Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Pengalaman CIUM KAKI Cikgu Tusyen Addmath

cerita-gay-pengalaman-cium-kaki-cikgu-Tuisyen-addmath

Nama: Sohardi

Umur: 31

====

Nama aku Hardy, seorang pemuda kini berusia 31 dan aku akui yang aku seorang bisexual. Tapi lebih cenderung menyukai kaum lelaki. Aku juga pernah mempunyai teman wanita tapi biasanya hubungan dengan gadis itu tidak lama.

Aku ada satu tabiat tentang keberahian. Aku lebih mudah stin bila tengok kaki orang lelaki. Pada aku, lelaki handsome mesti memiliki kaki yang seksi.

Walaupun masih di Tingkatan 5, tapi aku mempunyai ketinggian 182.5 cm. Selain mempunyai ketinggian yang ideal, ada juga orang mengatakan yang aku ni berwajah matang. Ada juga makcik-makcik bawang asyik dok tanya, mana bini? Aku hanya tersipu malu dan menyatakan yang aku masih bersekolah dan bakal menduduki SPM.

Ada satu kisah ketika aku berusia 17 tahun. Prestasi mata pelajaran Addmath aku agak merundum dan pernah sekali Ujian Bulan 3 (UB1) aku mendapat E. Subjek lain aku masih dalam status BAIK.

Pada suatu hari bapak aku bawa aku ke sebuah rumah kawan sepejabatnya, Encik Irfan. Teman sepejabat ayah yang berusia 27 tahun, 10 tahun beza dengan aku. Ayah memperkenalkan aku dengan dia dan menyatakan bahawa dia akan bantu aku untuk menguasai semula subjek Addmath.

Rutin aku setiap sabtu, lepas zohor dalam jam 2.00 petang, mesti aku datang ke rumah Encik Irfan untuk belajar Addmath. Walaupun hari sabtu adalah hari cuti, tapi jadual aku sangat padat dengan kelas tambahan hari sabtu dari pagi dampai tengah hari. Kemudian lepas zohor belajar lagi dengan Encik Irfan sampai lewat petang. Tradisi sekolah aku, setiap tahun akan mengadakan kelas tambahan sabtu untuk pelajar-pelajar yang bakal menduduki PMR (kini PT3) dan SPM.

Nak dijadikan cerita, suatu hari iaitu hari sabtu lepas zohor, aku datang ke rumah Encik Irfan atau lebih senang aku sebut Sir Irfan. Masa itu tetiba dia tak sihat. Biasanya dia dah sediakan alat bantu mengajar (ABM) atas meja tapi kali ini tiada.

“Hadi, hari ini Sir tak sihat la. Sir tak boleh mengajar hari ni. Badan letih sangat.” Luah Sir Irfan.

“Oh ye ke?” Tanya ku.

“Hadi rehat aje dekat ruang tamu ye. Kalau nak balik, bagitahu.” Pesan Sir Irfan.

Aku terus merehatkan diri di atas sofa manakala Sir Irfan terus merebahkan tubuhnya di atas katil di dalam biliknya. Aku membelek-belek majalah yang terdapat di atas laci dan atas meja. Maskulin, Menshealth, dan banyak majalah berkenaan tentang ke maskulinan lelaki. Aku belek dan usha-usha gambar lelaki seksi. Paling menarik perhatian of course bahagian kaki.

“Hadi.” Aku mendengar Sir Irfan memanggil aku. Aku lantas bangun dan pergi ke pintu bilik Sir Irfan.

“Ye saya. Sir nak saya tolong apa, sir?” Tanya aku. Nampak la juga sosok tubuh Sir Irfan yang sangat jantan.

“Tolong urut badan sir, boleh?” Pinta Sir Irfan

“Boleh, Sir” balas aku lalu menuju ke katil dan duduk sebelah Sir Irfan yabg sedang terbaring.

“Inilah masanya untuk aku main tubuh mantap Sir Irfan.” Bisik aku dalam hati.

Dalam keadaan Sir Irfan yang sedang tertiarap, aku mengurut-urut seluruh tubuh Sir Irfan dari kepala, leher, badan, tangan dan kast sekali sudah tentu kaki dia. Seperti yang aku cerita awal-awak tadi, aku memang suka kaki lelaki handsome. Kali ini bukan saja urut, tapi dapat pegang-pegang kaki Sir Irfan.

“Tadi Sir mandi ke sebelum Zohor?” Tanya aku.

“MAndi juga sebelum solat?” Ujar Sir Irfan

“Kenapa?” Tanya sir lagi.

“Macam bau wangi. Huhu.” Jawabku

“Kalau suka bau wangi kaki tu, cium la.” Jawab Sir Irfan. Adakah benar apa yang aku dengar? Sir Irfan bagi green light untuk aku cium kaki dia. Aku terus merapatkan hidung aku ke tapak kaki Sir Irfan dan menarik baunya dalam-dalam.

“Haa, macam mana? Suka tak bau dia?” Tanya Sir Irfan lagi sambil tersenyum. Aku menganggukan kepalaku tanda suka.

“Kalau suka ciumlah puas-puas.” Kata Sir Irfan lagi. Aku tanpa fikir panjang, aku terus menghidup tapak kakinya sepuas puasnya. Aku geserkan muka aku ke tapak kakinya. Sekali-sekali aku cuba jelirkan lidah pada tapak kakinya.

“Ahhh ahhh..” aku mendengar Sir Irfan seolah-olah sedang menikmati kesedapan. Sah, dia ini memang sesuatu. Dia menikmati kesedapan ciuman kakinya oleh aku itu dan menambahkan lagi syahwat aku terhadap kakinya.

“Sir, nak hisap kaki sir, boleh.” Aku meminta izin untuk hisap jari kakinya.

” Go ahead.” Jawab sir Irfan ringkas.

Aku terus buka mulut besar-besar dan menghisap jari-jari kakinya. Konek aku sedari tadi lembik, keras dan sekarang menegang dengan maksimum. Sekali sekala aku menjilat tapak kakinya itu dari tumit sampai la ke ibu jari kaki.

Setelah hampir 10 minit menikmati kaki Sir Irfan, aku terus menuju ke tubuh sir irfan dan memeluknya.

“Terima kasih sir sebab bagi Hardy main kaki sir. Saya suka sangat.” Luahku.

“Sebenarnya Sir pun sukan kat kamu sebab kamu comel sangat. Sejak kita jumpa lagi.” Jelas Sir Irfan.

Aku rasa sangat terharu dengan luahan Sir Irfan itu. Dia kemudiannya mencium bibirku dengan begitu romantik. Selama beberapa minit itu, kami bercium mulut sambil bermain-main lidah. Dia begitu romantik dan daripada caranya itu, aku pasti dia memang berpengalaman. Aku, jauh di sudut hati aku, aku masih ingin menikmati kakinya.

“Sir, boleh saya cium kaki sir lagi?” Pintaku.

“Sir Irfan memandang wajahku, tersenyum dan menganggukkan kepalanya sebagai tanda memberi keizinan.

Dia kembali ke posisi berbaring. Aku terus buka seluar dan kembali mendapatkan kedua-dua kakinya yang seksi dan bersaiz 12 itu. Aku kembali cium dan menjilat-jilat kedua-dua tapak kaki Sir Irfan itu sambil melancap konek ku. Ahhh begitu nikmat sekali menghisap dan mencium kaki Sir Irfan sambil melancap.

Sekali sekali aku geserkan batangku di tapak kaki Sir Irfan yang memang mantap itu. Bunyi ahh ahhhh memang kedengaran dati mulutku dan Sir irfan hanya membiarkan aku dengan ‘tugasku’.

Tak lama kemudian, aku rasa seperti nak terpancut. Aku segera duduk dan menghalakan konekku ke arah tapak kakinya. Tidak lama kemudian, habis tapak kaki kiri Sir Irfan terkena 4 das ‘tembakan’ air mani ku. Walaupun hanya 4 das, tapi cukup banyak untuk membasahi tapak kaki Sir Irfan.

Aku kembali mendapatkan Sir Irfan dan memeluknya.

“Terima kasih, Sir. Kaki sir memang best.” Ucapku kepada Sir Irfan. Sir Irfan tersenyum melihat aku puas menikmati ‘pemberiannya’ itu. Kemudian kami tertidur sambil berpelukkan.

Itulah antara kisah aku menikmati kaki seorang lelaki handsome dan tampan. Setiap kali jika aku berkunjung ke rumah Sir Irfan untuk tusyen Addmath, kadang-kadang kami akan sex dan adengan yang wajib aku buat dekat Sir Irfan adalah mencium, jilat dan hisap kaki Sir Irfan puas-puas dan pancut di tapak kakinya.

Sekarang ini aku sudah berusia 31 tahun dan of course sir irfan sudah 41 tahun. Tapi kami jarang berjumpa kerana aku sudah tinggal di bandar dan mempunyai kerjaya sendiri. Jika aku sedang melakukan sex denganmana-mana lelaki pun, pasti aku akan menikmati kaki mereka. WAJIB.

Walau bagaimanpun kaki mereka itu tidak sesedap kaki Sir Irfan.

“Wahai, Sir Irfan. Saya sayang Sir dan rindukan kaki Sir Irfan.” Bisikku di dalam hati..

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit