Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Si comel, Syazwan Isa

syazwan isa

Nama aku Aman,

Student tahun tiga, Universiti Putra Malaysia.

Umur aku baru je masuk 22 tahun 3 minggu lepas.

Hari ni kelas habis awal, lecturer subjek ekonomi kami tak sihat.

Aku seorang yang agak introvert dan nerd.

Memang tak berapa gemar nak lepak dengan kawan-kawan sekelas.

Aku lagi suka balik ke bilik terus, rehat atau buat apa yang patut.

Cuma, tiba-tiba je hari ni aku rasa macam terlalu bosan.

dah hampir 2 jam aku bukak tutup Facebook, instagram dan twitter.

Ulang benda yang sama.

Tiba-tiba je aku terlintas nak download apps Grindr.

Lagipun lama jugak tak “mendapat”.

Yang last pun dah dekat 5 bulan, masa cuti sem lepas.

Lepas install, terus aku belek-belek apps ni, kesangapan.

Tapi agak hampa jugak.

Takda yang berkenan di hati.

Hmm takpe lah,

Takdak rezeki haha.

Disebabkan terlalu bosan, perut ku merengek-rengek kelaparan.

Terus aku bersiap menuju ke kafe kolej yang berdekatan.

Hampir 2 jam jugak aku luangkan masa dekat kafe, makan dan bersembang dengan beberapa orang kenalan.

Bagi aku, sejam pun dah terasa sangat lama.

Aku pun mintak diri, beredar.

On the way balik ke bilik, aku check beberapa mesej yang masuk kat dalam inbox Grindr.

Dalam banyak-banyak mesej tu, ada satu je profile yang agak menarik perhatian aku.

Menggunakan gambar bahagian badan, tanpa kepala.

Macam budak sekolah lagi pun ada.

Aku cek umurnya pun baru 19 tahun.

Hmmm.

Adik-adik. Best ni.

Aku reply mesej nya, beserta gambar.

“Handsome”

Puji nya.

Dia pun sertakan gambar muka nya sekali.

Putih, mata sepet.

Muka-nya pun comel.

Memang taste sangat.

Nama nya Syazwan.

Syazwan Isa.

Menetap di Nilai, Negeri Seremban.

Seronok jugak berbual dengan dia.

Dah hampir sejam berborak, kenal-kenalan, dia pun ajak jumpa.

Tak berlengah, aku pun terus setuju.

Orang mengantuk disorongkan bantal.

Sebagai seorang yang gentle, aku cakap aku yang akan kesana.

To be honest, aku tak pernah pun pergi Nilai.

Gigih.

Dah la ber-kenderaan-kan EX5 je.

Kisah pulak aku.

Kitorang pun setuju nak jumpa dalam pukul 10 malam. 4 jam dari sekarang.

Sementara nak tunggu pukul 9, waktu untuk aku bertolak, berdebar-debar jugak rasa nya.

Macam-macam yang bermain kat kepala.

Ada yang manis, ada yang nakal, ada jugak rasa risau kot-kot direjek.

Waktu merempit menuju ke Nilai pun sama jugak.

Tak berhenti tersengih macam kerang busuk, teringatkan muka manis si Syazwan ni.

Kitorang jumpa di McDonalds Nilai.

Alang-alang tu nak isi perut sekali.

Acah-acah dating la.

Face to face, muka si Syazwan ni memang manis, comel.

Tinggi nya agak rendang, sekitar 159cm mungkin, berbanding aku, 174cm.

Tambah pula dengan badannya yang slim, kecik.

Senang henjut. Detik hati aku.

Tak berhenti aku tengok.

Tengah sedap-sedap tatap muka dia, tiba-tiba dia perasan dan pandang aku.

Terkejut, automatik jantung aku berdebar, rasa segan timbul.

Dia gelak, sebab reaksi malu aku tu.

Sambil makan sambil berbual, berkenalan lagi.

Macam-macam juga kami bualkan, bertukar soalan.

sehingga dia tiba-tiba tanya,

“Abang nak tidur rumah Syazwan tak malam ni?”

Tersentap, Lagi sekali aku berdebar, tapi lagi kencang.

Nervous pun ada. Aduh.

Waktu macam ni lah nak nervous bagai.

Aku kuat-kan jugak untuk jawab “Okay”.

Lagipun jauh jugak kalau aku nak balik ke Serdang.

Waktu malam macam ni, Highway sesak dengan lori.

Terbang Ex5 aku nanti.

Dia gelakkan aja tengok telatah aku.

Mungkin nampak macam budak-budak.

Harapnya aku tak rosakkan peluang untuk diri sendiri huhu.

Usai makan, kitorang pun siap bertolak pergi ke rumah Syazwan. Masing-masing naik motor berasingan.

Aku follow dia dari belakang.

Nampak bentuk badan dia yang slim, sexy.

Stim aku dibuatnya. Selamat atas motor.

Bila dah sampai dekat rumah dia, agak sunyi.

Hanya terdengar sayup-sayup suara televisyen dari salah satu bilik tidur.

Parents nya mungkin. Di sekitar ruang tamu memang dah tak ada orang.

Kitorang pun terus pergi ke bilik dia.

Dia cakap dia dah bagitau family dia jugak yang dia bawak kawan ke rumah.

Jadi tak payah risua katanya.

Saiz bilik dia kecik je.

Cuma ada set katil bujang, meja belajar dan sedikit ruang.

“Abang okay ke kalau tidur sekali denga Syazwan kat katil bujang ni?”

Lagi sekali aku terkesima, berdebar-debar.

“Hmmm, okay je… Takda masalah pun”

Dia hanya gelak kecil, dan mintak diri untuk mandi kejap.

Habis mandi, dia masuk ke bilik dengan hanya bertuala, tanpa baju.

Tergoda aku tengok dia.

Slim, 100% taste aku.

Dia bawakkan tuala untuk aku sekali.

Aku pun tak berlengah ambil dan terus ke bilik air.

Bukan apa.

Aku dah dapat rasa yang zakar aku mula keras.

Malang sekali,

Waktu mandi tu aku asyik terbayang tentang badan dia.

Zakar aku pun keras sepanjang masa, sampai habis mandi.

Aku tunggu beberapa minit untuk biar ia turun, bertenang.

Sampai dah nak kering badan aku. Tapi masih tak turun jugak.

Terpaksa lah aku keluar dan tutup bahagian tu guna baju aku.

Selamat sempat turun sejurus aku masuk dalam bilik dia.

Kalau tak, merah lagi lah muka aku.

Terus aku tukar ke baju tidur yang dia pinjamkan.

Lepas tu, dia jemput aku untuk baring sekali atas katil dia.

Sambil pandang ke syiling, kitorang sambung berkenal-kenalan dan bersoal jawab.

Tapi aku tak berhenti dari menjeling dan toleh ke muka dia dalam diam.

Hingga satu kali aku tertoleh waktu dia tengah toleh aku jugak.

Terkejut aku, malu.

Dia gelakkan aja. Comel jugak dia ketawa.

Aku hanya mampu tersengih, berbunga jugak rasanya.

Kali ni aku tak alihkan pandangan, aku terus untuk pandang ke muka dia yang comel tu.

Kali ni, dia pulak yang blushing, tersipu malu.

Mungkin dia jugak rasa nervous seperti mana yang aku rasa.

Kami terdiam seketika, menatap mata masing-masing.

“Boleh Syazwan kiss abang?”

Tiba-tiba dia bersuara memecahkan kesunyian.

Aku yang ketika itu nervous dan malu, hanya mampu angguk tanda setuju.

Dia pun mulakan langkah untuk kiss aku.

Waktu tu aku memang dah stim dah.

Tapi saat bibir dia sentuh bibir aku, memang dapat rasa riang roma aku bergetar.

Mungkin sebab jantung aku berdegup terlalu kencang,

menyebabkan darah dalam badan aku di distrubute dengan lebih laju,

menyebabkan suhu badan aku semakin tinggi,

dan berlaku lah perbezaan suhu antara badan aku dan suhu bilik.

Zakar aku pun semakin mengeras.

Kami pun mula bercumbu.

Manis sungguh bibirnya.

bentuknya kecik, comel.

Tak pernah aku cium bibir sebegini.

Ketat, tak berapa besar.

Tak dapat aku tahan untuk rasa ke dalam mulut nya pulak.

Aku pulak mulakan langkah ‘masuk’ ke bahagian dalam mulut nya.

Merasa lidah nya menggunakan lidah ku.

Tirus. Lembut dan tak kasar.

Ini sebab kenapa aku suka sangat dengan adik-adik.

Setelah beberapa minit bercumbu, kitorang pun berhenti.

Tersengih, malu dan suka.

Aku leka dibuai monolog dalaman dengan diri sendiri mengenai perasaan bahagia ku.

Tiba-tiba suasana sunyi tu dipecahkan oleh Syazwan.

“Hmmm abang nak main dengan Syazwan tak?”

Tersentak aku, sekali lagi berderau darah aku, tak keruan.

Berani jugak dia ni, detik aku.

Aku hanya angguk tanda setuju, sambil tersenyum suka.

Aku memang tak berani nak mulakan langkah.

Mungkin tu sebab kenapa aku masih single.

Bukan apa, aku taknak terlalu gelojoh, tinggi risiko nya.

Tanpa lengah, Syazwan duduk di atas badan aku, membuka baju aku.

Dia sambung untuk bercumbu.

Dengan lebih aggressif.

Begitu juga dengan nafsu ku.

Terus aku baringkan dia pulak.

Aku bukakan baju dan terus menjilat bahagian leher.

Wangi.

Bertambah keras zakar aku bila dia berdengus kesedapan.

Comel nya suara budak ni.

Makin lama makin aggressif aku menjamah leher dia.

Begitu jugak dengan degusan dia.

Aku turun kebawah sikit untuk mengusik puting-nya.

Saat hujung lidah ku menyentuh hujung puting-nya,

terus dia berdengus sekali lagi, dengan lebih kuat.

Badannya jugak terangkat keatas dengan sendirinya.

Tengok dia menikmati ‘usikan’ aku, makin ghairah aku dibuat-nya.

Tak henti-henti tangan aku beraba badan nya.

Perlahan-lahan aku menurunkan seluarnya.

Sambil aku bergurau dengan kedua-dua puting nya,

sambil tu juga aku membelai ‘anu’ nya yang semakin mengeras.

Dia kelihatan pasrah, menikmati gurauan yang aku aju kan.

Muka-nya kelihatan semakin merah. Semakin comel.

Semakin keras ‘anu’ nya.

Begitu juga dengan aku punya.

Aku alihkan guraun aku ke ‘anu’ nya pulak.

Reaksi yang sama.

Seperti cacing kepanasan, tapi menikmati nya.

Tak henti-henti berdengus kesedapan.

Aku angkat kedua kakinya, melajukan lagi hisapan ku.

Aku selangkan dengan fasa perlahan. Bergilir-gilir.

Ditambah pulak dengan gaya deep throat.

Makin ligat reaksi dia. Nikmat sekali aku tengok.

Beberapa minit lepas tu, tiba-tiba dia pegang kepala ku,

minta aku berhenti sebab dah nak terpancut.

taknak spoil-kan mood dia, aku beralih tumpuan.

tertarik akan peha nya yang agak fit, putih dah flawless,

aku cium dan jilat bahagian peha-nya.

Semakin gersang aku dibuat-nya.

Lain macam feels nya dapat rasa peha yang cantik macam ni.

Usai tu aku tolakkan lagi kakinya menuju ke badan nya.

Aku teruskan gurauan ke arah lubangnya pulak.

Kuat sungguh dengusannya kali ni.

Benar-benar menikmati.

Semakin kuat aku tolak lidah ku, semakin kuat dengusan kenikamatan budak ni.

Beberapa minit kemudian, dia bangun dan membaringkan aku pulak.

Cuba untuk bergurau dengan leher dan badan aku, nikmat sungguh rasanya.

Walaupun dapat aku rasa kekurangan pengalamannya, tapi feeling dia tersangat mengasyikkan.

Tambah pula dengan kedinginan malam yang menambahkan lagi kesedapan nikmat tu.

Usai tu, Syazwan tak berlengah untuk menjilat zakat ku.

Dari hujung kepala ke pangkal batang.

Dia memasukkan zakar ku dalam mulut nya.

Tak dapat aku tahan dari dengus kesedapan, nikmat yang teramat.

Mulutnya kecik, dan panas.

Makin keras zakar aku dibuatnya.

Semakin lama semakin laju dia isap.

Cuba untuk deep throat tapi masih belum mahir.

Aku biarkan saja dia dengan pace dia.

Mungkin belum mahir atau memang tak nak.

Aku bukan jenis yang memaksa untuk orang buat sesuatu yang dia tak nak.

Puas melayan rasa nikmat tu, aku tak dapat tahan nafsu aku untuk kerja kan dia.

Aku baringkan dia dia lagi sekali.

Capai lube yang ada di meja nya,

aku sapukan pada zakar ku dan sedikit pada lubangnya.

Sambil tu aku hisap-hisap ‘anu’ nya sikit,

bagi naikkan mood balik.

Terus aku masukkan zakar aku yang mengeras tu dalam lubangnya.

Ketat jugak.

Dia mengenggam tangan aku yang dia pegang.

Mungkin menahan sakit.

Aku mulakan jolokan dengan perlahan, membolehkan dia membiasakan diri dulu.

Aku lajukan jolokan sedikit demi sedikit.

Beberapa minit, reaksi nya kelihatan berubah.

Dari seperti menahan sakit kepada menikmati jolokan aku.

Semakin laju jolokan aku, semakin dalam juga tujahannya.

Nikmat sungguh bila kepala zakar aku menyentuh dinding dalam lubangnya yg ketat tu.

Bila dah rasa nikmat sekali, mesti lah nak rasa lagi.

Aku tak dapat tahan dari melajukan jolokan ku, lebih aggressif.

Syazwan pun kelihatan sangat menikmati tujahan ku.

Hampir 30 minit jugak aku melayannya dengan posisi yang sama.

Sedap. Sayang rasa nya nak berhenti.

Beberapa minit kemudian, aku dapat rasa yang aku semakin hampir dengan klimaks.

Tamak, dan tak mahu berhenti, aku perlahan kan jolokan ku.

Aku keluarkan zakar aku,dan mintak nya untuk tukar posisi.

Dalam masa yang sama, menenangkan sikit zakar ku.

Dia pun beralih kepada posisi Doggy, mendagu di kepala katil.

Aku sambung memuaskan zakar aku, memasukkannya kedalam lubang Syazwan.

Ah, rasa yang lain berbanding posisi tadi, tapi nikmat nya tetap sama.

Sedap sungguh.

Dalam masa yang sama aku cium ke pipi nya.

Bau kulitnya menambah nafsu aku.

Terus aku jilat dan bergurau dengan telinga dan lehernya.

Semakin kuat jugak dengusan nya.

Memang jelas dia menikmatinya.

Aku tambah lagi untuk bermain dengan anunya.

Aku ingin kan dia rasa nikmat yang paling best, yang mungkin dia takkan dapat dengan lelaki lain.

Hampir 10 minit kemudian, dia bagitau yang dia dah hampir nak pancut.

Aku pun perlahan kan pace.

Aku baringkan dia, tolak kaki dia ke arah badannya.

Aku sambung mengerjakan dia lagi.

Sambil tu, aku tatap muka dia.

Dia terseyum suka, dan segan.

Ah comel syiak budak ni.

Terus aku jilat telinga dan leher dia.

Dalam masa yang sama mendalamkan lagi tusukan zakar ku.

Dia kelihatan dah hampir ke klimaks.

Sudah mula moaning berpanjangan.

dan lancapannya juga semakin laju.

Petanda yang dia dah hampir ke klimaks.

Tanpa lengah, sengaja aku lajukan tujuhan jolokan aku.

Untuk menambahkan lagi rasa sensasi kenikmatan dia.

Badannya terangkat, tanda dia dah nak memancut.

“Abang… Wan dah nak nak pancut nii”

Makin laju aku cuba menujah. dalam masa yang sama aku tengok ke anu-nya, tak sabar nak tengok dia memancut.

“Aaa.. aaa.. aaaa”

Dengus nya saat dia tak tahan lagi untuk menahan pancutannya.

Banyak jugak air mani nya.

Melihat dia memancut dan berdengus, semakin nikmat nya aku rasa.

Aku pun hampir ke klimaks

“Wan, abang pun dah nak keluar ni..”

kata aku.

“Abang pancut kat dalam Wan ea.” Balasnya.

Tanpa berlengah lagi, aku nikmati saat klimaks aku yang semakin hampir.

“Aaaaahhh.”

Aku tak tahan lagi,

lagi-lagi bila terbayang saat muka Syazwan menahan puncak klimaks dan saat anu-nya memancut-mancutkan mani.

Lantas terpancut lah air mani dari zakar ku dalam lubangnya.

Dia pun berdengus jugak, mungkin rasa sensasi di sebabkan air mani ku yang panas memenuhi ruang lubangnya.

Perlahan-lahan keluarkan zakar ku dari lubang nya.

Ah, asyik sungguh rasa nya.

“Okay ke?” Tanya Syazwan.

Aku tersenyum, tersipu malu jugak. (>.<)

“Best”

“Wan suka tak?”

Sambil tersenyum dia jawab

“Suka”

Haish, comel sungguh budak ni.

Aku pun terus baring disebelahnya.

Mengangkat kepala nya untuk baring di dada aku.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit