Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Si Naif Tewas Juga

Si Naif Tewas Juga

Nama: Amin

Umur: 22 Tahun

====

Aku dan Mahdi (bukan nama sebenar) memang agak rapat dari kecil. Tetapi kami terpisah ketika aku mula masuk ke sekolah berasrama dia Johor Bahru. Jadi sejak itu jugalah kami jarang berjumpa. Kalau jumpapun hanyalah semasa cuti panjang macam cuti raya atau cuti sekolah lainnya. Mahdi ni layaknya macam adik aku je sebab dia muda 3 tahun daripada aku.

Tetapi selepas bapanya meninggal dunia semasa dia di tingkatan 3, kami memang lost contact. Aku dapat tahu dia dan ayahnya sempat mengerjakan umrah sebelum itu. Hanya berdua, dia dan ayahnya. Lepastu memang aku tak dapat apa-apa berita dari dia. FB pun dia dah tak aktif. Kalau jumpa pun time raya. Itupun memang kami tak bercakap mungkin sebab dah lama sangat tak berjumpa. Masing-masing segan nak tegur agaknya. Aku pun tak tahu kenapa. Tapi dari apa yang aku lihat, dia mula nampak agak matang dan warak walaupun hanya di tingkatan 4. Aku tak adalah nak judge apa pun. Tapi dari sifatnya yang begitu membuat aku bertambah rasa malu untuk menegur.

Semasa aku berumur 19, dengan berbekalkan pointer cukup makan dari matrikulasi aku berjaya memasuki sebuah universiti awam di pantai timur jurusan sarjana muda sains komputer. Aku rasa sejak aku masuk universiti ni. Nafsu songsang aku semakin tak terkawal. Ada juga fun dengan pelajar universiti ni melalui grindr dan hornet. Tapi bukan itu yang aku nak cerita. Tapi ap yg cuba aku sampaikan nafsu aku makin tak terkawal.

Dipendekan cerita, Aku dah lama stop buat benda tu semua. Aku dah tak cultural shock lg. Semasa bulan puasa 2016, kebetulan juga peperiksaan akhir semester semakin dekat. Biasanya aku dan tiga orang kawan akan belajar di kafe bersama selepas sahur. Bila semua dah malas dan lepak. Aku mula buka fb yang dah berhabuk. Tempat pertama yang aku pergi ialah profile Mahdi. Aku pun tak pasti, adakah aku mula jatuh hati pada dia. Dari situ aku perasan ada nombor telefonnya. Aku try call. Panggilan tak diangkat.

Tetapi tak lama selepas tu aku terima pesanan ringkas “Maaf, tadi ada call ke? Ini siapa?”. Aku tak jawab, sebaliknya aku buka whatsapp. Memang gambar Mahdi. Aku jawab disitu. Mesej berlarutan. Aku rasa bahagia sangat. Dia menyuruh aku untuk call dia lg sekali. Kami mula berbual pada telefon. Seronok dengar suara machonya. Banyak sekali perubahan. Kami semakin sering berbalas chat. Setiap masa aku akan chat kecuali waktu malam, sebab dia bertarawih. Sekarang secara rasmi dia adik angkat aku.

Semasa hari raya aku bercadang untuk beraya kerumahnya. Tapi dia pula beraya dengan kawan² kelasnya. Aku mula putus asa untuk berjumpanya. Tapi dalam pukul 11.30 malam dia whatsapp aku ajak lepak dirumahnya. Dia pesan tak perlu pakai baju raya, datang lepak je. Katanya.

Jadi aku bersiap siap memakai baju, minyak wangi terus ke rumahnya. Aku dijamu dengan lontong dan rendang padahal aku masih kenyang. Tapi nak jaga hati punya fasal aku makan juga. Aku asyik melihatnya. Dia hanya memakai kain pelikat dan tshirt hitam. Dia sememangnya budak baik, boleh dikatakan nerd. Aku tertarik dengan senyumannya.

Selesai makan kami hanya lepak di depan tv. Aku duduk disebelahnya di sofa. Kemudian dia membelek phone aku. Semua gambar dia bukak. Semua whatsapp dia baca. Dasar budak insecure. Sampailah dia bukak app grindr. Aku tak tahu nk cover camne. Dia tanya aku gay ke. Gagap jugak aku nk jawap “Abg bisex, adik tak kisah kan” pada mulanya dia diam. Aku pun tak tahu nk respon mcm mana. “hmm, dah agak” katanya selepas belek grindr aku. “Apa yang dah agak?” aku tanya. “Dah agak dah abang macam ni.” dia diam lg. Kami diam.

Masa ni aku rasa masa lambat sangat. Rasa nk balik pun ada. Tak tahu kenapa aku rasa malu sangat dengan dia. Mungkin aku tahu dia ni budak baik. Selepas lama diam. Aku tak tahu setan mana yg merasuk aku. Aku terus cium dia. Dia tak membalas, tak jugak menolak. Seperti kaku. “Abg sayang adik” mata aku berkaca.

Dia tak membalas. Tapi seakan terkejut. Tidak jugak berkata sepatah. Aku menyesal pula rasa. “Abang minta maaf, abang tak boleh kawal diri”. Mahdi yang hanya diam dan terus membelek phone aku, aku biarkan. Aku mati kutu.
“Abang balik dulu ah. Tak sedap pulak rasa”. Aku berdiri.
“Eh, rilekslah.” itu sahaja ayatnya. Aku kembali duduk disebelahnya.
“Abang minta maaf tau.” dia hanya senyum. Tenang sikit rasa. Gelabah jugak aku ni.
Aku sandar dibahunya. Aku rangkul pinggangnya. Tiada reaksi. Aku yakin dia tak kisah. Aku biarkan disitu. Kami berbual mcm biasa.

Aku cuba mengubah position. Alangkah tak sangka aku tersentuh koneknya dari luar kain pelikatnya. Yang lebih membingungkan koneknya stim. Aku minta maaf lg sekali. Tp aku memang horny gila masa tu. Nafsu aku tak dapat dikawal.

Aku menyelak kainnya terus saja aku mengolom. Dia juga tak boleh mengawal kenikmatan isapan aku. Desahannya membuat aku bertambah laju. Sehinggalah dia terpancut tanpa memberi amaran kepada aku. Aku telan semua air maninya. Aku baru tersedar. Aku tak sepatutnya buat mcm ni kat dia. Aku bangun dan memandang wajahnya. Aku cuba untuk cium. Tapi dia menolak.

“Kau blah ah” ayatnya buat aku tersentap. Kau dah pancut kau halau aku? Tapi aku akur. Aku terus saja keluar dan sempat jugak aku minta maaf.

Selepas peristiwa tu, setiap hari aku whatsapp dia untuk memohon maaf. Dia hanya bluetick, call confirm tak berjawab. Tak lama selepas peristiwa tu aku dapat tahu yang dia berjaya sambung belajar ke matrikulasi. Aku masih mengambil berat fasal dia. Dia? Ikut mood lah, kekadang okay, kekadang tak layan.

Aku tak tahu macam mana nak tebus salah aku kat dia. Hari demi hari, minggu demi minggu. Dah setahun peristiwa tu terjadi. Dia mula layan aku okay. Tapi tak semesra dulu. Aku memang sayang dia. Dialah adik aku, dia jugak crush aku. Tapi aku tak boleh nak cakap apa yang aku rasa lagi.

Raya kedua tahun lepas (2017), dia mengajak aku lepak di rumahnya. Aku tak pasti ini betul atau tak. Aku mimpi ke? Tapi aku bersetuju. Kalini aku datang awal sikit, 9.30mlm. Bertshirt colar dan berjeans straight cut. Acah nak beraya. Tapi memang lah raya.

Pada awalnya tiada apa yang berlaku. dia melayan aku biasa. Tetapi selepas macam-macam yang dibualkan, jam pun dah pukul 10.30malam aku minta diri untuk balik rumah. Dia menahan aku supaya tidur di rumahnya. Aku agak hairan, tiada sebab dia nak ajak aku tidur di rumahnya. Tapi dia kata dia bosan. Mak Mahdi sebenarnya ada je. Tapi sejak sakit ni dia asyik tidur awal. Abangnya pula di rumah satu lagi. Ya, boleh dikatakan kaya juga Mahdi ni. Kami sambung berbual sehingga jam sebelas dia menarik aku masuk kebiliknya. Aku tak ada fikir yang aneh-aneh. Sebab aku taknak peristiwa lepas terjadi lg.

Aku yang agak nervous ikutkan saja. Kemudian dia hulurkan aku seluar pendek untuk dipakai semasa tidur. Seawal 12.30 kami sudahpun tertidur. Dalam sekitar 2 pg aku terjaga, alangkah terkejutnya aku ada sosok sedang seronok menghisap batang konekku. Turun naik turun naik. Aku pasti itu Mahdi. Holy shit apa yang aku nampak ni. aku tak percaya.

“Adi! Apa kau buat ni?” aku tegur dalam nada terkejut dan mamai.
“Am, Adi nak tebus kesalahan Adi” kemudian dia menyambung menghisap konek aku macam kena rasuk. Aku sendiri tak dapat mengawal. Isapannya sungguh nikmat. macam dah biasa buat. Mahdi lalu berhenti. Duduk diatas aku lalu mencium aku. aku layankan. aku tak tahu apa yang patut aku buat. bagai mimpi jadi kenyataan,

“Fuck me please, Am” katanya lagi. Aku terkedu. Aku tak sangka Mahdi yang aku kenal berubah 180 darjah malam ni. Aku mula memainkan peranan.

Aku buka bajunya lalu putingnya aku hisap. Dia mengerang kenikmatan. mula bergerak dari puting kanan ke puting kiri. Mahdi tak henti-henti mengeliat. Aku gerakkan lidahku ke pusatnya. lalu seluar pendeknya aku tarik perlahan. terpancul batang koneknya menampar pipi aku. Aku perasan batangnya lebih besar dari tahun lepas. Boleh dikatakan agak matang.

Aku mula memasukkan batangnya ke dalam mulut aku. bermula perlahan. Semakin laju. Dia pegang kepala aku tanda suruh aku berhenti. Aku ciumnya kembali. Aku tanya. “Are you sure want me to fuck you?” dia senyum lalu mengangguk.

Kami membuat posisi 69. Dimana dia menghisap konek aku, dan aku rimming lubang keramatnya. seronok aku melihat dia mengeliat. Makin ligat aku rimming. Kemudian aku baringkan dia. Dia capai baby lotion sebagai pelincir.

Aku sapukan pada kepala batang konek dan lubang jubornya. aku mulakan dengan jari hantu aku. Kemudian dua jari. Aku pasti dia tak pernah kena fuck sebab lubangnya sangat ketat.

Setelah puas aku mainkan dengan jari aku aku mula masukkan batang aku dengan perlahan. Mahdi mula merengek. aku tahu mesti sakit. jadi aku masukkan dengan berhati-hati. setelah seluruh batang aku mula masuk ke dalam lubang keramatnya. aku mula mendayung. Macam-macam cara aku cuba untuk tenangkannya. Aku kiss dia sambil fuck, main puting, jilat tengkuknya. Lama kelamaan dia semakin seronok mendayung.

Aku letakkan kakinya ke atas bahu sambil mendayung. aku seronok tengok mukanya ketika ikut. comel sangat. Semakin lama semakin laju aku mendayung. Mahdi pun semakin asyik dengan rintihnya nafsunya.

“Am, Adi nak pancut ni!” Mahdi memberi amaran. “Am pun dah nak pancut. Nak Am pancut mana?” soalku “Pancut dalam please”

Tak lama selepas tu kami pancut pada waktu yang sama. Aku biarkan batang aku di dalam juburnya. Maninya pula merata diatas dadanya. Aku baring sekejap diatas badanya. Sangat Letih.Aku bisik ketelinganya mengucakkan terima kasih.

“Adi pernah kena fuck ke sebelum ni?” Soalan cepumas aku keluar “Tak pernah, ni first time kena fuck. Fuck orang pernahlah” Aku terharu. Dia sanggup jd bottom untuk aku.
“I love you Adi” “I love you too Am”. aku cium pipinya. “Nak fuck Am tak?” Mahdi tersenyum. “Nak”

^^y

MIMM

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit