Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Pengalaman Seronok Dengan Jiran Seorang Duda Muda

pengalaman dengan jiran

Aku tinggal di sekitar Desa Tun Razak.

As usual, aku stay sorang dekat Tasik Height Condo.

Dekat situ banyak jugak PLU but mostly yang discreet macam aku.

Ada yang aku kenal dari Planet Romeo (PR) dan ada jugak stay satu blok dengan aku.

planet romeo malaysia

Tapi aku ni lebih suka adventure, nak goda jantan-jantan straight,

Kalau tak dapat, tak kisah, asalkan dah cuba.

Jiran depan rumah aku, seorang duda, Erul nama-nya.

Dia duduk dengan adik dia, tapi adik dia selalu takda.

Mungkin kerja MAS, sebab selalu nampak dengan luggage and uniform.

Erul ni pulak simplebermisai, tinggi dalam 178cm.

Badan dia agak tegap tapi tak sampai tahap berotot.

Sedap lah mata memandang.

Dia ada gerai sate dekat area Taman Connaught.

Aku start tegur dan bercakap dengan dia sejak terserempak kat Connaught, beli sate.

Orang-nya duda agak awal, bini dia meninggal sakit demam denggi masa tengah mengandung.

Umur dia baru 31, bini dia meninggal 4 tahun lepas.

Sejak tu dia single.

Antara benda yang aku suka dekat Erul ni sebab kulit dia tanned, sawo matang.

Rambut panjang cutting ala-ala Farid Kamil, muka petak, bermisai and bulu kening tebal.

Kalau dia senyum memang stim aku dibuat-nya.

Sebab senyuman dia jenis yg manis, macho.

Aku suka jugak tengok ketiak dia kalau dia pakai singlet masa dalam rumah.

Rumah kami memang berhadapan, lagi-lagi bahagian dapur, memang dapat nampak kawasan dalam.

Dapat la curi-curi tengok dia angkut barang-barang dapur dari pasar.

Selang dua hari, biasa-nya dia akan ke pasar awam pada waktu pagi.

Selalu jugak aku buat-buat nak keluar time dia balik dari pasar.

Alang-alang tu, dapat peluang membuka bicara dan berbual sekejap.

Ada satu hari tu, peti ais rumah aku tiba-tiba je tak hidup.

Mujur dah selalu bertegur sapa, taklah segan sangat aku nak mintak tolong pada dia.

Sekadar tumpang barang basah sementara peti ais aku siap dibaiki.

Sejak hari tu, selalu jugak aku lepak dekat rumah dia.

Kadang-kadang dia datang lepak ke rumah aku.

Aku pernah tanya soalan nakal dekat dia.

Kalau gersang dia buat apa?

Lancap je lah kata-nya.

Mana ada bini, takpun, tidur terus.

Ada jugak aku sakat dia,

Membazir je air kalau buang macam tu je. Baik bagi orang lain hisap.

Dia sekadar membalas dengan ketawa kecil.

Erul tak pernah rasa terkejut atau tersinggung dengan gurauan nakal aku.

Mungkin dia tau aku bergurau ataupun memang dia syak aku nak goda dia.

Ada satu petang, aku baru balik dari office.

Aku nampak kereta dia ada di kawasan parking.

Selalunya dalam pukul 4 dah bertolak berniaga.

Masa nak masuk ke dalam rumah, aku nampak pagar rumah dia tak berkunci, pintu pun sedikit terbukak.

Erul kalau ada kat rumah tak pernah biar macam tu.

Risau pulak aku.

Aku pun pergi ke rumah dia.

Memang pintu tak berkunci dan terbukak.

Aku nampak kipas dia terbukak, selipar bersepah.

Dari luar dah boleh nampak keadaan rumah dia agak bersepah, baju dan pakaian kena punggah.

Laa sudah. Kena rompak ke?

Aku dah gabra, terus masuk dalam rumah dia.

Terdengar suara pelik dari dalam bilik dia.

Tak lengah, aku terus pergi ke arah bilik dia.

Sampai kat bilik, aku nampak Erul tengah bogel dan menghayun sesuatu.

Aduhh

Ingatkan kena belasah.

Erul tengah pakai jockstrap, sambil memegang dan menghayun sesuatu.

Rupa-rupanya Erul tengah main dengan burit palsu.

Syok sangat sampai tak kunci pintu dan biar baju bersepah.

Aku berdehem.

Erul terkejut. Malu.

Aku tersengih je.

“Apa kes bro, main sampai rumah bersepah, pintu tak kunci?”. Usik aku.

Erul capai tuala dan sorok mainan dia tu bawah selimut.

“Aku tak kunci pintu ke?” Jawab Erul sambil tergelak tersipu malu.

“Apa lah bro. Buat sorang-sorang tak ajak aku”. Usik aku lagi, sambil memancing.

Erul hanya mampu tersengih, masih tersipu malu.

Melihat susuk badan-nya yang agak menggiurkan, hanya bertutupkan tuala, aku pun mula stim.

Tiba-tiba je darah aku berderau, bernafsu.

Tak pikir panjang, aku terus bergerak ke-arah nya.

Dia agak terkejut dan cuba elak.

Aku terus melulut dan tarik tuala-nya.

Dia terkesima, tak berbuat apa-apa.

Terus aku usap-usap batang-nya dan tak membuang masa, memasukkan-nya ke dalam mulut aku.

Makin dia terkejut. Cuba untuk elak, tapi macam nak teruskan.

Dia cuba bersuara, janggal.

“Errr apa ni, err tak apa ke?”

“Takpa, relax je” balas aku.

Dia yang mula-nya tengah berdiri, akhirnya terduduk.

Mungkin mula layan rasa sedap.

Aku pun mula hisap dengan laju, sambil usap peha dia.

Sambil tu aku kemut-kan mulut aku.

“Ahhh” dia mula mengerang.

Tiba-tiba tangan-nya bergerak memegang kepala aku.

Dia mula mengawal kelajuan dan meng-fuck batang-nya kedalam mulut aku.

Dalam, sampai ke tekak. sekejap laju, sekejap perlahan.

Yang pastinya dia semakin sedap.

Erangan-nya semakin kuat.

Aku pun mula membuka pakaian ku.

Sambil-sambil tu mengusap telur nya.

Dia terbaring, kesedapan.

Dia membiarkan aku pula ambil alih kawalan.

Matanya terpejam, mungkin sedang sedap dilayan.

Aku beri isapan yang basah, supaya batang dia makin licin.

Makin kuat erangan-nya.

Lepas tu aku sambung lancap kan dia menggunakan tangan, sambil tukar posisi mencangkuk di atas badan dia.

Aku sapu kan sedikit air liur dekat lubang aku.

Cukup basah, terus aku cuba memasukkan batangnya ke dalam lubang aku.

Aku ternampak dia membuka layu mata-nya, tengok aku cuba memasukkan batangnya ke dalam lubang aku.

Agak susah dan ketat, sebab lama jugak aku tak di fuck orang. Hampir 7 bulan.

Plop.

Usaha ku akhir-nya berjaya.

Muka Erul berubah, seperti berasa nikmat yang teramat sangat.

Dia mengerang kuat, kesedapan.

Aku mula menghenjut perlahan.

Agak susah, sebab masih ketat.

Sakit jugak rasanya bila dah lama tak kena fuck ni.

Batang Erul pun boleh tahan besar, tambah lagi, memang tengah super keras.

Aku tahan kan je rasa sakit tu, sebab aku tahu, sekejap je ni.

Erul tak berhenti mengerang setiap kali aku henjut batangnya, turun dan naik.

“Ahhh, ketat” katanya.

Diselang juga dengan perkataan “Ahhh, sedapnya”

Beberapa minit,

Dia mula menggerakkan pinggulnya, cuba mendalamkan tusukan.

Makin lama, makin sedap rasanya.

Aku pun tak semena-mena, mula mengerang kesedapan.

Tiba-tiba dia pegang bahagian pinggang aku.

Dan mula menusuk dengan lebih dalam dan laju.

Siut.

Makin sedap dibuatnya.

Tapi senak jugak, dalam betul dia fuck aku. Rakus.

Tusukannya makin laju.

Aku tak tahan mengcangkung, makin mula terbaring kat atas badan dia.

Melihat muka dia yang tengah kesedapan tu, tak dapat aku nak tahan dari jilat leher dan puting dia.

Lagi sekali dia mengerang.

Memang best rasanya dapat dengar erangan suara jantan yang agak macho.

Aku dapat rasa yang batang Erul makin keras, matanya pun ditutup rapat.

Mungkin dia dah hampir ke klimaks.

Kaki dia dah mula menggigil, mungkin cuba menahan.

Aku mula melancap kan diri sendiri.

Melayan nikmat tengok muka dia yang kesedapan.

Sekejap tersenyum sekejap terpejam menahan.

Rasa sedap di fuck tambah nikmat tengok dia kesedapan membuatkan batang aku terus keras dan padat.

Aku pun dah nak terpancut.

Aku lajukan henjutan ke dalam batang nya.

Semakin kuat dia mengerangkan.

Tiba-tiba dia semakin laju.

” Ahhh ahhh ahhh, aku dah nak terpancut ni!” Kata Erul.

Dia cuba mengeluarkan batang nya.

Tapi aku tahan, dia terus melayan. Menusuk.

Sedap sungguh rasanya.

Tak semena-mena, aku tak dapat tahan dari nak memancut.

“Ahhh, erhhh, erghhh”

Batang aku yang tengah padat, secara automatiknya memancut-mancut kan air mani.

Dalam masa yang sama jugak, Erul pun mula mengerang lagi, dan menusuk lebih dalam. Semakin rakus.

Ahhh, Ahhh Ahhh.

Dia mengerang, sambil memancutkan air mani nya kedalam lubang aku, satu persatu.

Ahhh, hangat rasa nya dalam lubang ku.

Sedap.

Erul masih menusuk tetapi perlahan.

Aku dapat rasa batang dia yang masih keras, tapi kurang padat.

Dalam masa yang sama, air mani nya dah mula meleleh keluar.

Puas dan sedap.

Aku terbaring atas badan dia.

Tak terdaya, sebab sedap sangat.

Dia pun seolah-olah kepenatan, hanya terbaring kenikmatan.

Air mani nya masih tak henti meleleh.

Banyak jugak, kata aku dalam hati.

Kami berdua yang kepenatan pun tertidur untuk beberapa jam.

Sejak kejadian tu, kerap jugak dia mengajak aku lepak di rumahnya.

Lagi-lagi time dia cuti, dan adik nya takda dekat rumah.

Aku pun layankan aja.

Sedap pulak tu.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit