Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Kisah Ular Belaan Pakcik

Oleh: Bearco

Umur: 25 Tahun

====

Ni kisah benar aku masa aku berumur 16 tahun (tingkatan 4). Baru nak amik lesen moto mase tu. Dulu aku sekolah dekat kampung, dengan harapan, teman nenek dikampung.

Almost 5 tahun juga lah aku duduk kampung. Tapi, nak dijadikan cerita, aku duduk kat kampung, bukan aku dengan nenek aku jer.

Ade pakcik aku duduk rumah berhampiran dengan rumah nenek, dia dah ada 4 orang anak dah.

Pakcik aku ni, memang lah straight.

Tapi, sejak aku umur 13 tahun, setiap kali dia nak pergi pekan, dia ajak aku.

Untuk kenal kawasan katanya.

Aku pon ikut lah, masa tu aku tak tahu lah pasal nafsu-nafsu songsang ni. Aku pun layan je.

Mase naik motor pakcik aku suka main-main brek, dengan harapan nak rasa body aku, ada pulak dia sengaja menyandar badan dia dekat aku. aku pun gelak kan je lah.

Bukan setakat tu je.

Pakcik aku ni jenis open minded, betulkan konek yang dalam kain tu pun selamber je depan mata aku. hahaha.

Haaaaaaaa! Ni aku nak cerita pasal ULAR belaan dia pulak.

Pakcik aku ni jenis rajin ke kebun. Badan sedap. Puting tajam.

Dia asyik cerita dekat aku yang dia ada bela ular, dan dia tak bagi aku bagitau nenek, bini dia dan anak-anak dia pasal ular belaannya.

Sebab dia takut mendapat tentangan untuk bela ULAR.

Aku pon berjanji untuk simpan rahsia dia. Dan aku minta dia untuk tunjuk ular yang dia bela.

Dia kata belum masanya lagi.

Nanti bila dah tiba masa, dia akan tunjuk katanya.

Aku pun, anggukkan katanya, sebab aku pun geli dengan ular.

Nak dijadikan cerita, dari aku umur 13 tahun, aku tahu dia bela ular. Sampai umur aku 16 tahun baru aku dapat tengok ULAR belaan dia.

Bertahun weh, asyik dengar cerita pasal ular dia. dia cerita pergi hantar ular salin kulit, pergi hantar ular mengawan, cerita ular dia mengganas, dll.

======

Dalam bertahun lamanya aku menanti saat untuk tengok secara real ular yang dibela oleh pakcik aku. Ye lah, dah 3 tahun pakcik aku cerita pasal ular tapi dia asyik mengelak untuk tunjuk.

Tapi, pujuk punya pujuk, tibalah saat dia kata, dia akan tunjuk ular belaan dia.

Umur aku 16 tahun. Masa ni aku memang dah biasa dengan urut kampung. Sebab selalu ikut pakcik aku pergi mengurut.

As usual, lepas urut badan akan jadi lebih ringan. Dan selalunya, memang kalau aku nak mengurut, pakcik aku yang akan temankan.

Dan kalau dia yang nak mengurut, aku yang akan teman dia, kadang-kadang isteri dia teman.

Dan aku ni memang stim bila tengok pakcik aku kena urut sebab badan sasa dia berlumuran minyak, berkain pelikat sambil dipicit dan mengerang hasil tindak balas mengurut.

Jadi nak dijadikan cerita, satu hari tu pakcik aku ajak aku pergi ke Perak, katanya nak hantar ular baru dia pergi jumpa pakar untuk buang bisa.

Aku pun teman lah, memandangkan aku pun memang dah macam anak dia, dia bawa aku kehulu dan kehilir.

Masa nak pergi tu aku pun seronok lah, sebab dalam bonet kereta ada kotak kayu yang ditutup kain buruk (aku sangka itu ularnya).

Setibanya kami di Perak, dah petang senja, pakcik berhenti ke rumah kampung lama, katanya, dia ni pakar ngurut.

Aku pun pelik, rumah tak macam rumah cik?

Pastu pakcik aku cakap luar biar buruk tapi dalam power. Tambah pakcik aku, alang-alang sampai perak, kita ngurut dulu, bukan senang nak sampai sini. Aku pun ikut lah, teman kan dia.

Bila dah masuk tu, aku pun buat slamber je la. Sembang-sembang dan pakcik aku kenalkan aku sebagai anak dia. Aku pun layan kan je.

Dalam sembang tu, pakcik aku request untuk mengurut kelamin dekat tukang urut. Masa tu aku tak dapat tangkap lagi apa yang berlaku, aku hanya pikir lepas mengurut baru nak pergi buang bisa ular yang dalam kereta tu kot.

Then pakcik aku mengurut diruang tamu sahaja dan ditutup dengan tabir langsir sahaja.

Aku dengar lah suara diorang bersembang pasal bahasa kiasan alat kelamin. Sampaikan aku punya imaginasi membayangkan diorang berdua dibalik tabir. Sampai nak pecah zip seluar.

Lama juga lah proses mengurut. 2 jam lebih, sampai isyak baru siap. Lepas siap mengurut tu pakcik aku keluar lah dari tabir dengan bertuala dalam keadaan batang dia yang besar tu mendongak kelangit.

Selambernya dia ni, bisik hati aku.

Aku pun buat-buat tak nampak acah tak perasan. Kemudian, pakcik aku pelawa aku untuk mengurut. Katanya, alang-alang datang jauh, urut lah sekali. Aku pun setuju je untuk mengurut.

Sekali urut, perghhh memang sakit dia urut. Then, lebih kurang lepas satu jam dia urut, memang aku dalam keadaan telanjang bulat, terlentang tertiarap mengiring semua posisi dia urut.

Dalam fikiran aku memikirkan pakcik aku tadi telanjang juga ker? Hahaha, sampai stim aku pikir pasal pakcik aku.

Kemudian, tukang urut tu tanya aku dengan tangannya memegang batang aku dan bertanya, “ni nak urut ke nak?”

Aku pun cakap ya tanda setuju. Perghhh, memang sakit, dia tarik urat buluh sampai rasa kebas konek aku.

Akhirnya, selesai hampir pukul 10 malam baru siap. Tapi memang sakit. Mana taknya, tengok lah pada hasilnya, tengok lah saiz sekarang macam mana (pada yang pernah tengok, dia tahu lah).

Kemudian, kami pun balik. Dalam perjalanan pulang aku bertanya lah pada pakcik aku, bila nak buang bisa ular pakcik?

Lepas tu pakcik aku cakap, dah malam ni, tak tahu kedai tu buka lagi ke tak. Maka dia ajak aku bermalam dekat Hotel berhampiran dengan harapan esok pagi baru hantar ular buang bisa.

Jadi malam tu pun kami check in hotel budget, dalam keadaan badan yang sengal-sengal lepas urut, yang minyak masih dibadan dan batang yang dari tadi mencari mangsa. Tu lah siapa suruh urut.

Masuk je bilik, aku terkejut sebab pakcik aku amik katil queen. Aku pun saja bergurau, “Cik, katil double takda ke?”

Dia balas simple, malam ni makcik takda, pakcik tak biasa tidur tak peluk orang. Aku terkejut dan terkelu, aku balas ringkas sambil membalas senyuman pakcik aku “Segan lah cik”

======

Jadi, selepas je masuk bilik dan bertanya tentang saiz katil dengan pakcik aku, pakcik aku terus capai tuala diatas katil dan dia terus membuka baju mengikut turutan sehinggalah yang terakhir iaitu spender renoma warna biru dia.

Dan dia berlegar-legar dalam bilik sambil on kan TV, check suhu aircond tutup lampu supaya tak terang sangat. Pada ketika itu aku di bucu katil tengah main handphone mase tu whatsapp pun takde lagi. So, kita main game ular je.

Tengah syok main game ular tu, pakcik aku tanya, buat ape tu wan?

Aku pon balas lah, main game ular. Dan pakcik aku Tanya lagi, suka main ular ker? Aku dengan spontan jawab “YA”, dengan focus sebab ular dah mula bergerak laju.

Lepas je aku jawab tu, terus kalah. Dan aku pandang pakcik aku masuk ke bilik air dengan bertuala milik hotel. Yang menakjub kan aku nampak bentuk yang memang aku takkan lupakan disebalik tuala tu.

Jadi sementara pakcik aku mandi tu aku pun bertuala lah juga, menunggu giliran. Sambil-sambil kemas baju pakcik aku ke dalam almari, sempat aku mengambil bau renoma biru. hahaha

Dalam menunggu lama tu aku pun baring lah atas katil, sambil main game ular. Dan pakcik aku lama sangat dalam toilet. aku pun panggil lah pakcik aku. “Acik,, lama lagi ke?” Dan dia pun terus keluar dari toilet.

Macam tau-tau je aku nak panggil. Kemudian aku mandi lah macam biasa, tapi tak lama sekejap je.

Aku keluar dari toilet, aku tengok pakcik aku dah terbaring dekat atas katil dengan tayangan bulu ketiak dia yang mulus.

Lepas je aku mandi, aku baru teringat yang aku tak da bawa baju lebih. Jadi aku Tanya lah pakcik aku, “acik, nak pakai baju ape malam nih?” Balas nya, “Entah lah, acik pun tak da baju”

Bila aku tengok almari, seluar dan baju masih tergantung rapi dan renoma biru masih terlipat dalam almari, dan tuala tersidai di kerusi.

Dalam fikiran aku memang dah macam-macam fikir, bagai nak koyak tisu otak. Lepas tu aku pun pakai lah underwear aku yang pakai dari siang hari. Sebab segan.

Bila aku baring je atas katil aku pun berpaling membelakangi terus pakcik aku, sebab malu. Pakcik aku memulakan perbualan “Tadi urut tadi macam mana? Ade kesan tak?” Aku pon jawab, “biasa je, cuma rasa kebas dan asyik stim je” Then, pakcik aku pun jawab lah “Acik pun sama, stim dari tadi, air rasa nak memancut”

Lepas tu aku terus potong ayat dia, “Good nite cik” Dan dia membalas, dengan ungkapan “Iwan nak tengok ULAR belaan acik?”

Aku pun dengan tiba-tiba, aku berpusing menghadap pakcik aku tanpa aku sedar. That time, selimut yang pada mulanya ditutup, kini terbuka luas. Dan pakcik menyapa, ini lah ular belaan acik. Tengok lah puas-puas katanya.

Tambahnya pula, “tadikan wan suka main game ular, jadi main lah Ular ni”.

Terus dia capai tangan aku dan diletak tangan aku pada ular belaannya. Dan terus bibir aku di kucup hangat dengan pakcik aku. Tak tarkata apa dah. Tangan dah kena umpan, mulut dah kena tutup.

Nak dipendekkan cerita, itu lah kali pertama aku merasa dengan jari jemari aku sendiri bentuk saiz batang seorang lelaki.

Dan malam itu juga, malam pertama aku dihidangkan dengan rasa nikmatnya layanan seorang lelaki. Dan pertama kali aku diberi minum dengan air yang tidak dijual di kedai.

Korang bayangkan, betapa padu aksi kami malam tuh dengan keadaan sama-sama taste dan sama-sama lepas kena urut batin.

Rupanya, bisa ular tu dibuang dalam perut aku, memang panas, pekat dan sedap.

Keesokan pagi, satu round lagi sebelum bangun dari katil. Dan satu round lagi dalam toilet. Memang sejak hari tuh. Bibir aku pastu akan bertemu bibir pakcik aku setiap kali ada peluang dan ruang.

Sekian.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit