Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Budak Maintenance Vietnam (Part 1)

Kiriman: ZackQ

====

Nama aku Zack, bekerja di sebuah Kilang Elektrik Swasta di Pulau Pinang. Aku bekerja sebagai HR Officer. Umur aku ketika itu adalah 29 tahun. Aku seorang yang berbadan tegap dan tinggi. Rupa yang agak menarik dan berpenampilan kemas setiap kali ke pejabat.

Seperti biasa, antara tugas utama aku adalah menjaga kebajikan pekerja-pekerja asing, dan seperti dimaklumkan oleh bos aku, dalam masa sebulan akan ada kemasukan pekerja asing seramai 10 orang. Jadi, aku dikehendaki untuk menyiapkan segala kelengkapan pekerja baru seperti pakaian uniform, kasut dan juga tempat tinggal pekerja.

Ketika itu, aku menjaga 5 buah rumah asrama pekerja dan dengan bantuan Tuan Rumah yang sama, aku dapat menyewa lagi sebuah rumah yang lain untuk pekerja asing yang akan datang ke sini. Rumah yang baru disewakan ini merupakan rumah lama yang telah diperbaharui dan di cat baru. Bermulalah kerja aku dengan menghubungi supplier untuk memenuhi segala keperluan dan kelengkapan rumah seperti katil, perabut, tv, peti sejuk, dapur dan lain2 kelengkapan.

Rumah hampir siap, cuma wiring sahaja yang perlu diuruskan kerana ada beberapa suiz dan lampu yang tidak berfungsi. Keesokan paginya, di office aku memaklumkan kepada bos aku yang rumah pekerja sudah hampir siap cuma masalah teknikal sahaja.

Bos aku kemudian menyuruh aku untuk meminta sokongan dari team maintenance kilang. Aku pun berjumpa dengan bos maintenance dan meminta sokongan untuk membawa seorang pekerja maintenance untuk membaiki segala masalah teknikal di Rumah Pekerja yang baru.

Kemudian, bos maintenance memanggil seorang maintenance vietnam untuk datang ke biliknya. Terkejut aku bila nampak kelibat mamat vietnam ni, sebelum ni aku hanya melihat dari jauh sahaja dan belum pernah bertegur kerana kemasukan dia dahulu diuruskan oleh pekerja lama, kini dia sudah bekerja selama 7 tahun di kilang ini. Mamat vietnam ni mempunyai rupa yang sangat kacak, mata dia, hidung dia, semua sempurna. Muka dia yang bersegi, bersih dengan rambut pendek kemas.

Aku selalu usha mamat ni bila time rehat atau pun pagi semasa masuk kerja, biasanya dia akan lepak minum di kantin. Aku suka tengok dia sebab bagi aku dia seorang lelaki yang seksi, sebab dia mengenakan baju maintenance yang sangat lekap di badan. Pergerakan dia nampak sangat macho, lengan dia yang berurat dan berotot, sangat padu di lengan. Terdiam aku seketika bila tahu dia yang dipilih untuk ikut aku ke rumah pekerja yang baru.

Aku pun mengajak dia keluar dari pejabat dan menuju terus ke kereta, di dalam kereta aku berkenalan dengan dia, nama dia adalah Hoan, berumur 31 tahun. Hoan sentiasa tersenyum yang membuatkan aku cair setiap kali melihat dia, Hoan ni bersikap formal dengan aku, pada mulanya dia memanggil aku dengan panggilan Bos, mungkin kerana hormat sebab aku dari HR staff office.

Sampai di rumah, aku membawa Hoan melihat sekeliling rumah, rumah ni agak terpencil walaupun didalam taman perumahan, merupakan rumah hujung, rumah bersebelahan ada keluarga yang siang hari hanya ada seorang makcik sahaja, suami dan anak masing-masing berkerja dan bersekolah. keadaan di perumahan itu agak sunyi.

Hoan pun memulakan kerja dia dengan membaiki segala wayar, suiz dan masalah teknikal yang ada. Aku pula hanya bermain handphone sambil memerhati Hoan membuat kerja. Sesekali aku curi-curi tangkap gambar Hoan yang tekun membuat kerja. Gayanya yang macho membuat aku ghairah.

Sambil-sambil tu kami berbual lagi, Hoan memberitahu dia sudah berkahwin 2 tahun yang lepas, semasa dia mengambil cuti panjang pulang ke Vietnam. Dalam hati aku, untuk Bini Hoan dapat main seks dgn Hoan yang bagi aku sangat-sangat sempurna sebagai lelaki sejati.

Sampai lah satu masa, Hoan memberitahu aku yang dia akan mematikan suiz utama kerana takut terkena renjatan semasa membaiki wayar. Aku pun iya kan dan rela berpanas kerana kipas dimatikan. Ketika itu, aku memakai kemeja dan seluar slack, mula aku melipat lengan kemaja aku kerana agak panas bila tidak berkipas. Hoan yang makin lama makin berpeluh disebabkan panas dan membaiki wayar yang agak susah. Semakin hot pula Hoan ni berpeluh, rasa macam mahu jilat je peluh dia yang mengalir.

Selesai di ruang tamu, Hoan memberitahu untuk masuk ke bilik membaiki suiz di dalam bilik. Aku pun menutup pintu rumah, tadi buka sebab perlukan angin masuk. Sekarang tutup sebab takut dimasuk orang atau binatang sebab aku dan Hoan akan berada di dalam bilik.

Di dalam bilik, Hoan meminta aku untuk menolongnya menahan wayar yang hendak di betulkan. Ketika itu aku rapat dengan Hoan, mula aku menghidu bau peluh jantan Hoan, sangat menggodakan. Bilik tu ditutup pintunya kerana ada wayar yang hendak dikemaskan, masa tu Hoan dah sangat berpeluh, aku bertanya “Hoan, you kalau panas, you buka lah baju you tu, nanti basah baju you tu peluh”. Hoan pun menjawab “Tak apa boss, saya ok. Lagipun malu dengan boss”. “Buat apa malu dengan I, kita sama-sama lelaki, you buka je baju you” aku pun jawab dengan harapan dapat melihat badan hoa yang seksi dan tegap.

Hoan terus tersenyum dan bangun dari tempat dia dan terus menanggalkan baju dia. Perghh, masa tu dengan senyuman dia sambil buka baju tu, berdegup laju jantung aku. sangat-sangat menghairahkan si Hoan ni,rasa lemah badan ni tetiba. Badan dia yang berpetak, bahu dia yang padu, bidang dada yang tegap, dengan berpeluh mengalir.

Tak keruan jadinya, aku terus mengambil baju Hoan dengan alasan untuk dijemur di belakang rumah. Hoan teruskan kerja nya tanpa berbaju di bilik, dan aku terus keluar bilik menuju ke dapur rumah. Cuba untuk kawal nafsu, aku keluar segera.

Sambil berjalan ke dapur, aku mencium baju Hoan, bau jantanya memang sedap. Aku pun ambil kerusi di dapur, duduk dan mula untuk melancap, aku mengurut-ngurut batang aku sambil mencium baju Hoan, puas aku menghidu semua, aku sidai baju Hoan di pintu dapur belakang rumah.

Aku pun kembali semula ke bilik untuk melihat Hoan, kot dia perlukan bantuan atau apa-apa, sebab memang tugas aku untuk menjaga dia ketika di luar kawasan kilang. Sampai di bilik Hoan menegur aku “Boss, lama pergi mana?”. Aku pun membalas, “I dekat luar dapur, sidai baju U, then ambil angin sekejap, dalam ni panas”, Hoan pun tersenyum.

Aku terus perhati Hoan yang seksi membuat kerja dia, sampai lah selesai, dia pun bangun dari duduk di lantai “Ok Boss, sudah siap semua, ada lain ke?”. Aku pun terus tengok jam tangan aku, masa tu baru pukul 11.30 pagi, tadi inform dengan Bos aku dan Bos Hoan, keluar buat kerja estimate sampai pukul 2 sekali pergi makan.

“Dah Siap? cepatnya Hoan. Lain tak ada apa dah, tapi masa banyak lagi, kalau nak pergi lunch, awal lagi, you dah lapar?”.

“Tak boss, I okay je, ikut boss, kalau nak balik kilang terus pun I okay” Hoan menjawab.

Aku pun cakap “Takpa Hoan, you buka dulu main suiz and kipas, duduk dulu rehat dalam bilik ni, I pergi ambil Air 100 Plus, tadi ada bawa dari office”. Hoan pun setuju, dia pun membuka suiz utama dan duduk di bilik semula.

Aku pun kembali semula di bilik dengan membawa Air 100plus, Hoan pun meminumnya, air yang diteguknya mengalir di tengkuknya. Kami duduk di atas katil bujang yang sama, bersebelahan dengan Hoan, aku terus berbual “Badan you tough lah, hot tahu tak”. Hoan tersipu malu “haha tak adalah, sama ja macam boss”. Hoan sambil cucuk badan aku, dalam hati aku, Hoan ni main pegang-pegang, memang nak kena aku pegang dia ke.

Aku pun cakap “badan I tak tough macam you, I fit biasa je”, Hoan terus diam sambil senyum, mungkin dah tak tahu nak respon apa.

“Baju I dah kering ke? I pergi ambil kejap” Hoan cakap tetiba.

“Eh, belum. Biar kering dulu, nanti you pakai takut berbau” Aku menjawab selamba dengan tujuan nak biar Hoan tak berbaju.

Tiba-tiba kami berdua berdiam, aku senyum kat Hoan, dia pun senyum balik. Jadi awkward bila senyap sepi. Tak semena- mena hujan pun turun dengan lebat tiba-tiba.

Kami pun berdua lintang pukang tutup pintu dan tingkap sebab tak nak hujan tempias masuk dalam rumah sebab rumah tak berlangsir, baju Hoan yang di jemur pun basah lencun. Sudahnya perah dan dikeringkan kat dlm sidai di dapur bawah kipas.

Aku dan Hoan pun duduk di Sofa di ruang tamu, masa tu dah pukul 12 dan kalau nak keluar, kena redah hujan sebab kereta jauh juga parking, sebab depan luar rumah tu ada kereta jiran yang tumpang parking sebab dia ingat rumah tu tak ada orang.

Senyap juga lah aku dengan Hoan, duduk dalam rumah sunyi berdua dengar bunyi hujan dan kipas je. Nak buka TV tapi belum beli antenna, selalu antenna pekerja beli sendiri sama ada pasang antenna atau astro, terpulang pada pekerja yang hendak tinggal di rumah ni nanti.

Kemudian Bos aku call, bertanya mengenai kerja maintenance, aku terus menjawab “En Radhi, rumah belum siap lagi ni, tadi ada keluar cari barang tak cukup nak repair, saya ingat sampai petang ni siap, hujan nya lagi”. Kemudian En Radhi, bos aku pun jawab “okay, takpa. Siapkan je semua, awak tak perlu balik office, nanti siap semua. Budak maintenance tu terus hantar balik rumah dia, nanti saya inform bos maintenance yang korang buat kerja 1 hari, rumah tu nak kena siap juga minggu ni, minggu depan dah nak masuk pekerja nepal”.

Aku pun suka dengar arahan bos aku ni yang bermaksud aku ada masa panjang dengan Hoan. Hoan yang dengar perbualan aku dengan bos aku tu agak pelik sebab bagi dia aku menipu.

Selesai letak telefon bos aku, aku pun bercakap dengan Hoan “I bukan saja tipu cakap you tak siap, I tak tahu nak cakap apa, sebab kita tak boleh balik lagi, hujan ni and baju you pun basah lencun”.Hoan senyum and dia faham, dia pun okay sebab tak perlu balik sambung kerja di kilang.

So, duduklah aku berdua dengan Hoan dalam rumah, cuaca hujan lebat diluar makin menjadi-jadi. Aku pun mulakan helah aku dengan Hoan. “Hoan, kita tak ada buat apa ni, I urut you nak tak? massage”.

Hoan jawab “Eh boss, tak pa lah. Boss pandai urut ye?”.

Aku pun balas “Em, I ada belajar dulu dengan pakcik I (Menipu je ni), boleh je I urut you”.

Hoan terus senyum. Aku pun terus pegang bahu dia yang padu tu. Hoan pun merelakan. Aku memicit-micit bahu Hoan dan tengkuknya. Tangan aku mula meraba tangan Hoan, bicep-nya yang besar membuat aku terus stim.

Aku tengok Hoan pun merelakan je, dan aku pun cakap “Hoan, okay tak?”. Hoan balas “Okay boss, you sangat pandai, dah lah baik”. Aku pun senyum, aku pun selamba ajak Hoan masuk ke bilik “Hoan, kita urut dalam bilik lah, you boleh baring, dekat sofa ni susah”. Hoan pun setuju.

(Bersambung…)

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit