Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Kisah Aku Dengan Polis Peronda

cerita-gay-kisah-aku-dengan-polis-peronda

Nama: Adiezz

====

Hari mulai gelap…. Aku menyusuri tepi sungai untuk balik ke rumah. Aku hanya menyarungkan seluar pendek putihku dan menyangkutkan baju ku di bahu. terkengkang-kengkan aku melangkah… Terasa konek-konek jantan-jantan tadi seperti masih mengisi lubang juburku… aku melangkah ke tepi jalan besar kerana berjalan di tebing sungai semakin gelap. jalan ni memang lengang tak ada satu kenderaan pun masuk waktu-waktu macam ni… aku menapak dengan rasa ngilu di bontotku… aku tak pernah kena tutuh dua batang jantan serentak…

aku nampak sebuah kereta peronda sedang parking dekat semak tak jauh di hadapan. Rasanya susuk tubuh yang sedang berdiri menghadap semak macam aku kenal. badan tegap, tinggi besar, kalau tak silap Pak Agus yang duduk tak jauh dari rumahku. dia ni sombong. maklumla polis. belagak sikit, mana nak tegur orang kebanyakan. Aku semakin hampir ke kereta peronda tersebut. kelihatan Pak Agus sedang kencing rupanya. deras air kencingnya keluar dari batang pak agus. Aku berhenti dan memerhatikan pak agus kencing. Pak agus menoleh kepada ku. “Tengok apa? nak konek ke? dia menunjukkan koneknya yang masih menitik-nitik saki baki air kencingnya kepadaku… dia menggoncang-goncang koneknya supaya saki baki air kencingnya habis menitik. lalu disimpan koneknya ke dalam seluar. lalu dia menarik zipnya menyimpan koneknya kembali di dalam seluar. aku cepatkan langkah untuk menghindarinya… “woi.. nanti dulu…. mari sini..” pak agus memanggilku. aku melangkah menghampirinya… “pusing belakang…” pak agus mengarahkanku. aku memegang pintu keretanya dan membelakanginya. Pak Agus terus tunduk dan memeriksa bontotku… “kesan darah apa kat jubur kamu ni?” pak agus menyoalku…. “saya tak tau…pak agus” aku menjawab terketar-ketar… pak agus terus melurutkan seluar pendekku… terdedah bontotku yang bulat dan gebu…. “sedap bontot ni., macam bontot betina….” pak agus menepuk-nepuk kuat bontot ku hingga bergegar-gegar…

Aku sedikit takut dengan pak agus… maklum la dia garang semacam je… pak agus terus menguak rekahan juburku yang yang baru ditutuh berama-ramai… melecet dan kemerahan-merahan…. “bontotko baru kena tonyoh ni…” pak agus meludah lubang juburku yang terkemut-kemut bila di kuak seluas-luasnya…. Jarinya yang kasar meratakan air liurnya di celah juburku…. aku dengar pak agus membuka zip seluarnya….kini tangannya menggenggam kemas koneknya yang semakin keras besar mengembang. pak agus menekan koneknya ke lubang juburku yang baru ditonyoh… “Plop”….Ughhhh….” mengeringai pak agus bila batangnya dapat masuk ke lubang juburku…. “tonggeng sikit” marah pak agus kepadaku.. aku memegang pintu kereta peronda dan menonggengkan bontot bulatku kebelakang. Pak Agus senyum puas…. “kemut….kuat-kuat” pak agus mengarahkan aku dengan suaranya yang parau dan kasar….dia terus menjolok juburku dengan rakus……. “uuhhhhh…. sedap jubur jantan ni…” pak agus menghenjut juburku sambil merengek-rengek keghairahan…. dia menghentak juburku sedalam-dalamnya…… sesekali tangannya menepuk-nepuk bontotku yang kenyal dan pejal….

Seluar pak agus sudah terlondeh di atas rumput. sebelah tangannya memegang baju uniformya disingkap hingga keparas dada…terdedah perutnya yang boroi tetapi keras…. tumbuh bulu-bulu halus di sekitar perutnya…. manalaka aku sudah berbogel tanpa seurat benang di tepi jalan tertonggeng memegang pintu kereta peronda… aku memalingkan muka untuk mendapatkan lidah pak agus… habis misainya yang tebalku jilat…. lidah kami bertaut…. silih berganti… “sedapnya main dengan kamu…. macam main dengan betina….”pak agus terus memuji-mijiku sambil menghenjut juburku. sesekali terasa telo pak agus yang besar macam telo lembu menghentak pehaku bila di menjolok sedalam-dalamnya….. “laju…. pak agus…. henjut laju-laju…” aku menaikan ghairah pak agus…. “kamu suka konek pak agus” pak agus yang semakin berahi dengan bontotku…”suka pak agus… laju….sedapnya konek pak agus ni…” aku sengaja menaikan nafsu syahwat pak agus.

Pak agus memelok ku semakin kuat.. tubuhku dihimpit rapat… tangannya meramas-ramas tetekku yang telah bengkak di kerjakan empat orang jantan tadi… jarinya memintal-mintal putingku… di pilin-pilin putingku umpama biji.. kekadang dipicit dengan geram sehingga aku menjerit kesakitan… pak agus menggigit belakangku tanda dia begitu nikmat koneknya dikemut daging pejal juburku…. “plap…plap…plap..” bunyi peha pak agus belaga bontotku setiap kali dia menghentak bontotku dengan rakus…. nafas pak agus yang hangat menghembus leherku… sesekali hinggap gigitan jantan pak agus menyedut-nyedut leherku… pasti merah leherku dikerjakan pak agus… kedua tapak tangan ku melekap di pintu kereta peronda dan bontotku semakin aku lentikkan ke belakang untuk pak agus menikmati sensasi kemutanku yang boleh menjadikan jantan tergila-gilakan kemutan jubur…

“ermmmm… sedap….jubur kamu ni…..” pak agus mula berdengus…. nafasnya semakin kencang… henjutanya semakin laju……. “plop…” pak agus menarik batangnya keluar dari juburku….. batangnya berlendir….. mungkin air mani jantan-jantan tadi melekat di batang pak agus… “cangkung…..”arah pak agus sambil menarik rambutku supaya mencangkung di celah kangkangnya…. peluang ini aku ambil untuk menyambar telo pak agus yang besar macam telo lembu bergayut-gayut…. aku terus kemam kedua biji telo pak agus hingga pak agus terkejut… koneknya yang berbendir memukul-mukul pipiku. bau aroma juburku terhidu… kini pak abu pula yang meniarap memegang pintu kereta peronda…. aku menjilat telo apak agus menuju celah juburnya… bulu lebat dan panjang lubang juburnya tebal macam misainya juga… aku tekan lidahku ke lubang pak agus yang masam membuatkan pak agus menyepit kepalaku kenikmatan…. aku gigit-gigit daging jubur pak abu.. membuatka lutut pak abu menggigil menikmatinya…. kemudian aku tarik bulu juubr pak agus yang lebat dan panjang dengan mulutku sehingga pak agus menjerit….

aku pasti pak agus tak pernah dijolok… juburnya tuanya masih teruna… mencangkung dan menekupkan mukaku ke celah bontot pak agus… kini dia menyuakan bontotnya supaya aku mudah menjilat dan menjolok-jolok guna lidahku… sesekali tanganpak agus menekan kepalaku supaya lidahku semakin dalam mengorek lubang juburnya. konekku semakin kembang dan keras…. jubur pak agus yang basah dengan air liurku pasti melincirkan konekku untuk menodai jubur orang tua ni… pak agus sudah lali kenikmatan bila aku menyerang lubang juburnya dengan lidahku… aku menghunuskan brang konekku tepat ke lunbang pak agus…. “plop….” Arghhhh…” pak agus menjerit dan cuba melawan…. pertama kali di jolok jubur….. aku menekan badan pak agus dan terus menhenjut sekuat hatiku sehingga pak agus merasai sensasi konek di kemut jubur….. aku menghenjut juber pak agus sambil melancapkannya…… kami sama-sama terpancut kepuasan….. pak agus membetulkan pakaiannya dan menghantar aku pulang…..

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit