Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Pakcikku Suamiku

Pakcikku_Suamiku1

Kiriman: Ijan Miza

Umur: 19 Tahun

====

Kelas kedua

Hai, semua. Nama aku Hamizan. Umur aku sekarang 19 tahun. Sebenarnya, aku ni bukan lelaki sejati lagi dah. Aku dah jadi mak nyah sejak umur aku 13 tahun lagi. Sejak aku jadi macam ni, aku dipanggil Miza. Sebenarnya, bukan aku buat semua ni sendiri. Tapi ada orang yang tolong aku jadi macam ni, iaitu Pakcik aku sendiri. Aku panggil dia Cik Mad.
.
Masa aku umur 10 tahun, parents aku eksiden dan meninggal dunia. Kakak aku yang tua setahun dari aku pun sama meninggal. Sejak tu, aku dibela oleh Cik Mad. Umur 20an dan masih bujang. Dia adik mak aku. Diorang dua beradik je. Ayah aku pulak anak yatim piatu. Takde dah sedara mara lain. So, dia la yang bela aku.
.
Kami tinggal kat rumah peninggalan arwah ayah aku. Aku selesa tinggal dengan dia sebab dia baik, suka manjakan aku. Aku tido pun dengan dia sebab takut nak tido sorang.

Sebenarnya, aku ada satu masalah. Aku sebenarnya teringin nak jadi perempuan. Cik Mad tak tau pasal aku ni.
.
Aku selalu masuk bilik arwah kakak. Aku bagi alasan, nak guna meja belajar. Padahal, sebab aku nak curi-curi pakai baju arwah kakak aku. Baju dalam dan seluar dalam dia semua aku pakai.

Satu hari tu, aku nekad gila nak pakai singlet kakak aku yang tali kecik tu. Then, aku turun ke dapur. Sekali kantoi. Cik Mad nampak tali singlet tu dari luar baju. Dia marah aku kenapa pakai baju camni.
.
Aku pun cakap, aku teringin nak jadi perempuan. Terus dia diam. Aku menangis mintak maaf tapi aku teringin sangat. Aku minta izin cik Mad.

“Baiklah, Cik mad izinkan tapi kat rumah je. Jangan pakai kat luar.” Aku punya la seronok. Terus aku peluk dia. Oleh sebab aku masih 10 tahun, so memang nampak sebijik macam perempuan la.
.
Kat rumah, setiap masa aku pakai baju perempuan. Macam-macam jenis ada. Mula-mula malu jugak depan Cik Mad tapi lama-lama seronok. Tido malam pun aku suka pakai gaun tido yang jenis takde lengan. Cuma tali kecik sangkut kat bahu.
.
Kalau ke sekolah, aku pakai macam biasa tapi aku curi-curi pakai seluar dalam kakak aku yang ada gambar kartun Minnie Mouse, Garfield.
.
Paling best, masa aku umur 11 tahun. Masa tu kami tengah tengok tv, tiba2 Cik Mad tanya aku, ‘Ijan ni teringin nak jadi perempuan, Ijan tak nak ada tetek ke?’

Aku yang naif ni, cakap la, ‘Ni kan dah ada tetek?’ sambil aku tunjuk tetek aku yang kecik tu. Tetek budak lelaki, memang la kecik.
.
“Bukan yang kecik camni. Kalau nak jadi perempuan, kena la ada tetek yang besar macam arwah mama dan arwah Kak Nina.
.
“Mana Ijan pernah nampak tetek Kak Nina. Dia tak penah tunjuk.”
.
“Takkan Ijan tak nampak bentuk dada kakak? Kan dah nampak besar kan?”

“Ha’ah la. Lupa pulak. Boleh ke Ijan tumbuh tetek macam Kak Nina?” soal aku. Cik Mad senyum.
.
“Boleh. Nak ke?”
“Nak.”
Malam esoknya, cik Mad bagi aku makan ubat. Tiap-tiap hari aku kena makan ubat tu. Malam 1biji. Pagi sebelum sekolah, makan sebiji lagi. Lepas dua bulan, aku disuruh makan sebijik lagi. So, tiap malam aku makan 2 biji, lepas sarapan, makan 1biji.
.
Lepas 3bulan, aku dah mula rasa kelainan kat tetek aku. Aku tengok, tetek aku dah timbul sikit, pastu sakit. Rasa macam bengkak kat bahagian hitam tu. Aku ngadu la kat Cik Mad.

“Ye ke? Meh, Cik Mad tengok.” Senyum dia. “Oh, patut la. Tetek Ijan dah nak tumbuh ni.” Dicuit sikit.

“Auww, Sakit la, Cik Mad.”

“Memang rasa sakit tapi kejap je, lama-lama nanti tak sakit dah.”

“Tapi kalau kene baju ni sakit jugak.”
.
“Takpe, esok Ijan pakai baju dalam Kak Nina punya. Nanti takdela sakit.”
.
“Takpe ke? Nanti kawan-kawan Ijan nampak. Dah la baju sekolah tu putih.
.
“Pakai baju 2 lapis. Dah pakai singlet tu, pakai t-shirt hitam, pastu baru baju sekolah.” Dan Cik Mad tak bagi aku join sangat sukan kat sekolah sebab takut nanti orang nampak bentuk sejemput kat dada aku tu.
.
Umur 12 tahun, tetek aku pun dah makin lebar sikit, cuma belum ketara sangat. Tapi Cik Mad dah suruh aku pakai coli. Mula-mula tu jenis singlet separuh je.

Lama kelamaan, aku makin tak selesa pakai coli jenis ni sebab tetek aku dah makin membesar. Then, Cik Mad mula ajar aku pakai bra. Serius, aku rasa geli masa pakai tu sebab rasa terhimpit je puting aku. First time pakai memang tak selesa sebab panas, rasa tali dia cengkam badan tapi lama-lama baru ok dan aku makin selesa bila pakai bra dengan baju 2 lapis kat sekolah.
.
Oh ya, sejak aku dah tumbuh tetek tu, aku dah mula rasa malu dengan Cik Mad. Dah tak pernah nak buka baju depan dia. Dia selalu cakap nak tengok tapi aku tak pernah bagi sebab malu. Aku pun dah start tido asing-asing. Aku tido kat bilik kakak. Sebab bilik tu dah jadi hak aku.
.
Lepas UPSR, Cik Mad dapat tawaran kerja kat Australia. Kami pun pindah. Di sana, aku terus jadi perempuan. Aku dah open je pegi sekolah sebagai perempuan sebab kat sana, masyarakat tak kisah. Rambut panjang, muka pun memang muka perempuan dah sebab makan ubat je. Pihak sekolah pun izinkan aku guna tandas perempuan walaupun kemaluan aku masih lelaki. Rasa bebas sangat. Kat situ, Cik Mad panggil aku Nama aku Miza. Kawan2 panggil Amy..
.
Dah kat Aussie baru aku tau, selama ni, Cik Mad bagi aku makan pil hormon untuk bagi aku tumbuh tetek dan ubah aku jadi perempuan. Aku tau pun sebab ada sorang budak perempuan ni bagitau. Dia pelik, suara aku agak besar macam lelaki. Aku cakap, aku memang dulu lelaki tapi sekarang dah jadi perempuan. Dia cakap, kiranya aku ni transgender la.
.
Paling aku tak boleh lupa, kat Aussie tu jugak la aku mengalami satu lagi pengalaman baru iaitu mula mengadakan hubungan seks yang pertama. Itupun dengan Cik Mad.
.
Satu malam, aku mimpi hantu, aku terjaga, terus lari ke bilik Cik Mad. Macam biasa, aku pakai gaun tido, tak pakai bra. Disebabkan takut, aku tak ingat semua tu. Terus masuk dalam selimut dan pelukan Cik Mad.
.
Dia terkejut bila tengok badan aku. Selama dah ada breast ni, memang aku tak pernah pakai seksi depan dia. Seksi dalam bilik je. Tu la first time dia nampak tubuh aku. Dia cakap, dia dah lama teringin tengok badan aku. Dia puji2 aku nampak cantik dengan pakaian camtu. Maunya tidak. Dah la baju aku tu putih, kainnya jenis jarang. Aku pakai panty je. Tetek aku pulak dah besar.

Aku jadi malu, terus tarik selimut untuk tutup badan aku. Dalam malu, terasa bangga jugak dipuji cantik. Cik Mad peluk aku sambil belai-belai rambut aku. Pipi aku diciumnya lembut. Entah kenapa, aku rasa semacam bila dilayan macam tu. Tiba-tiba, bibir Cik Mad menyentuh bibir aku dan terus kucup pelan-pelan. Aku terkejut tapi diam je. Lama baru aku mula balas ciuman dia.
.
Aduhai, aku cair bila Cik Mad belai tubuh aku. Walaupun aku asal lelaki, tapi mungkin sebab dah dibesarkan sebagai perempuan, naluri kewanitaan aku terus membara bila Cik Mad panggil aku ‘sayang’.

“Ye, Abang?” Laju aku sahut. Hilang terus Nama Cik Mad. Aku cair bila bertentang muka dengan dia. Bibir kami rapat dan saling bersentuhan sambil dia bercakap.

“Sayang cantik sangat. Tak sangka, tubuh sayang cantik.” Aku tersipu-sipu. Dengan lembut, dia mengucup bibir aku lagi. Tangannya kembali membelai tubuh aku. Automatic aku menikmati sentuhan dia
.
Aku langsung tak sedar bila masanya gaun aku terlucut dari tubuh aku. Tahu-tahu je dah kat kaki aku. Itupun sebab rasa tangan cik Mad sentuh tetek aku yang tengah mekar tu. Aku dah start pakai bra size 36 masa tu. Aku malu. Nak halang tangan dia tapi sebab dah sedap, terus tak jadi.

Konek aku dah membonjol dalam panty aku. Mungkin sebab dia terasa, laju je tangan cik Mad tanggalkan seluar dalam aku. Aku pun terus bogel depan dia. Aku pejam je sebab malu Cik Mad dah nampak tubuh aku.

Cik Mad pun buka boxer dia dan mula menindih aku. Sekali lagi mata kami bersatu. Bukan itu je, dada dan perut kami pun dah bertemu. Aku dapat rasakan konek Cik Mad berlaga-laga dengan konek aku tapi konek dia terasa besar.
.
Cik Mad terus mengucup bibir aku beberapa ketika Dan melepaskan semula. Bibirnya menjalar ke pipi, leher, sampai ke dada dan mula hisap tetek aku yang dah membengkak dengan putingnya yang dah mengeras tu. Aku betul-betul horny bila puting aku digentel. Pastu pulak konek aku bergesel dengan perut cik mad. Sedapnyaaaa…
.
“Ahhh, abangggg… Sedappp…” Aku mula merengek.
.
Tanpa peduli rengekan aku, terus je dia uli-uli dan ramas tetek aku. Perut aku pun dicium-ciumnya sampai ke ari-ari aku yang belum tumbuh bulu tu. Baru ada bulu roma je. Laju je mulut dia kulum konek aku yang masih kecik tu. Konek budak 13 tahun la katakan. Lagi aku merengek kesedapan.
.
Oleh kerana pertama kali disentuh, aku terus kejang dan konek aku terus memancutkan air. Aku ingat kencing. Baru tau itu air mani. Tak banyak pun tapi cik Mad telan je.

Aku dah kelemasan tapi cik Mad masih belai-belai tubuh aku. Dia isap-isap tetek aku. Dia gomol2 aku sepuasnya. Dia cumbu seluruh tubuh aku sampai penuh love bites. Kat dada, leher, lengan, perut, peha. Kat ketiak aku pun dia buat love bite. Sampai konek aku tegang balik.
.
“Sayang, abang nak jolok cipap sayang boleh?” Cik mad bersuara sambil menggosok punggung aku. Aku rasa terharu sebab Cik Mad Minta izin nak fuck aku. Aku rasa betul2 macam perempuan sejati bila dia sebut cipap Tu. Aku angguk.

Dia ambil sebotol minyak rambut. Dia bagi aku. ‘Sayang…’

“Emmm?” Sahut aku dengan nada manja.

“Sapu kat konek abang.” Aku pun lumurkan ke batang dia Yang besar Tu.

“Sayang, kangkang sikit, sayang.” Lembut suara dia. Aku pun kangkang la. Pelan2 dia letakkan batang dia kat lubuk keramat aku. Dia mula menolak batangnya.

“Abang… Sakittt… Pedihhh… Ahhh…” Aku merengek sebab rasa pedih sambil menangis. Tanganku cuba menolak dadanya tapi ditahan.

“Sayang, jangan keraskan. Sayang relax je. Sakit mula-mula je ni.” Cik Mad usap-usap rambut aku. Diciumnya pipi aku, sambil tangan sebelah kesat air mata aku. DiKucup bibir aku sambil belai-belai tubuh aku, dada aku. Puting aku digentel pelan. Aku pun khayal semula dengan belaian dia, perlahan batang dia masuk sampai habis. Senak aku dibuatnya. Direndam batangnya dalam lubang aku.

Cik Mad mula sorong tarik konek dia. Menggigil badan aku kesedapan. Aku terus klimaks kali kedua kerana kesedapan. Cik Mad fuck aku dekat 10 minit baru dia menyembur dalam ‘cipap’ aku. Malam tu kami buat sekali je sebab dah kepenatan. Tapi bila bangun pagi, Kami buat lagi.
.
Kat sekolah, aku pakai baju yang tutup leher. Takut orang nampak love bites aku sebab budak bawah umur Tak boleh buat seks.

Malam tu jadi simbol perkahwinan bagi kami sebab lepas tu, kami mula hidup sebagai suami isteri pada usia aku baru 13 tahun. Dah tak ada asing-asing bilik tidur.

Sekarang dah 6 tahun kami bersama. Aku Masih dengan kemaluan asal. Tapi cik Mad tetap layan aku macam perempuan. Baru aku tau kenapa Cik Mad sokong aku nak jadi perempuan dulu.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit