Menu
Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거?

Read More »

Seks Rela Terpaksa

Kiriman: Iwan

Umur: 36 Tahun

====

Ini antara cerita & pengalaman sebagai gay aku yang paling susah aku nak lupakan. Kejadian ni berlaku waktu umur aku sekitar 18 tahun, tahun 1999.

Waktu tu aku masih virgin, belum pernah lagi fuck atau di-fuck orang. Paling-paling pun ada juga ringan-ringan dengan sepupu & jiran aku.

Aku selalu melancap sama-sama dengan sepupu aku. Dia pernah juga cuba untuk fuck aku, tapi bila konek dia nak masuk ke dalam lubang aku, aku tolak dia sebab terlalu sakit.

Manakala dengan jiran aku pulak, dia yang mula lancapkan konek aku, lepas tu aku pula lancapkan konek dia. Lepas tu dia mula blow job konek aku. Kemudian aku pula blow jobkonek dia.

Masa first time aku blow job konek dia, nak termuntah jugak rasanya. Tapi sebab keinginan yang tinggi, dia ajar aku cara-nya.

Maklum lah, masa tu masih naif, baru je habis sekolah.

Kerap jugak kitorang buat aktiviti tu, sampai satu hari jiran aku tu pindah ke tempat lain. Sedang sepupu aku pulak dah masuk asrama.

Oleh sebab lama tak dapat,lama-kelamaan aku makin sangap dan teringin nak have fundengan someone. Ada juga aku cuba jolok carrot ke dalam lubang aku, sedap jugak rasa nya.

Tapi lagi sedap kalau di jolok oleh konek betul.

Aku fikir, kalau duduk di Kuala Lumpur mungkin lebih mudah kot nak jumpa dengan Gay/ PLU yang lain. Aku pun mula kerja dan kumpul duit.

Bila duit dah mula cukup, aku bagitau family aku yang aku nak ke KL untuk cari kerja. Family aku bagi dan suruh aku tinggal dirumah pak sedara aku di Klang, sementara nak dapat kerja tu.

Aku pun tumpang di rumah pakcik aku tu. Mujur ada 1 bilik kosong yang boleh aku duduk. Bilik-nya kecil, tapi cukuplah bagi aku, sekurang-kurangnya ada privasi.

Masa minggu pertama tu aku masih menyesuaikan diri dengan keluarga pakcik aku, jadi aku belum keluar cari kerja. Minggu ke dua baru aku mula mencari kerja. Tapi semua suruh tunggu panggilan.

Kadang-kadang bila tak ada orang dekat rumah, aku selalu melancap. Kadang-kadang aku cuba ambil kesempatan untuk praktis guna terung dan carrot.

Disebabkan aku kebosanan sementara menunggu panggilan kerja, aku pun cuba merayap di sekitar pekan di kawasan perumahan pakcik aku tu.

Mana-lah tahu kot-kot dapat kerja di kedai sekitar pekan tu.

Aku masih ingat lagi, masa tu dalam pertengahan bulan Februari. Hari yang mengubah segala-galanya.

Aku terjumpa satu pasaraya kecil, tauke-nya orang Cina, ada signboard jawatan kosong. Aku pun cuba mintak. Dia bagi aku kerja dan boleh mula dalam masa 5 hari. Gembira juga bila dah dapat kerja, aku pun terus balik.
Masa dalam perjalanan nak balik ke rumah tu, aku perasan yang ada seorang lelaki India mengekori aku.
Dia mendekati aku dan offer untuk upah aku cat pagar rumah dia.
Aku rasa pelik. Firasat aku kata yang dia ni PLU & dia ada niat lain.
Aku pun kata okay dan aku terus ikut dia ke rumah dia.
Rumah dia tak jauh dari rumah pakcik aku, hanya beberapa lorong je. Makin kuat lah aku rasa yang dia ni ada niat lain.
Bila masuk dalam rumah, dia terus kunci pintu, grill dan tutup langsir.
Rumah dia agak kemas, sofa yang aku duduk tu pun agak empuk. Dia ke dapur dan jamu-kan aku dengan air oren.
Kitorang mula berkenalan.
Nama dia Vicky, kacukan India dan America. Masa tu umur dia 27 tahun. Dia dah kerja dan agak loaded jugak, Ada kereta mewah, rumahnya pun agak mewah dan besar. Bertuah jugak aku jumpa dia.
Lepas tu dia tiba-tiba bagitau yang dia dah sunat. Dia tanya aku sama ada aku tengok Blue ke tak. aku cuma gelengkan kepala.
Dia ajak aku ke bilik untuk tukar baju dan seluar. Dia bagi aku towel. Tapi mata-nya tak henti-henti memandang aku dengan tajam. Berdebar jugak jantung aku masa tu. Tapi dalam masa yang sama, aku pun bernafsu.
Dia berdiri betul-betul depan aku masa aku tengah buka baju, dan masa aku tengah tunduk untuk buka seluar, tiba-tiba je tarik bahu aku dan peluk aku kuat-kuat.
Dia terus cium mulut aku. Aku cuba untuk melawan, walaupun sebenarnya aku ada keinginan jugak. Tapi dia makin bernafsu.
Masa dia tengah nak tanggalkan pakaian dia, aku cuba lari ke ruang tamu. Tapi lepas tu dia tarik tangan aku dan bogel kan aku yang hanya bertuala masa tu.
Lepas tu dia terus angkat aku dan campak aku ke atas katil dalam bilik dia. Dia berbogel, aku nampak konek dia yang keras dan agak besar.
Lepas tu dia ambil tali leher dekat belakang pintu dan cuba ikat tangan aku pada besi katil. Sambil tu dia mencium mulut aku dengan rakus.
Aku tak dapat nak melawan sangat sebab daya dia sangat kuat.
Dia cakap dekat aku yang dia dah lama tak main.
Tapi aku langsung tak balas ciuman dia. Aku hanya ketapkan bibir je.
Dia mula turun ke bawah dan  menjilat ketiak aku. Lepas tu dia cium dan gigit-gigit leher aku. Kemudian puting aku pulak dia hisap.
Dia mula melancap kan konek aku. Bila dah makin keras, dia hisap konek aku. Dia telan konek aku sedalam-dalamnya. Penuh air liur memenui konek aku.
Badan aku mula terangkat-angkat, aku makin rasa nikmat dan sensasi.
Lepas tu dia tindih badan aku sambil mula mencium aku balik. Dia mula bermain dan melaga lidah sambil tangannya merayap dan meraba badan aku.
Dia mula bukak-kan ikatan tangan aku dan terus peluk badan aku. Dia suruh aku duduk sambil dia berdiri di depan aku, konek-nya berada tepat di muka aku.
Dia pegang dagu aku, dan menepuk muka serta mulut aku dengan batang konek dia. Dia masukkan konek dia ke dalam mulut aku dan keluar kan balik berkali-kali.
Lepas seketika, dia pegang kepala aku dengan dua tangan-nya, lalu dia tarik ke depan dan masukkan konek dia dalam mulut aku sambil dia sorong dan tarik perlahan-lahan.
Aku pun tak pasti sama ada aku dirogol atau rela. Tapi makin lama aku makin melayan.
Bila dia perasan yang aku dah mula layan, dia lepaskan tangan-nya dan biarkan aku menghisap konek dia.
Lepas tu dia ajak buat 69.
Sambil aku hisap konek dia, tangan dia mula meraba lubang aku, dan sesekali dia menjolok jarinya kedalam lubang aku. Aku dapat rasa yang lubang aku mengemut dengan sendiri sambil aku mengerang ghairah.
Dia pusingkan badan aku dan dia mula menjilat lubang aku. Pertama kali aku merasa lubang aku dijilat. Sesekali dia sedut pulak, sampai menggeletar badan aku. Dia siap puji yang lubang aku kuat mengemut.
Dia tanya sama ada aku pernah di fuck ke tak, aku cuma geleng kepala je. Dia cakap bertuah nya dia orang pertama fuck aku.
Dia terus susun bantal dan suruh aku baring atas bantal tu.
Katanya mulut aku seksi, tapi tak lengkap kalau tak buat satu perkara ni.
Dia suruh aku hisap telur dia. Bila aku hisap je, dia terus mengerang dan cakap jangan berhenti. Lepas tu dia suruh hisap konek dia pulak.
Mula-mula aku layan je hisap konek dia, tapi lepas tu dia mula fuck mulut aku. Semakin lama semakin kuat dan rancak sampaikan air liur aku penuh dan meleleh-leleh ke lantai.
Kemudian dia berhenti dan biar aku blow job konek dia. Sambil tu tangan dia menampar-nampar bontut aku. Dia mula meramas-ramas dan jarinya mengusap lurah bontut aku.
Lepas dia jolok dengan jari dia, dia ambil sikit air liur dan sapu dekat bontut aku. Aku pulak tak sengaja ter-mengerang kesedapan.
Akhirnya dia cuba untuk jolokkan konek dia ke dalam lubang bontut aku perlahan-lahan. Agak mudah dia masuk, tapi masih rasa sakit.
Mujur dia tak gelojoh, berulang-ulang kali dia jolok dan keluarkan konek dia. Ada jugak dia biarkan batang dia lama-lama dalam lubang aku sambil cium mulut aku.
Sambil tu dia bisik dekat telinga aku yang first time memang sakit sikit, tapi bila dah rasa best nanti confirm aku akan mintak lagi dan akan cari dia.
Memang betul apa yang dia cakap. Mungkin sebab banyak pengalaman kot.
Bila rasa sakit tu dah tukar menjadi nikmat, erangan aku makin kuat, begitu jugak dengan kemutan aku.
Macam-macam skill dia buat, dari atas katil lepas tu berdiri rapat ke dinding. Lepas tu dia dukung aku dan fuck sambil dia berdiri. Lepas tu ke ruang tamu pulak, fuck di atas sofa.
Sambil dia fuck aku, tangan-nya melancapkan konek aku sampai terpancut. Banyak jugak air mani aku masa tu.  Bila dia nampak aku kepuasan memancut air mani, dia cakap dia nak pancut dalam lubang aku.
Lama jugak dia fuck aku sampai lah aku terasa cecair hangat menembak dalam lubang aku.
Itu lah kemuncak pengalaman seks pertama aku, dan aku rasa sangat bahagia.
Walaupun dia dah pancut, tapi konek dia masih dalam lubang aku, sambil tu dia mencium mulut aku. Dia panggil aku sayang dan berterima kasih sebab layan dia.
Katanya dah lama sangat dah dia simpan air mani dia.
Bila dia keluarkan batang dia, aku tengok batang dia berlumuran dengan tahi.
Katanya biasa lah, first time memang macam tu. Bila dah biasa nanti, tak da dah najis dekat konek dia. Lepas tu dia ajak aku mandi sekali. Aku hanya turutkan je.
Masa mandi tu dia tolong buatkan semua untuk aku; cuci lubang, cuci seluruh badan, sabunkan badan aku. Katanya dia happy sangat-sangat.
Dalam hati aku, aku pun bahagia jugak sebab akhirnya hajat aku dah tertunai.
Lepas mandi, kami berkongsi towel yang sama. Dia bagi aku seluar pendek yang sangat singkat. Bila aku pakai, dia puji sebab nampak sangat seksi.
Dia suruh aku tidur dulu sebab tahu aku penat. Aku yang kepenatan pun terus tidur di atas tilam dia yang sangat empuk tu.
Masa balik ke rumah, badan dan leher aku penuh dengan love bite. Sehingga-kan aku terpaksa lindung dengan kain bila berbual dengan pakcik aku.
Bila dalam bilik, aku hanya pakai seluar je. Aku suka tengok love bite tu, rasa sayang nak hilangkan. Setiap kali aku tengok cermin, aku akan senyum sorang-sorang dan akan teringat muka dia dan aksi dia fuck aku.
Baru je sehari tak jumpa aku dah mula rindu dan tak keruan. Aku nekad nak kerumah dia keesokan harinya.
Sejak tu, dia cakap nak jadikan aku pasangan hidup dia. Aku terus setuju sebab aku pun suka dekat dia. Hari tu kami cuma main 1 raound je, lepas tu berbual tentang diri masing-masing sambil minum Champagne.
Malam tu, aku bagitau pakcik aku yang aku dah dapat kerja di tempat kawan aku, dan esuk kawan aku akan ambil aku di rumah. Pakcik aku pesan untuk kerja baik-baik dan selamat maju jaya.
Esuk-nya Vicky jemput aku di rumah dan bawak aku jalan ke KL. Dia bawak aku shopping dan belikan barang untuk aku. Kami jugak ngedate tengok wayang berdua pada hari tu.
Itu lah pengalaman seks first time aku.

Peringatan: Post ini mempunyai kandungan yang mungkin akan di unpublish oleh media sosial, terutamanya Facebook.

Share on facebook
Share on twitter
Share on tumblr

Leave a Replay

Follow Kami

Artikel Terkini

Cerita Gay Alan
Video
ceritaplu

Vid playlist 3

Video Playlist 1/1 videos “‘ data-height=’450’ data-video_index=’1’> 1 Elementor Page Builder For WordPress – Build Stunning Websites Free & Easy

Read More »

vid playlist trial

Video Playlist “‘ data-height=’450′ data-video_index=’1’> 1 [썸남]#2화 – 가슴은 되는거?”‘ data-height=’450′ data-video_index=’2’> 2 [썸남]#3화 – 남자끼리 불붙어도 되는거? Post Views:

Read More »
Cerita Gay Alan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Alan

Kiriman: Idan ==== Pagi sabtu. Seperti biasa aku akan keluar jogging di sekitar tasik berhampiran. Namaku Joe, 28 tahun, kulit

Read More »
cerita-gay-aku-dan-wan
Kiriman Pembaca
ceritaplu

Aku dan Wan

Kiriman: Zayn ==== The first time I had a heavy sex(lost my virginity) was during last year hari raya. Aku tak

Read More »

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit