 minit macam tu, loceng apartment aku berbunyi. Lega rasanya akhirnya dah sampai. Berlari anak aku menuju ke pintu. Bila aku bukak je pintu, terpacul Mamat delivery ni kat depan pintu sambil pegang makanan yang aku pesan.

Orang nya agak segak, berketinggian lebih kurang 175cm. Kulitnya putih dan rambutnya keperangan sikit. Sado jugak.

“Encik Muhd Hakim ye?” Tanya-nya sambil tersenyum manis dan berwajah mesra.

“Ye, saya” Jawab aku sambil tersipu dek cair dengan kemanisan dan keramahan mamat tu.

“Ini yang encik order, terima kasih” Kata-nya lagi.

“Oh, okay. Terima kasih jugak”

Lalu dia pun beredar pergi.

Tak henti aku perhatikan dia sebelum hilang dari pandangan aku. Alamak, terjatuh hati pulak.

Tak henti jugak aku tersengih sambil menghabiskan cheese burger ni. Tak cukup tu, tak henti-henti terbayang wajah mesra dia sebelum tidur.

Begitu juga keesokannya di tempat kerja.

====

“Kim, ko ni kenapa? bahagia semacam je hari ni.” Tegur syira, seorang cashier di tempat aku kerja, sambil tersengih.

“Haha takde apa-apa lah.” Malu aku dibuat-nya.

“Nanti rehat kau nak makan kat mana kim?” Tanya-nya lagi.

“Aku tak makan kot rehat ni, nak makan dekat rumah balik nanti.” Jawab aku dengan spontan.

“Oh okay, kau masak ke apa? haha tak pernah-pernah pulak”

“Takde lah, jiran aku hantarkan makanan sikit, so sayang pulak kalau tak habis.” Tipu aku.

====

Tiba-tiba je aku jadi penggemar McDonald.

Dalam perjalanan balik ke rumah malam tu aku dah tersengih-sengih, tak sabar nak order McDelivery. Harapnya mamat semalam tu lagi lah yang hantar lagi sekali.

Selang beberapa minit kemudian, maka berbunyi lah loceng apartment aku. Dengan gelojoh nya aku membuka pintu. Terkejut mamat depan pintu tu masa aku bukak pintu tu.

Tersenyum lebar aku bila tengok mamat yang sama hantarkan pesanan aku.

Bertambah berbunga lagi bila dia pun tersenyum manis tengok aku.

“Ini pesanan Encik Mustakim” sambil dia hulur kan makanan yang aku pesan.

“Alright, terima kasih” Aku ambil sambil tersenyum.

“Awak memang delivery area sini ye?” Tanya aku, cuba untuk berbual.

“Aah, biasanya memang saya yang hantar untuk area sini. Kecuali cuti la” Jawab dia.

“Oh yeke. Esuk kerja?” Tak sengaja aku tertanya.

“Esuk saya kerja.” Jawab dia ringkas, sambil sedikit pelik.

“Haha tanya je. Okay, thanks, baik-baik jalan” Aku cuba cover.

“Alright, terima kasih Encik Mustakim” Balasnya sambil mengenyit mata pada aku dan beredar.

Aku terkedu, dan tersipu malu, campur berbunga-bunga.

Dia saja usik aku atau memang ada sesuatu? Siut mamat ni, tak tenang aku dibuat-nya.

Dan malam tu, aku tak dapat nak melelap kan mata dek kerana mamat tu yang asyik muncul dalam fikiran aku.

Dan pertama kali sejak 2 tahun lebih aku bekerja, aku terlewat masuk kerja. Balasan-nya aku tak pergi makan malam pada waktu rehat petang.

Stress? Mungkin tak kot haha.

====

Hari tu, aku tak sabar nak balik. Sebab lapar dan tak sabar nak jumpa mamat tu.

Sampai je rumah, aku terus call McDonald untuk order McDelivery.

Dan macam biasa dalam 30 min macam tu, loceng apartment aku berbunyi.

Aku yang memang dah tercegat dekat depan pintu tu terus bukak dengan gelojoh-nya, sambil tersenyum lebar.

Terkejut.

Mamat tu berkerut pelik. Sedang aku, rasa hampa. Sebab kali ni, orang lain pulak yang hantar.

Mamat ni helok la jugak. Tapi tak seramah mamat yang selalu tu. Dan dia punya berkerut pelik tu macam nampak musang bawak basikal.

Lepas deliver makanan tu, dia pun mula beredar.

“Eh kejap.” Sentak aku.

Dia pun terhenti dan perpusing balik.

Aku terus capai namecard kerja aku dalam wallet.

“Boleh tolong bagi ni dekat staff yang deliver dekat rumah saya semalam tak? Lupa nak bagi”

“Oh boleh-boleh”. Tanpa soal dia ambil namecard aku dan beredar.

Fuhh. Bagus-lah. Lega aku bila dia tak banyak tanya, mungkin dia tahu jugak mamat tu yang hantar semalam.

Harap-nya dia tahu.

Dan harap-nya mamat tu contact aku.

Tersengih jugak aku bila ingat balik. Lucu. Macam mana lah aku boleh terdetik nak buat macam tu. Belasah je lah.

Tapi, sampai dekat pukul 2 jugak aku tunggu. Masih tak ada mesej dari orang lain, selain dari group tempat kerja aku.

Aku yang penat dan kekenyangan, malas nak berharap. Terus lelapkan mata.

====

Keesokannya aku pergi kerja macam biasa. Tapi mood hari ni sedikit hambar dan malu. Silap aku jugak sebab terlalu berharap. Aku pun tak pasti apa yang aku harapkan.

Hari weekday macam ni biasanya memang tak ramai orang. Aku buat kerja di bahagian store dan mintak “budak-budak” lain cover bahagian depan.

“Hi”

“Encik Mustakim ye?”

Mesej whatsapp dari nombor yang tak dikenali masuk.

“Ye saya. Ni siapa ye?” Reply aku.

“Saya Hadi. Rider McDonald hari tu”

“Member saya cakap encik suruh bagi namecard encik dekat saya”

Damn, Akhirnya! Punya lah gembira sampai nak terlompat aku dibuat-nya. Tersengih-sengih jangan cakap.

“Oh, a’ah. Saya bagi namecard semalam haha” Sambung aku.

“Ada apa ye?” Tanya Hadi.

Terdiam seketika aku dibuat-nya. Segan jugak sebab tak ada sebab.

“Sorry, tak ada apa pun actually. Saja nak kenal” Jawab aku, kalut.

“Oh yeke, haha orait, no problem 🙂 ” Balas dia.

Lega sikit aku baca dia punya reply. Risau jugak kalau di maki.

“Thanks btw haha.”

“You’re welcome. Okay je” Balas dia.

Mesej tu terhenti dekat situ, sebab aku tak tahu dah nak cakap apa lagi. Awkward gila.

15 minit kemudian,

“PLU ke?”

Tiba-tiba dia tanya soalan keramat yang memudahkan aku untuk melanjutkan perbualan.

“A’ah” Jawab aku, pantas. “Awak pun ke?”

“Saya Bisex”

“Oh, great!”

“Single?” Tanpa segan aku tanya.

“Erm tak, ada GF” Jawab dia.

Aku sedikit hampa bila dia jawab macam tu, hanya mampu reply “Oh okay” je.

“But I’m okay to have fun tho” Sambung dia.

Yes. Tu yang aku nak dengar haha. Nakal jugak mamat ni.

“Amboi hehe. Position apa?” tanpa segan terus aku mula cucuk.

“T, awak?”

“Oh, bagus lah. Saya Flex. More to B haha”

“Nice. haha” Reply dia.

“Tengah kerja ke?” Tanya aku, curious.

“Taklah, hari ni cuti, dekat rumah je.”

“Oh okay, sayangnya. Saya cuti esuk.”

“Jom fun” Pelawa dia.

“Hahaha. Bila?” Seloroh aku.

“Should I come over to your place tonight? Esuk shift malam so Free je”

“Okay, cun. Boleh je. Plus memang stay sorang. Datang dalam pukul 12 boleh?”

“Okay, nice!” Dia setuju.

======

Dalam pukul 11.30 malam aku sampai apartment, terus aku kemas bilik aku. Spray bagi wangi sikit. Mandi bersihkan diri. Aku cukur segala yang tak perlu. Excited jangan cakap. Berdebar-debar rasanya.

Siap semua, terus aku duduk menunggu di ruang tamu, berseluar pendek paras peha dan bersinglet,acah-acah seksi.

Ting tong. Aku terus meluru ke pintu sejurus loceng berbunyi.

Hadi terpacak depan pintu sambil tersenyum mesra, berseluar jeans dan t-shirt hitam. Aku jemput dia masuk.

Tatkala aku berfikir nak buat apa dulu, dia terus pegang pinggang aku dari belakang.

Kemudian dia peluk aku dan cium leher aku.

Uish, gelojoh jugak mamat nih.

“Jom masuk bilik” Ajak aku.

Aku dapat rasa benjolan ‘anu’ dia yang semakin mengeras.

Sampai je dalam bilik aku terus baringkan dia, dan mula bercumbu dan mencium mulut dia.

Dia membalas ciuman aku, kami bermain lidah. Lalu dia mula menjilat leher aku dan mula menanggal kan singlet aku.

“Ahhh”

Aku terangsang bila dia mula menjilat puting aku. Sememangnya tempat lemah aku.

Beberapa ketika dia menjilat dan menghisap puting aku, aku baring kan dia dan mula menanggalkan pakaian nya satu per satu.

Aku terus menghisap ‘anu-nya yang sememangnya sudah mengeras macam kayu. Agak besar dan tebal. Susah jugak aku nak hisap sampai habis. Tapi aku cuba kan juga.

Bermula perlahan, semakin lama semakin laju aku hisap ‘anu’-nya. Dia mula mengeluarkan bunyi, melayan sedap. Tiba-tiba dia pegang kepala aku. Meramas-ramas rambut aku.

“Sedapnya” kata dia.

Dia mula menolak-nolak kepala aku supaya aku hisap dengan lebih dalam. Nak termuntah aku dibuat nya. Tapi makin lama makin seksi suara-nya, suka aku dengar, aku turut kan jugak untuk hisap makin dalam.

Aku dapat rasa air mazi nya yang semakin banyak.

Lalu dia menahan aku dari terus hisap. Dia tolak badan aku dan baringkan aku. Kaki aku diangkat dan dikangkang kan. Dia mula menghisap ‘anu’ aku pulak.

Ahhh sedap-nya.

beberapa minit kemudian, dia mula menjilat lubang aku.

Lagi sedap rasanya. Setelah hampir setahun jugak tak merasa, ‘anu’ aku makin keras dan mula mengeluarkan air mazi.

Lidah nya bergerak keatas kebawah, kemudian bertukar mengelilingi lubang aku. Selang seli. Ahhh sedapnya, pandai jugak dia ni.

Dia berhenti dan mengambil kondom serta pelincir didalam poket seluar nya. Terus dia memakaikan kondom tu pada ‘anu’ dia. Menyapu sedikit pelincir dekat lubang aku dan ‘anu’-nya.

Tanpa lengah dia terus masukkan ‘anu’-nya kedalan lubang aku.

Sedikit sukar kerana lubang aku masih ketat. Setelah beberapa kali cubaan, plop, baru lah berjaya masuk.

Di sebabkan masih ketat, dia menujah keluar masuk perlahan-lahan.

Aku yang agak kesakitan, cuba menahan sambil menggenggam cadar katil aku.

Dia cuba menambah kelajuan, makin sakit rasanya bila dinding dubur aku diterjah. Setelah beberapa minit, barulah rasa sedap mula muncul.

Riak muka aku berubah, dari kesakitan kepada melayan sedap.

Dia tersenyum bila nampak aku kesedapan. Semakin lama, semakin laju dia menujah. Dalam masa yang sama, dia menatap muka aku sambil tersenyum.

Segan aku dibuat-nya. Tapi makin sedap jugak rasanya.

Dia mula mengeluarkan bunyi kesedapan, dalam masa yang sama dia menujah makin laju.

Aku pun tak dapat menahan dari mengeluarkan bunyi kesedapan. Memang asyik sungguh rasanya.

Tiba-tiba dia mengangkat satu kaki aku tinggi, dan mendalam kan lagi tujahan ‘anu’ -nya. Aku dapat rasa yang tujahan kali ini lebih dalam dan melanggar dinding dubur aku, kuat.

Dalam masa yang sama juga aku dapat rasa yang ‘anu’-nya semakin membesar dan padat.

“Jom pancut” ajak dia.

Aku mula melancap kan ‘anu’ aku yang sememangnya dah dibasahi dengan air mazi aku sendiri.

Aku tak perasan yang air mazi aku banyak terkeluar sendiri masa dia tengah asyik fuckaku.

Tiba-tiba tangan nya yang satu lagi bermain dengan puting aku.

Ahhh, makin stim aku dibuat nya.

Dia mula menjilat dan leher aku sambil meng-fuck aku.

Aku tak dapat tahan lama,

“Ahhh, ahhh ahhhh”

Makin kuat aku mengerang, makin laju dia cuba fuck aku.

Air mani aku terus memancut-mancut, sampai terkena dada dia.

Dia pun mula mengerang. Lalu dia cepat keluarkan ‘anu’-nya dan membuka kondom, terus menyambung melancap di muka aku.

Tak lama, air mani nya juga terus memancut-mancut di atas muka aku.

Panas rasanya air mani yang mendarat kat muka aku. Dah la banyak, sampai aku tak mampu nak bukak mata.

Setelah habis terpancut, dia memasukkan ‘anu’-nya kedalam mulut aku perlahan-lahan.

Ada juga sisa-sisa yang air mani nya yang belum habis keluar, lalu aku telan kan.

Dia terus terbaring di sebalah aku dan lapkan air mani nya dimuka aku dengan tisu.

“Sorry tak lama, sebab dah lama tak keluarkan. You punya ketat pulak tu, so I tak dapat tahan haha” Katanya.

“Haha takpa, yang penting best. I pun tak dapat tahan lama sebab sedap sangat” Jawab aku.

Dia baring disebelah aku sambil memegang dan mengusap tangan aku.

Aku toleh ke muka dia, dalam masa yang sama dia tengah tenung muka aku. Aduh, sweet betul lah mamat ni, dah la handsome. Kitorang pun terus tidur bersama-sama.

====

Sejak tu, kitorang selalu jugak have fun sama-sama. Seminggu sekali dia akan datang tidur dekat rumah aku. Kitorang cuba cari cuti hari yang sama. Tapi lepas 3 bulan, dia terkantoi pulak dengan GF dia. Sejak tu kitorang dah tak berjumpa.

Aku cuba nak contact dia tapi tak dapat, mungkin GF dia dah blok aku. Aku cuba nak jumpa dia dengan order McDelivery, tapi kawan dia bagitau yang dia dah tak kerja dekat situ lagi.

Sejak tu aku dah tak dapat jumpa dia. Sayang jugak rasanya, sebab dia memang sweet dan baik. Tapi tu lah, dah ada girlfriend la pulak. Aku rindu sangat dekat dia. Harap sangat dapat jumpa dia lagi.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit